Eksklusif tentang antibiotik untuk sistitis pada wanita dan pria dengan daftar dan perbandingan

Cystitis

Dalam struktur proses infeksi dan inflamasi saluran kemih bagian bawah, kekalahan kandung kemih mengambil tempat utama. Selain signifikansi klinis yang penting, penyakit ini juga merupakan masalah sosial, karena fakta bahwa gejala utama patologi membawa ketidaknyamanan yang serius bagi pasien dalam kehidupan sehari-hari, membatasi kebebasan bergerak mereka, sehingga sulit untuk mengunjungi tempat kerja atau sekolah, mengurangi kinerja keseluruhan dan menyebabkan fisik yang nyata. ketidaknyamanan.

Patologi ini "di antara orang-orang" dianggap eksklusif perempuan, tetapi ini tidak begitu. Penyakit ini ditemukan di mana-mana pada orang-orang dari kedua jenis kelamin dan kategori usia yang berbeda. Pada pria, diagnosis semacam itu dipamerkan jauh lebih jarang karena fitur anatomi uretra (lebih panjang dan sempit, yang mencegah naiknya infeksi di rongga kandung kemih).

Pada anak-anak, sistitis terjadi terutama dalam rentang dari empat hingga dua belas tahun, dan anak laki-laki menderita enam kali lebih sering daripada anak perempuan. Di usia tua, kejadian peradangan kandung kemih sepenuhnya disetarakan.

Patogen utama:

  • Escherichia coli;
  • protei;
  • staphylo-dan streptokokus;
  • mycoplasma dan infeksi klamidia;
  • trichomonas;
  • jamur dari genus Candida.

Antibiotik apa yang cocok untuk mengobati cystitis pada wanita ketika gejala pertama penyakit muncul?

Pemilihan agen antimikroba dilakukan secara empiris, hal ini disebabkan oleh kisaran patogen yang dapat diprediksi yang menyebabkan peradangan.

Namun, obat itu memiliki sejumlah persyaratan:

  • antibiotik untuk sistitis dan uretritis pada wanita harus memiliki rentang tindakan seluas mungkin dan mencakup seluruh rentang patogen;
  • menciptakan konsentrasi tinggi dalam urin;
  • memiliki tingkat resistensi rendah pada flora patogen;
  • Nefrotoksisitas harus tidak ada.

Saat ini, antibiotik untuk sistitis untuk wanita dianjurkan untuk meresepkan kursus singkat. Rejimen pengobatan ini terbukti dengan baik dan memiliki tingkat efektivitas yang tinggi.

Kursus panjang diresepkan untuk bentuk kronis berat dengan sering kambuh.

Untuk durasi kursus tiga dan tujuh hari yang terisolasi.
Satu dosis obat, sebagai suatu peraturan, tidak efektif dan memiliki risiko tinggi peradangan ulang atau tidak adanya efek klinis lengkap setelah meminumnya.
Perawatan semacam itu hanya mungkin dalam kasus sistitis akut ringan, yang muncul untuk pertama kalinya.

Phosphomitsina Trometamol (Monural) memiliki efektivitas maksimum untuk terapi tersebut.

Monural

Ini adalah antibiotik dengan spektrum aktivitas yang luas dan merupakan turunan dari asam fosfonat. Ini memiliki efek bakterisida diucapkan pada sebagian besar flora gram positif dan gram negatif.

Fosfomisin dikontraindikasikan pada pasien dengan intoleransi individu dan gagal ginjal, pada pasien yang lebih muda dari lima tahun dan lebih tua dari 75. Tidak diresepkan selama menyusui.

Efek samping dari penggunaan dapat memanifestasikan dirinya: sakit kepala, kelemahan, mengantuk, vaginitis, gangguan menstruasi, dispepsia.

Obat ini dikonsumsi dengan perut kosong, setidaknya 2 jam sebelum makan. Dalam hal ini, tekniknya direkomendasikan sebelum tidur. Isi satu sachet dilarutkan dalam secangkir air hangat ketiga. Paket berisi 3 g obat (dosis harian untuk orang dewasa). Anak-anak diresepkan untuk 2 g.

Lamanya pengobatan adalah satu hari. Sebelum menggunakan Monual, disarankan untuk mengosongkan kandung kemih.

Antibiotik untuk sistitis pada wanita: daftar

Nitrofurantoyl (Furadonin)

Ini jarang digunakan, hanya untuk bentuk yang parah dengan resistensi terhadap obat lain.

Ini terkait dengan banyak efek samping:

  • perubahan fibrotik di paru-paru;
  • hepatotoksisitas tinggi, dapat menyebabkan hepatitis obat;
  • reaksi alergi yang sering terjadi;
  • diare terkait antibiotik dan kolitis pseudomembran;
  • obstruksi bronkus dan gagal napas;
  • stasis empedu;
  • pankreatitis reaktif.

Cephalosporins oral

Generasi kedua:

Generasi ketiga:

  • Cefixime (Suprax, Sorcef);
  • Ceftibuten (Cedex).

Garis alternatif atau penisilin penghambat

  • Ampisilin / klavulanat (Augmentin, Amoxiclav).
  • Ampisilin / sulbaktam (Unazin).

Antibiotik murah untuk sistitis pada wanita: daftar

Yang paling efektif dan murah adalah fluoroquinolones:

Quinol non-fluorinated (Negram, Palin, Neuigremon) lebih jarang digunakan pada orang dewasa karena meningkatnya stabilitas flora.

Antibiotik untuk sistitis pada pria dan wanita: dosis

Antibiotik untuk sistitis pada anak-anak

Untuk anak-anak, beta-laktam yang dilindungi oleh inhibitor dan cephalosporins oral generasi kedua dan ketiga direkomendasikan.

Pemberian fosfomycin trometamol (Monural) juga efektif.

Yang paling umum digunakan adalah:

Nitrofuran:

Persiapan Asam Nalidiksik:

Asam pipemidinovy:

Cystitis tidak lewat setelah antibiotik?

Kesalahan umum dalam pengobatan radang kandung kemih adalah penggunaan obat dengan efisiensi rendah tindakan pada patogen atau penggunaan agen dengan frekuensi resistensi bakteri yang tinggi terhadap tindakan mereka. Sistitis setelah antibiotik sering dilestarikan ketika penisilin (Ampisilin, Amoksisilin), sulfonamid (Co-trimoxazole, Biseptol) dan Nitroxolin diresepkan.

Hal ini disebabkan tingginya tingkat resistensi antibiotik terhadap produk-produk ini.

Bisakah cystitis disembuhkan tanpa antibiotik?

Antibiotik untuk pengobatan sistitis tidak hanya digunakan dalam kasus etiologi parasit penyakit.

Sistitis seperti ini disebabkan oleh schistosomiasis diobati dengan agen antiparasit.

  1. Praziquantel (Biltricid) digunakan pada anak-anak dan orang dewasa. Dosis yang dianjurkan adalah 20 mg / kg tiga kali sehari, pada siang hari.
  2. Metrifonat digunakan pada 7,5-10 mg / kg (tidak melebihi dosis harian 600 mg) tiga kali sehari, dengan kursus berulang dalam dua minggu.
  3. Niridazole diresepkan pada tingkat 25 mg / kg (maksimum 1500 mg per hari), dibagi menjadi 3 dosis dalam satu hingga satu minggu.
  4. Gikanton diberikan secara intramuskular 3 mg / kg.

Dalam kasus komplikasi kanker schistosomiasis genital, kistektomi radikal (pengangkatan kandung kemih) diindikasikan.

Efek samping utama dalam penunjukan terapi antiparasit: gangguan dispepsia, sakit kepala, gangguan neuropsikiatrik, kelemahan, penurunan kinerja, pusing yang ditandai.

Dalam kasus penyakit etiologi lain, pengobatan sistitis tanpa antibiotik tidak dilakukan. Bentuk akut dapat sembuh sendiri, tetapi membutuhkan berbulan-bulan, dan gejala utama penyakit ini memberikan ketidaknyamanan yang cukup besar kepada pasien dalam kehidupan sehari-hari. Selain itu, jaminan perawatan primer yang tidak diresepkan juga sering kambuh lagi dan meningkatkan risiko proses kronis.

Obat-obatan digunakan untuk pencegahan infeksi saluran kemih pada wanita

Untuk mencegah kekambuhan dan kronisasi penyakit, penggunaan jangka panjang dari dosis rendah agen antimikroba direkomendasikan.

Pasien dengan peradangan berulang yang terkait dengan hubungan seksual diperlihatkan mengambil antibiotik setelah setiap koitus.

Pada masa menopause, wanita disarankan untuk menggunakan krim hormonal yang mengandung estrogen sebelum setiap pemberian antibiotik.

Perawatan tambahan

Fitur mode minum berlimpah dengan pengecualian minuman beralkohol, soda, teh kuat dan manis, kopi. Pengamatan prinsip-prinsip dasar diet Pevzner ke-5 ditunjukkan.

Obat anti-inflamasi non-steroid digunakan untuk membatasi zona kerusakan dan memblokir mediator inflamasi. Pada sistitis akut, pengobatan anti-inflamasi sistemik diresepkan (Nimesulide, Diclofenac, Nimesil). Obat-obatan ini juga memiliki efek analgesik dan antipiretik.

  • Dalam kasus sindrom nyeri parah (atau retensi urin pada pria), resep obat penghilang rasa sakit (Solpadein, Gentos) dan antispasmodik (No-shpa, Platyphyllin, Papaverine) juga diperlihatkan.
  • Untuk menghilangkan edema, obat antihistamin diindikasikan (diazolin, loratidine, diphenhydramine).
  • Terapi imunomodulator efektif (Uro-Vaksom, Viferon).
  • Dari cara pengobatan tradisional ditunjukkan penggunaan infus dan teh dari yarrow, chamomile, lemon balm, motherwort, thyme, St. John's wort, mint.

Penting untuk diingat bahwa banyak ramuan yang kontraindikasi selama kehamilan dan menyusui, juga jamu tidak digunakan di hadapan reaksi alergi terhadap tanaman ini.

Untuk penggunaan jangka panjang dan pencegahan kambuh, uroseptik herbal diresepkan: Neorenal dua tablet dua kali sehari atau dua kapsul Urostin tiga kali sehari.

Ketika digunakan furagin merekomendasikan suplementasi vitamin B6, yang merupakan komponen yang diperlukan untuk metabolisme lengkap obat.

Pada sistitis kronis, fisioterapi merupakan tambahan yang sangat diperlukan untuk pengobatan. Gunakan terapi laser, elektroforesis dengan obat-obatan, pelloidoterapi.

Dalam kasus terapi antimikroba jangka panjang, obat antijamur dan agen diperlukan untuk menormalkan dan mempertahankan mikroflora usus dan vagina.

Faktor predisposisi

Bagi wanita, fitur dari saluran urogenital memainkan peran penting dalam terjadinya peradangan (uretra anatomi lebih lebar dan lebih pendek, dekat dengan vagina dan anus). Hal ini berkontribusi pada munculnya lingkungan yang menguntungkan untuk penyimpangan konstan flora patogen ke dalam rongga kandung kemih.

Untuk pria, faktor risiko meliputi:

  • uretritis, prostatitis, proses peradangan berkepanjangan di vesikula seminalis atau epididimis;
  • pielonefritis;
  • obstruksi, mengganggu aliran urin dan menyebabkan stagnasi konstan di kandung kemih;
  • sering hipotermia, stres, mengurangi daya tahan tubuh secara keseluruhan.

Kateterisasi kandung kemih panjang dan pemeriksaan endoskopi yang sering meningkatkan risiko sistitis, terlepas dari jenis kelamin pasien.

Paling sering, rute infeksi dengan radang kandung kemih meningkat, yaitu, infeksi memasuki rongga kandung kemih dari uretra. Jalan ke bawah adalah karakteristik penyakit ginjal. Penyisipan hematogen muncul agak jarang dan merupakan karakteristik di hadapan fokus purulen-septik jarak jauh.

Kebutuhan antibiotik untuk sistitis kronis

Peradangan kandung kemih (cystitis) di hadapan faktor memprovokasi atau perawatan yang tidak memadai sering menjadi kronis. Penggunaan antibiotik pada sistitis kronis tidak seefektif dalam kasus proses akut, oleh karena itu, preparat antimikroba dan agen untuk normalisasi latar belakang hormonal, imunitas dan mikroflora lokal digunakan dalam pengobatan kompleks. Setelah menyelesaikan kursus dilakukan pencegahan.

Fitur aplikasi

Tidak mungkin untuk menyembuhkan pasien dari bentuk kronis penyakit dengan tablet tunggal, seperti pada patologi akut. Fitur utama terapi untuk sistitis lamban dan berulang adalah durasi dan pendekatan terpadu.

Selain obat antibakteri, dokter meresepkan obat-obatan seperti Uro-Hyal, Canephron, Fitolysin, dll.

Antibiotik diresepkan hanya pada periode penyakit akut.

Untuk orang dewasa

Dengan tidak adanya kontraindikasi untuk pengobatan untuk pasien dewasa, semua jenis antibiotik digunakan sesuai dengan hasil penelitian sensitivitas patogen terhadap obat berbagai kelompok.

Pada wanita, sistitis lamban sering dikaitkan dengan pengobatan yang tidak dipilih atau tidak lengkap dari bentuk akut infeksi, sehingga antibiotik menunjukkan efikasi yang cukup baik dalam terapi dan dalam pencegahan kambuh.

Karena fitur anatomis laki-laki jauh lebih kecil kemungkinannya menderita peradangan akut kandung kemih. Bentuk kronis sistitis sering terjadi pada latar belakang adenoma prostat, infeksi lamban lainnya dari sistem urogenital, termasuk prostatitis. Untuk pengobatan radang saluran kemih dalam hal ini akan perlu untuk menghilangkan faktor memprovokasi patologi.

Durasi kursus pada orang dewasa dapat berkisar 7-8 hari. Pada pria dan orang yang lebih tua, itu lebih berkepanjangan daripada pada wanita.

Untuk anak-anak

Terapi sistitis kronis pada anak-anak lebih disukai dilakukan di rumah sakit. Dokter yang merawat perlu melakukan diagnosis komprehensif anak dan mencari tahu alasan untuk proses transisi dalam bentuk kronis. Dapat terjadi gangguan kekebalan dan metabolisme berbagai etiologi, penyakit, dan malformasi sistem urogenital, dll.

Terapi sistitis pada anak-anak dilakukan selama 10-14 hari tanpa interupsi.

Dengan ketidakefektifan antibiotik, ubah kelompok dana atau gunakan berangsur-angsur (pengenalan larutan obat langsung ke kandung kemih).

Selama kehamilan dan menyusui

Pengobatan sistitis kronis selama kehamilan dan menyusui dikaitkan dengan kesulitan memilih cara yang efektif dan aman.

Obat yang disukai untuk peradangan kandung kemih pada wanita hamil adalah bubuk Monural, tetapi pada penyakit kronis penggunaannya tidak memberikan hasil yang stabil, oleh karena itu ibu hamil disarankan untuk mengambil penisilin yang dilindungi oleh penghambat beta-laktamase dan sefalosporin dari 3-4 generasi.

Agen antibakteri dari kelompok lain dapat mempengaruhi perkembangan janin dan bayi, oleh karena itu, dilarang selama kehamilan dan HB. Dalam kasus kegagalan pengobatan, dokter mungkin akan memberikan resep instilasi. Mereka dilakukan dengan hati-hati, ketat sesuai dengan indikasi dan dalam kondisi institusi medis.

Wanita hamil memilih durasi yang lebih lama, tetapi dengan dosis antibiotik yang lebih rendah.

Kelompok obat

Dalam kasus sistitis kronis, pasien diberikan bacposev dan antibiogram - sebuah penelitian yang menentukan jenis mikroorganisme patogen dan kepekaannya terhadap berbagai obat antibakteri.

Dengan tidak adanya antibioticogram, ahli urologi menulis resep untuk obat dengan berbagai efek.

Mereka efektif terhadap agen penyebab paling umum cystitis - bakteri (Escherichia coli, Staphylococcus, Enterococci, Klebsiell, dll.).

Fluoroquinolones

Pada sistitis kronis, fluoroquinolones (Norfloxacin, Ciprofloxacin, Ofloxacin) adalah obat pilihan, yaitu, obat-obatan yang digunakan terutama karena aktivitasnya yang tinggi melawan patogen dan insidensi efek samping yang rendah.

Ini termasuk obat-obatan seperti Nevigremon, Zanotsin, Palin, Nolitsin, Tsiprolet, Floksal, dll, yang bahan aktifnya adalah kuinolon berfluorinasi.

Cephalosporins

Cephriosporins Ceftriaxone, Cefotaxime, Cefpirome, Cefipime (Cefixime, Ceforal Solyutab, dll.) Cukup aman untuk digunakan pada berbagai kelompok pasien.

Mengganti mereka dapat berfungsi sebagai penicillins yang dilindungi, seperti kombinasi amoxicillin dengan asam klavulanat.

Makrolida

Erythromycin, roxithromycin, clarithromycin (Rulid, dll.) Macrolides digunakan untuk mengobati sistitis kronis yang dipicu oleh IMS. Sering diresepkan untuk penyakit tingkat rendah pada pria.

Quinolones

Dana dari kelompok kuinolon non-fluorinated (fluoroquinolones) tidak efektif terhadap sebagian besar patogen cystitis pada pasien, dan oleh karena itu digantikan oleh antibiotik yang lebih efektif.

Oxyquinolones

Kelompok oxyquinolines termasuk obat kuat melawan peradangan akut dan kronis di kandung kemih. Ini termasuk Nitroxoline, yang ditoleransi dengan baik dan efektif juga pada penyakit ginjal, yang sering menyulitkan cystitis pada anak-anak.

Nitrofuran

Nitrofuran (Furadonin, Furagin) sering digunakan untuk mencegah eksaserbasi sistitis kronis. Mereka dilarang digunakan saat membawa anak dan anak-anak di bawah 7 tahun.

Kontraindikasi

Kontraindikasi untuk pengobatan antibiotik paling sering:

  • sensitivitas individu terhadap obat atau obat-obatan serupa (jika Anda alergi terhadap penisilin, mungkin ada reaksi silang terhadap sefalosporin);
  • kehamilan (terutama pada 1 trimester) dan menyusui;
  • anak usia dini;
  • penyakit ginjal dan hati berat, ketidakcukupan organ ekskretoris pasien.

Merugikan tubuh

Penggunaan jangka panjang pil antibakteri berdampak buruk pada tubuh: khususnya mikroflora usus dan vagina terganggu, fungsi hati dan ginjal memburuk, reaksi patologis dari sistem saraf pusat, sistem reproduksi, dll. Mungkin.

Pada sistitis kronik, diperlukan untuk mengambil agen imunomodulator untuk mempertahankan pertahanan tubuh.

Aplikasi untuk pencegahan

Antibiotik dapat digunakan tidak hanya untuk pengobatan, tetapi juga untuk pencegahan eksaserbasi sistitis. Pencegahan kekambuhan penyakit dilakukan dengan bantuan obat-obatan seperti:

  • nitrofurantoin (Furadonin);
  • Trimetoprim (Bactrim);
  • fosfomisin (fosfor);
  • Ofloxacin dan Ciprofloxacin (jarang digunakan karena perkembangan resistensi patogen);
  • cefalexin dan cefaclor.

Bisakah saya tidak berlaku

Anda dapat melakukannya tanpa antibiotik oral atau suntik selama remisi (tanpa adanya eksaserbasi peradangan) dan berangsur-angsur.

Terapi dengan ramuan herbal eksklusif dapat menyebabkan komplikasi sistitis (pielonefritis, gagal ginjal, persalinan yang sulit, dll.).

Sistitis kronik pada gejala wanita dan pengobatan antibiotik yang mana

Antibiotik untuk sistitis: fitur, varietas

  • Obat-obatan terbaik
  • Terapi tambahan

Sistitis adalah penyakit serius yang menyebabkan radang kandung kemih yang parah. Hipotermia, infeksi sistem genitourinari, atau kebersihan yang tidak memadai di area intim dapat menyebabkan kondisi ini.

Sistitis bisa akut dan kronis. Paling sering itu mempengaruhi wanita justru karena struktur fisiologis tertentu dari sistem urogenital mereka.

Banyak pasien yang mencoba secara mandiri mengobati sistitis tanpa pergi ke dokter, karena mereka percaya bahwa penyakit ini tidak memerlukan perhatian yang teliti dari seorang spesialis.

Sebenarnya, ini adalah kesalahan besar, karena terapi obat yang salah pilih dapat menyebabkan komplikasi pada seseorang dalam bentuk dysbiosis, deteriorasi hati dan ginjal. Obat-obatan, terutama antibiotik untuk sistitis, harus dipilih oleh dokter yang merawat. Ini dilakukan secara individual untuk setiap pasien, tergantung pada bentuk sistitis, kelalaiannya, penyakit penyerta, serta usia pasien.

Selain itu, dalam kasus pengobatan yang salah atau tidak tepat waktu tanpa pengawasan medis, sistitis dapat dengan mudah menjadi kronis, yang mengancam wanita atau pria dengan sering kambuh, yaitu, pengulangan penyakit dan nyeri konstan.

Penting juga untuk dicatat bahwa sebelum meresepkan antibiotik untuk sistitis, pasien perlu dianalisis untuk sensitivitas bakteri yang menyerang tubuh terhadap obat. Hanya antibiotik yang dipilih dengan tepat untuk sistitis akan efektif dalam pengobatan.

Antibiotik untuk sistitis diresepkan untuk menekan aktivitas infeksi. Obat ini wajib dalam pengobatan radang kandung kemih, penyakit urologi, serta uretritis dan pielonefritis.

Perlu dicatat bahwa tidak semua antibiotik dapat diambil untuk sistitis. Sebagian besar dari mereka memiliki kontraindikasi yang ketat, seperti kehamilan pasien, usia kekanak-kanakan atau penyakit ginjal berat. Untuk informasi lebih lanjut tentang kontraindikasi dapat di instruksi untuk obat-obatan ini. Antibiotik untuk sistitis dapat menjadi bentuk pelepasan yang berbeda (bubuk, tablet, suntikan). Ini tidak benar-benar mempengaruhi efektivitasnya.

Jenis antibiotik berikut yang dapat diresepkan untuk pengobatan sistitis akan diidentifikasi:

  1. Penisilin. Mereka ditoleransi dengan baik oleh pasien dan jarang menimbulkan efek samping. Dengan dosis yang tepat, penisilin bertindak secara efektif pada bakteri, menekan mereka.
  2. Cephalosporins adalah obat yang durasi pengobatannya tidak boleh lebih dari dua minggu. Obat-obatan terbaik dalam kelompok ini adalah Digoral, Cefalexin dan Cefaclor.
  3. Fluoroquinols (Ofloxacin). Biasanya mereka digunakan dalam bentuk infeksi. Dengan bantuan mereka, Anda dapat dengan cepat menekan infeksi dalam setiap kelalaian sistitis.
  4. Nitrofuran mampu menghancurkan membran bakteri, sehingga menyebabkan kematian mereka.

Juga, dokter yang hadir dapat meresepkan antibiotik dari kelompok sistitis makrolida, fluoroquinol atau asam fosfonat. Sampai saat ini, antibiotik yang paling sering diresepkan adalah Monural dan Nolicin.

Antibiotik untuk sistitis pada wanita: obat terbaik

Seperti telah disebutkan di atas, untuk radang kandung kemih, pasien membutuhkan terapi antibakteri yang dipilih dengan baik. Antibiotik untuk sistitis pada wanita dipilih secara individual, tergantung pada agen penyebab penyakit. Berlatih mengobati diri sendiri dalam keadaan seperti itu akan, setidaknya, tidak masuk akal, dan bahkan berbahaya bagi tubuh.

Ini adalah antibiotik yang paling efektif untuk cystitis pada wanita:

Obat Monural efektif terhadap bakteri gram positif.

Ini dapat diresepkan tidak hanya untuk pengobatan sistitis, tetapi juga dalam pengobatan uretritis dan pielonefritis. Antibiotik cystitis pada wanita ini diproduksi dalam bentuk butiran, yang harus dilarutkan dalam air. Kontraindikasi untuk menerima Manural adalah gagal ginjal dan masa kanak-kanak.

Selama kehamilan, itu dapat diambil, tetapi hanya di trimester kedua dan ketiga, dan hanya pada resep. Nolitsin adalah antibiotik yang termasuk dalam kelompok quinoline. Dapat digunakan untuk mengobati sistitis akut dan kronis pada pria dan wanita. A digital juga merupakan obat antibakteri yang sering diresepkan yang dapat digunakan untuk dengan cepat menyingkirkan infeksi dan peradangan.

Cystitis: antibiotik untuk pengobatan dan terapi komplementer

Sistitis, antibiotik untuk pengobatan yang termasuk dalam daftar utama obat yang diresepkan, dapat menyebabkan kekambuhan dan eksaserbasi peradangan bahkan setelah mengonsumsi obat-obatan ini. Terutama sering ini terjadi ketika pasien telah melakukan perawatan sendiri dan salah memilih dosis atau antibiotik itu sendiri.

Dalam hal ini, bakteri tidak dapat sepenuhnya dihilangkan, dan setelah hanya beberapa hari setelah obat lagi mulai berkembang biak dan menyebabkan peradangan kandung kemih. Selain itu, jika cystitis (antibiotik untuk mengikat) telah dieliminasi dengan obat antibakteri, maka pasien mungkin memiliki kandidiasis vagina dan dysbiosis. Untuk mencegah hal ini, selama terapi perlu untuk mengambil probiotik tambahan untuk menormalkan dan melindungi mikroflora. Obat-obatan terbaik adalah Linex dan Hilak Forte.

Selain itu, untuk menjaga kekebalan dan mikroflora dalam tubuh, selama pengobatan sistitis dengan antibiotik untuk pengobatan perlu dilakukan hal berikut:

  1. Konsumsi vitamin kompleks.
  2. Produk susu asam setiap hari. Ini mungkin kefir, keju cottage, ryazhenka atau yogurt. Yang utama adalah makan makanan ini secara teratur. Sehingga Anda dapat menjaga mikroflora dalam kondisi baik dan melindunginya dari kegagalan.
  3. Ambil tingtur echinacea.
  4. Makan lebih banyak buah dan sayuran.

Sangat penting untuk minum banyak cairan selama perawatan sistitis. Ini akan membantu mengatasi peradangan dengan cepat. Juga, orang yang sakit dianjurkan untuk tetap di tempat tidur dan untuk sementara meninggalkan hubungan intim, agar tidak mengganggu sistem saluran kemih sekali lagi. Untuk mengobati sistitis dengan benar, Anda harus berlatih terapi yang rumit.

Ini menyediakan perawatan tidak hanya dengan antibiotik, tetapi juga dengan obat-obat berikut:

  1. Obat anti-inflamasi.
  2. Obat nyeri antispasmodic.
  3. Obat-obatan yang meningkatkan kerja ginjal. Lebih baik jika mereka berbasis tanaman.

Juga, orang yang sakit dalam keadaan seperti itu harus mematuhi diet, karena itu adalah dasar dari terapi yang sukses. Dengan demikian, pasien harus benar-benar berhenti minum alkohol, asin, pedas, dan asam.

Sebaliknya, ransum harus didasarkan pada sereal, sup, ikan rebus dan daging. Anda juga perlu memperkaya diet dengan sayuran dan buah-buahan. Wanita selama menyusui harus menggunakan lebih banyak produk susu fermentasi. Sistitis, antibiotik untuk pengobatan yang harus dipilih oleh dokter, biasanya merespon dengan baik terhadap pengobatan, tetapi hanya jika tidak berjalan.

Apa antibiotik yang paling efektif untuk sistitis?

Banyak pembaca kami akan tertarik untuk mempelajari bagaimana antibiotik diobati dengan cystitis pada wanita dan cara apa yang paling cocok untuk ini? Dibandingkan pria, wanita memiliki risiko lebih tinggi untuk terserang penyakit yang tidak menyenangkan. Banyak apotek menawarkan berbagai macam obat yang berbeda.

Ketika pengobatan antibiotik diperlukan untuk sistitis

Ketika pengobatan sistitis diperlukan pada wanita, antibiotik paling sering digunakan, karena bakteri yang berbeda biasanya menjadi penyebab penyakit. Alat-alat seperti itu benar-benar berfungsi, tetapi mereka harus diresepkan oleh dokter yang berpengalaman. Ketika gejala penyakit muncul, obat antibiotik tidak dapat dipilih atas saran teman atau ulasan di Internet. Pertama Anda perlu melakukan tes urin untuk secara akurat menentukan mikroorganisme berbahaya yang menyebabkan penyakit.

Kami merekomendasikan untuk pergi ke janji dengan dokter yang akan mengklarifikasi gejala sistitis pada wanita dan menentukan cara terbaik. Di antara obat-obatan yang paling populer memancarkan:

Apa jenis antibiotik untuk mengobati sistitis pada wanita dalam kasus-kasus tertentu akan dibahas lebih rinci di bawah ini.

Antibiotik apa yang efektif untuk sistitis kronis?

Ketika sistitis kronis terjadi pada wanita, gejala dan pengobatan dengan antibiotik harus secara akurat ditentukan oleh dokter setelah melakukan tes laboratorium dan pemeriksaan tambahan.

Untuk memulai pengobatan dengan antibiotik pada penyakit kronis diperlukan untuk secara akurat mengidentifikasi organisme, memprovokasi patologi. Penting untuk menentukan sensitivitas bakteri patogen terhadap berbagai bahan aktif. Itu sebabnya kami sangat menyarankan untuk tidak mengobati diri sendiri, dan mencari tahu mana dokter memperlakukan sistitis di daerah Anda, lulus tes yang diperlukan dan untuk berkonsultasi dengan spesialis di Povoa CF. perawatan lebih lanjut dari sistitis di rumah.

Antibiotik paling efektif untuk sistitis kronis pada wanita yang termasuk kategori fluoroquinolone:

Obat-obat ini menciptakan efek antimikroba melawan patogen patologi yang diketahui. Keuntungan mengobati penyakit dengan agen antimikroba dalam kasus ini termasuk penindasan cepat mikroflora patogenik, bahkan dengan perkembangan tongkat pyocyanic.

Antibiotik yang efektif untuk sistitis akut

Pengobatan sistitis akut pada wanita dengan antibiotik membutuhkan pendekatan yang tidak kurang bertanggung jawab, tetapi Anda dapat melakukannya tanpa mengambil tes untuk menentukan patogen. Agen antibakteri yang banyak digunakan umumnya digunakan. Untuk mencegah transisi penyakit ke bentuk kronis, perlu untuk memulai terapi medis tepat waktu.

Salah satu obat yang paling populer adalah Monural, yang mencegah bakteri berkembang biak dan mencegahnya menembus ke dalam membran mukosa kandung kemih. Pada satu waktu, Anda dapat menghapus gejala sistitis pada wanita dengan pengobatan antibiotik berdasarkan fosfomycin trometamol.

Pengobatan cystitis yang cukup cepat dengan darah, anti-biotik seperti Monural memungkinkan kekambuhan dan eksaserbasi. Produk bagus lainnya termasuk Fosfomisin dan Co-Trimoxazole. Dosis yang tepat dan durasi tentu saja harus ditentukan oleh dokter, dengan mempertimbangkan kekhasan perjalanan penyakit.

Obat ini mengandung quinoline zat aktif, yang melawan mikroorganisme aerobik gram negatif dan jenis bakteri gram positif tertentu. Ketika pasien mulai mengonsumsi Nilitsin, bahan aktif terkonsentrasi di urin dan berkontribusi pada perjuangan aktif melawan akar penyebab penyakit.

Nolitsin cocok untuk memerangi bentuk akut dan kronis dari penyakit. Obat ini dijual dalam bentuk tablet dengan lapisan film, yang harus dikonsumsi sepenuhnya.

Minumlah pil sebelum makan atau 2 jam sesudahnya. Dosis yang tepat ditentukan oleh dokter, tetapi biasanya Anda harus minum pil dua kali sehari dengan jangka waktu 3 hari hingga beberapa minggu.

Dalam pengobatan sistitis pada wanita, antibiotik Furadonin juga sering diresepkan. Ini milik kelompok nitrofurans dan cepat mengatasi stafilokokus, streptokokus, enterobacteria dan Salmonella, menghancurkan mereka pada tingkat sel.

Tablet harus diminum beberapa kali sehari. Dosis harian tidak boleh melebihi 0,6 gram. Bentuk akut memerlukan penggunaan 7 hingga 10 hari, dan untuk mencegah atau mencegah penyakit, obat ini kadang-kadang diambil selama beberapa bulan, tetapi dengan dosis yang lebih rendah.

Cara mengobati pil cystitis pada wanita

Informasi umum

Sistitis adalah penyakit yang paling sering diderita wanita. Apa itu sistitis dan gejalanya sudah diketahui oleh mereka yang memiliki penyakit ini berubah menjadi bentuk kronis, dan ini cukup sering terjadi. Oleh karena itu, wanita yang rentan terhadap penyakit ini harus berkonsultasi dengan dokter tentang cara mengobati sistitis, karena pengobatan sistitis saja dapat menyebabkan konsekuensi yang tidak diinginkan.

Namun, saat ini, banyak wanita, mengalami gejala yang tidak menyenangkan, tidak terburu-buru untuk mencari tahu obat apa yang akan diresepkan dokter untuk sistitis. Banyak yang menderita terbakar dan kram saat buang air kecil, dari seringnya mendesak dan pada saat yang sama tidak ingin menemui dokter yang akan memberi tahu Anda bagaimana penyakit ini dirawat dan bagaimana mengobati sistitis dengan cepat dan efektif. Namun, ketika seorang wanita datang ke dokter, seringkali kondisinya sudah sangat serius, dan keluhan seperti: "Saya sangat kesakitan, saya tidak bisa biasanya pergi ke toilet..." para ahli mendengarkan terus-menerus.

Saat ini, farmakologi modern menawarkan banyak obat untuk pengobatan sistitis dan penyakit lain pada sistem urogenital. Tetapi setiap wanita yang mencoba cepat menyembuhkan cystitis di rumah dan menyingkirkan rasa sakit dan gejala yang tidak menyenangkan harus jelas menyadari bahwa setiap obat untuk sistitis yang meredakan penyakit dalam 1 hari tidak boleh digunakan secara tidak terkendali. Lagi pula, cystitis tidak selalu merupakan penyakit independen. Kadang-kadang terjadi dalam kombinasi dengan infeksi genital, penyakit urogenital, urolitiasis, pielonefritis. Oleh karena itu, obat-obatan untuk sistitis mungkin untuk beberapa waktu mengurangi keparahan gejala penyakit, tetapi tidak sepenuhnya menyembuhkan penyakit.

Pada sistitis kronis, seorang wanita secara bertahap mengubah sel-sel kandung kemih, juga membentuk kista, yang kemudian dapat berubah menjadi tumor ganas, yang mengarah pada perkembangan kanker kandung kemih.

Struktur sistem genitourinari pada pria dan wanita

Oleh karena itu, tidak peduli seberapa efektif obat untuk sistitis ditawarkan oleh teman atau apoteker di apotek, lebih baik untuk memiliki studi awal dan mendapatkan janji dokter.

Sistitis pada wanita, gejala dan obat-obatan

Agen penyebab utama cystitis adalah E. coli, oleh karena itu, sistitis akut berkembang sebagai akibat dari memakai pakaian dalam sintetis, pelanggaran aturan kebersihan pribadi.

Kadang-kadang cystitis adalah konsekuensi dari cedera (defloration cystitis atau konsekuensi dari cedera selama hubungan seksual). Menentukan bagaimana mengobati penyakit ini, perlu dicatat bahwa itu dapat berkembang dengan latar belakang infeksi genital.

Daftar obat untuk sistitis pada wanita cukup besar, karena cystitis dianggap sebagai penyakit wanita (menurut dokter, 80%) karena struktur organ kelamin wanita. Di dalam jaringan ada ulasan berbeda tentang obat-obatan, masing-masing forum berisi banyak pendapat yang berbeda. Namun demikian, mayoritas pengguna disarankan untuk bertanya kepada spesialis tentang jenis obat apa yang ada, daripada mengobati sistitis pada wanita.

Pengobatan sistitis kronis pada wanita tergantung pada banyak faktor. Penting untuk memperhitungkan sifat penyakit, agen penyebab proses infeksi, lokalisasi.

Untuk dokter yang meresepkan obat dan menentukan apa yang harus diminum dan metode perawatan apa yang harus dilakukan, klasifikasi berikut ini penting:

Mereka yang mengobati penyakit ini sendiri tidak mungkin untuk menyingkirkan gejala yang tidak menyenangkan dalam satu hari. Setelah semua, cystitis biasanya menyakitkan dan memprovokasi manifestasi sejumlah gejala yang tidak menyenangkan:

  • sering buang air kecil;
  • nyeri tajam dan terbakar hebat setelah pengosongan kandung kemih;
  • merasa bahwa kandung kemih selalu penuh;
  • sedikit peningkatan suhu tubuh;
  • penampilan dalam urin darah dan lendir.

Pertolongan pertama untuk sistitis harus diberikan dengan benar, sehingga pada awalnya seorang wanita perlu berkonsultasi dengan ahli urologi. Sebelum meresepkan pengobatan untuk sistitis kronis atau menentukan cara menyembuhkan bentuk akut penyakit, dokter memberikan sejumlah penelitian. Secara khusus, diadakan:

  • analisis umum;
  • Analisis Nechiporenko;
  • pemeriksaan cystoscopic;
  • Ultrasound pada kandung kemih.

Sebelum meresepkan pengobatan sistitis akut dengan antibiotik dan cara lain, ahli urologi mengarahkan wanita ke dokter kandungan. Jika sistitis dipicu oleh infeksi yang ditularkan secara seksual, itu setelah memeriksa ginekolog dan apusan yang diberikan bahwa dokter menentukan cara menyembuhkan penyakit.

Sebagai aturan, setelah pemeriksaan yang komprehensif, dokter meresepkan skema dan menjelaskan kepada wanita cara merawat cystitis di rumah. Namun terkadang, selain obat-obatan, dokter juga mengatur terapi fisik, instilasi kandung kemih. Pengobatan sistitis di rumah dengan pil cepat hanya mungkin dengan bentuk penyakit yang lebih ringan. Tetapi pada saat yang sama perlu secara ketat mengamati skema yang ditentukan dan semua rekomendasi tentang apa yang harus dilakukan dengan cystitis di rumah.

Penyebab sistitis pada wanita

Apa yang menyebabkan wanita cystitis?

Menurut statistik medis, dalam 80% kasus, cystitis adalah hasil dari E. coli, dalam 15% - hasil paparan staphylococcus, dalam 5% - bakteri lain.

Paling sering, cystitis muncul di latar belakang proses peradangan di vagina atau penyakit organ genital pada wanita. Juga dapat menemani tuberkulosis genital perempuan.

Faktor tambahan memprovokasi sistitis:

  • batu kandung kemih;
  • pielonefritis;
  • kemacetan urin dengan divertikula;
  • kehamilan (karena perubahan mikroflora organ urogenital karena penyesuaian hormonal);
  • diabetes mellitus, penyakit onkologi, alergi (semacam obat konstan);
  • melakukan operasi dan manipulasi bedah, pemeriksaan endoskopi (karena cedera selaput lendir);
  • menopause (karena kurangnya estrogen dalam tubuh).

Cystitis pada pria, gejala dan obat-obatan

Tanda-tanda sistitis pada pria jauh lebih jarang daripada wanita. Sebagai aturan, pria setelah 45 tahun menderita penyakit ini. Gejala penyakit ini pada pria sama seperti pada wanita.

Penyebab penyakit ini mungkin sebagai berikut:

  • urolitiasis;
  • kurangnya kebersihan pribadi;
  • infeksi menular seksual kronis;
  • striktur uretra;
  • kerusakan sistem kekebalan tubuh.

Apa yang harus dilakukan dalam bentuk akut penyakit, seorang pria harus selalu bertanya kepada ahli urologi. Spesialis itu mengatur obat-obatan untuk pengobatan sistitis pada pria. Untuk tujuan ini, antibiotik, antispasmodik, obat herbal, obat penghilang rasa sakit, fisioterapi.

Obat-obatan Cystitis

Antibiotik

Antibiotik untuk sistitis saat ini sangat relevan, seperti bentuk akut yang tidak disembuhkan dari penyakit, secara bertahap menjadi kronis. Yang antibiotik untuk cystitis pada wanita untuk mengambil terutama tergantung pada resep dokter. Daftar antibiotik untuk sistitis pada wanita saat ini cukup luas.

Antibiotik juga diresepkan untuk pielonefritis, uretritis, dan penyakit lainnya. Namun, harus diingat bahwa antibiotik yang kuat dalam pil selalu memiliki sejumlah efek samping. Antibiotik terkuat selalu memiliki efek negatif tertentu pada tubuh. Ini terutama berlaku untuk antibiotik spektrum luas. Daftar antibiotik spektrum luas yang digunakan untuk mengobati sistitis juga panjang. Tetapi yang terbaik adalah menentukan patogen dan kepekaannya terhadap antibiotik sebelum memulai pengobatan. Dokter akan memilih obat terbaik untuk cystitis pada wanita, dengan mempertimbangkan hasil analisis tersebut. Dalam hal ini, tablet atau bubuk cystitis menyembuhkan penyakit secepat dan seefisien mungkin.

Jika casingnya cukup maju, dan ada granulasi di kandung kemih, jalur instilasi dengan kerah dapat diresepkan. Setelah perawatan selesai, kultur urin harus diulang untuk memeriksa apakah penyakit telah sembuh.

Dalam kasus sistitis, tetrasiklin diresepkan (tetrasiklin termasuk Doxycycline, Minocycline, Tetracycline), Sumamed, serta analog obat Sumamed - Azithromycin, Azitrotsin, dll, Ceforal (analog dari Ceforal - Supraks). Juga dalam kasus sistitis, dokter mungkin meresepkan antibiotik Amoxiclav (amoksisilin dan asam klavulanat adalah bagian dari obat Amoxiclav), serta Amoxicillin.

Zat-zat antibakteri yang paling sering dapat diberikan oleh dokter spesialis dalam kasus sistitis:

Monural

Antibiotik yang sering diresepkan untuk pasien dengan bentuk akut penyakit. Relevan jika sistitis akut berkembang dengan darah.

Alat ini diresepkan bahkan tanpa analisis awal urin. Monural adalah turunan asam fosfonat yang kuat, antiseptik.

Bubuk, granula dan suspensi Monural diproduksi. Obat ini dirawat dengan baik untuk bentuk akut penyakit, tetapi sistitis kronis harus diobati dengan obat lain.

Harga mulai 350 gosok.

Nolitsin

Pil yang relatif murah - antibiotik spektrum luas dari kelompok fluoroquinolones yang mengandung norfloxacin. Ini adalah pil untuk sistitis pada wanita, yang selalu selalu diobati dengan cepat, karena sebagian besar bakteri memiliki kepekaan yang tinggi terhadap bahan aktif.

Jika Anda diresepkan obat lain untuk sistitis, satu tablet atau beberapa dosis yang tidak membawa efek yang diinginkan, maka fluoroquinolones adalah obat cadangan.

Tablet serupa untuk sistitis: Norbaktin, Normaks.

Kelompok fluoroquinolones termasuk Norfloxacin, Ciprofloxacin, Ofloxacin. Apa jenis pil sistitis untuk wanita untuk memilih ditentukan oleh dokter, yang secara paralel juga dapat meresepkan pil cystitis herbal. Normaks biaya dari 150 rubel, Norbaktin - dari 130 rubel, harga Ciprofloxacin berarti - dari 300 rubel.

Harga dari 250 rubel.

Nitroxoline

Alat ini adalah analog 5NOK, antibiotik Nitroxoline termasuk dalam kelompok hydroxyquinolines.

Dianjurkan untuk mengambil obat untuk tanda-tanda penyakit infeksi saluran kemih (uretritis, pielonefritis, sistitis, epididimitis).

Cara menerapkan obat, apa yang harus minum tablet dalam skema pengobatan umum harus ditentukan oleh spesialis. Cara minum nitroxoline terutama tergantung pada resep dokter. Sebagai aturan, obat ini diminum 3-4 kali sehari selama 10 hari.

Harga - dari 70 rubel.

Palin

Palin - antimikroba, kapsul uro-antiseptik, seri antibiotik kuinolon. Obat Palin membantu dengan infeksi pada sistem urogenital jika patogen sensitif terhadap asam pipemidovoy.

Instruksi menunjukkan bahwa mengambil obat ini untuk cystitis adalah 400 mg dua kali sehari selama 10 hari.

Harga mulai 300 rubel.

Furagin

Analog - berarti Furamag (Furamag biaya - dari 400 rubel).

Obat-obatan adalah turunan dari nitrofuran, itu harus diminum dengan penyakit menular dan inflamasi dari sistem urogenital. Obat dengan bahan aktif seperti itu digunakan jika kultur bakteri telah menentukan kepekaan agen penyebab untuk Furagin.

Bantuan yang relatif cepat untuk sistitis dicatat ketika mengambil obat: penerimaan 0,1-0,2 g obat ditunjukkan dua kali atau tiga kali sehari selama seminggu atau lebih. Kursus ini dapat diulang setelah 10 hari.

Biaya 280 rubel.

Tidak dimainkan

Antibiotik yang dapat mengobati penyakit pada sistem saluran kencing. Nevigremon diresepkan untuk sistitis.

Bahan aktif asam nalidixic menunjukkan aktivitas antibakteri yang diucapkan.

Gejala yang tidak menyenangkan pada sistitis dapat dihilangkan dengan mengambil 1 g obat 4 p. selama seminggu.

Harga dari 3300 gosok.

Rulid

Antibiotik makrolid semisintetik. Rulid adalah obat antimikroba spektrum luas yang dapat diobati untuk infeksi urogenital. Adalah mungkin untuk menerapkan hanya setelah pengangkatan dokter.

Pembebasan cepat dari kondisi ini terjadi jika Anda mengambil 150 mg obat dua kali sehari.

Harga dari 1100 gosok.

Furadonin

Agen antimikroba murah mengandung nitrofuran. Furadonin digunakan untuk infeksi bakteri pada sistem saluran kencing.

Cara mengambilnya tergantung pada tujuan. Dalam kebanyakan kasus, Anda perlu minum obat 3-4 kali sehari selama 8 hari.

Furacilin, milik kelompok nitrofuran, efektif dalam kasus lesi bakteri pada sistem kemih. Furacilin untuk sistitis digunakan untuk mencuci.

Streptocid

Obat antimikroba. Streptocide memiliki efek bakteriostatik pada Escherichia coli, gonococcus, streptococcus, penyakit meningokokus, dll.

Streptocid diresepkan secara oral, harus diminum 4-6 kali sehari.

Levomycetin

Agen antimikroba. Levomycetin efektif bertindak melawan berbagai mikroorganisme. Anda perlu mengambil 3-4 kali sehari, perawatan berlangsung setidaknya 1 minggu.

Efektivitas dana

Mereka yang tertarik pada cara cepat menyingkirkan sistitis, perlu dicatat bahwa seiring waktu bakteri menjadi resisten terhadap antibiotik. Oleh karena itu, ada kemungkinan bahwa dalam mengobati sistitis efek yang lemah atau ketiadaan yang lengkap dapat diamati ketika menggunakan obat-obat seperti: Ampisilin (sering Ampisilin tidak efektif dengan E. coli), Furadonin, Furagin, Biseptol, Cephalexin, Cephradin). Sebelum minum obat, sangat penting untuk berkonsultasi dengan spesialis yang mengetahui semua tentang sistitis dan dapat menentukan apa yang membantu dengan cepat dan efektif.

Bersamaan dengan antibiotik, obat lain yang diresepkan, khususnya, obat herbal, antispasmodik, serta imunostimulan (Viferon, dll.). Lilin Viferon mengandung interferon alfa, mengaktifkan sistem kekebalan tubuh. Ada juga obat lain dari jenis ini: nama lilin untuk sistitis pada wanita akan meminta dokter, meresepkan rejimen pengobatan.

Phytodrugs

Banyak digunakan dalam pengobatan infeksi saluran kemih herbal dan dana tersebut, yang didasarkan pada bahan herbal. Herbal untuk sistitis pada wanita efektif sebagai bagian dari perawatan yang komprehensif. Produk medis yang mengandung herbal, sebagai aturan, diresepkan jika penyakitnya tidak rumit, rasa sakitnya tidak terlalu kuat, tidak ada suhu. Sebagai aturan, perawatan kompleks melibatkan penggunaan obat-obatan yang mengandung bahan herbal dan cara lain: ini adalah obat anti-inflamasi, antibakteri.

Cyston

Obat herbal yang mengandung lebih dari sepuluh ekstrak herbal yang berbeda.

Ada efek diuretik, anti-inflamasi, antimikroba. Jika Anda minum Cystone untuk waktu yang lama, semua komponen berkontribusi pada fakta bahwa peradangan sistem saluran kemih menurun.

Juga, saat menggunakan antibiotik, efek yang terakhir ditingkatkan. Jika pasien memiliki masalah ginjal (urolitiasis), obat membantu melarutkan batu.

Harga mulai 450 rubel.

Daun Cowberry

Daun Lingonberry memiliki efek anti-inflamasi, diuretik, astringen, antimikroba, membantu untuk menyembuhkan penyakit yang berkembang sebagai akibat dari aksi Staphylococcus aureus.

Daun Lingonberry digunakan untuk cystitis, pielonefritis, nefropati pada wanita hamil, serta untuk gonore, pilek biasa, dll. Obat ini akan membantu memperkuat efek antibiotik, meningkatkan kekebalan.

Anda dapat membuat teh dari gulma ini, tetapi untuk ini dianjurkan untuk menggunakan bahan baku kering dalam kemasan.

Monurel

Di rumah, Anda juga bisa menggunakan jus cranberry. Cranberries - alat yang termasuk dalam banyak obat tradisional untuk cystitis. Berry ini memiliki efek antimikroba, diuretik, bahkan ada nama "antibiotik alami." Ada bukti bahwa setelah mengambil 300 mg jus cranberry setiap hari dari cranberry, frekuensi kambuh menurun.

Juga dimungkinkan untuk memfasilitasi jalannya penyakit, untuk memastikan penyembuhannya lebih cepat. Cranberry mengandung tanin yang mencegah bakteri menempel ke dinding kandung kemih. Oleh karena itu, pengenalan cranberry dalam diet - pencegahan yang sangat baik dari sistitis berulang, serta perlindungan terhadap serangan bakteri.

Monurel - tablet, yang, pada kenyataannya, ekstrak cranberry terkonsentrasi. Oleh karena itu, efek terbaik diamati ketika pasien menggunakan obat ini untuk waktu yang lama.

Harga dari 500 rubel.

Ekstrak Cranberry juga mengandung kapsul Uroprofit. Komposisi Uroprofit juga termasuk ekstrak daun bearberry, rumput ekor kuda, vitamin C. Alat ini adalah bio-suplemen, Anda perlu mengambil 2 kapsul per hari.

Canephron

Kombinasi bahan herbal (rosemary, lovage, centaury) adalah bagian dari produk Canephron. Ada jenis obat ini: solusi, dragee.

Jika Anda berulang kali mengambil alat ini, dengan cystitis, itu mengurangi keparahan rasa sakit, mengurangi kemungkinan eksaserbasi dalam bentuk kronis penyakit. Obat asal tumbuhan ini dikombinasikan dengan antibiotik, ditoleransi dengan baik oleh pasien.

Phytolysin

Phytolysin (pasta hijau) adalah ekstrak air-alkohol dari sembilan herbal dan sejumlah minyak - bijak, pinus, jeruk. Agen gabungan ini memiliki efek diuretik, antispasmodic, anti-inflamasi.

Ulasan dari mereka yang menggunakan alat ini menunjukkan bahwa itu mengaktifkan proses menghilangkan pasir dari pelvis ginjal dan ureter.

Perlu dicatat bahwa obat ini bukan salep untuk penggunaan eksternal, tetapi persiapan dari suspensi yang disiapkan dengan melarutkan satu sendok teh obat dalam segelas air hangat. Penerimaan berlangsung setidaknya dua minggu.

Urolesan

Obat ini berasal dari tumbuhan, terdiri dari kerucut hop, ekstrak wortel liar, oregano, peppermint, minyak cemara. Seperti uroantiseptik lainnya, Urolesan bertindak sebagai efek diuretik, antispasmodic, choleretic.

Perawatan berlangsung dari 1 hingga 4 minggu, dokter meresepkan dosis.

Harga dari 250 rubel.

Tumpah

Obat herbal kombinasi yang secara positif mempengaruhi kandung kemih dan sistem kemih secara keseluruhan. Uroseptic Prolit juga digunakan untuk pengobatan dan pencegahan urolitiasis. Mengaktifkan efek antibiotik.

Dianjurkan untuk digunakan sebagai suplemen diet. Per hari diresepkan dari 1 hingga 5 pil tiga kali.

Biaya - dari 500 rubel.

Antispasmodik

Ini harus dipertimbangkan ketika menerapkan antispasmodik: daftar obat jenis ini cukup luas.

Namun, yang terbaik adalah menggunakan No-shpa, Drotaverine, yang merupakan turunan dari isoquinoline, untuk sensasi yang menyakitkan. Obat-obatan ini - antispasmodik myotropic - memiliki efek antispasmodik yang kuat pada otot polos. Mereka mengendurkan organ-organ internal dan, karenanya, mengurangi rasa sakit. Tetapi sangat penting untuk memahami bahwa obat-obatan ini tidak dapat menyembuhkan penyakit: mereka hanya menghilangkan rasa sakit.

Sebagai efek samping, mereka menyebabkan kelesuan, mengantuk, pusing.

Drotaverine Hidroklorida

Tablet, kapsul, suntikan, yang termasuk drotaverine, diproduksi.

Alat ini diindikasikan untuk rasa sakit, termasuk pada penyakit pada sistem saluran kencing. Ini adalah semacam "ambulance" darurat: alat ini memungkinkan Anda untuk cepat menghilangkan rasa sakit - selama sekitar setengah jam setelah mengambilnya.

Obat itu tidak memiliki efek negatif pada sistem saraf.

No-shpa (analog Drotaverin)

Obat antiinflamasi nonsteroid

Jika nyeri cystitis sangat kuat, hasil yang baik dengan cystitis memberikan NSAID. Obat-obatan ini memberikan efek antipiretik dan analgesik, mereka digunakan sebagai bagian dari perawatan kompleks. Berapa lama Anda bisa minum obat-obatan ini, Anda harus bertanya kepada dokter Anda. Pada tubuh, mereka bertindak relatif lembut, biasanya ditransfer, rasa sakitnya dengan cepat berlalu.

Obat-obatan semacam itu dapat dibeli tanpa resep, mereka digunakan di rumah. Tetapi masih lebih baik untuk mengurangi penggunaan obat-obatan tersebut seminimal mungkin, karena penggunaannya dapat mempengaruhi kondisi ginjal dan hati. Jangan gunakan NSAID selama kehamilan.

Ibuprofen

Obat yang relatif murah itu bisa digunakan untuk anak-anak dan orang dewasa. Memberikan efek analgesik dan anti-inflamasi. Ibuprofen bertindak cepat, tetapi tetap tidak dianjurkan untuk wanita hamil dan anak-anak di bawah 6 tahun.

Faceplate

Komposisi Faspik termasuk ibuprofen, tetapi konsentrasinya jauh lebih tinggi.

Juga analog dari Ibuprofen adalah obat Nurofen, Ibuklin (sebagai bagian dari Ibuklin mengandung ibuprofen dan parasetamol). Pergi ke forum tematik manapun Anda dapat menemukan banyak rekomendasi tentang penggunaan alat-alat ini. Tetapi yang terbaik adalah mendapatkan saran dokter.

Harga dari 120 rubel.

Probiotik

Karena perkembangan sistitis tidak hanya berhubungan dengan keadaan saluran kemih, tetapi juga dengan pelanggaran mikroflora usus dan vagina, dalam proses pengobatan sistitis, persiapan probiotik juga digunakan. Obat modern merekomendasikan banyak obat yang mengandung lactobacilli dan bifidobacteria. Mereka mengembalikan mikroflora pada wanita dan anak perempuan, serta efek positif pada kondisinya setelah minum antibiotik. Obat yang biasa digunakan adalah Bifiform, RioFlora Balance, Atsipol, Hilak Forte, RioFlora Immuno.

Obat tradisional untuk sistitis

Mengambil apa yang disebut tablet kandung kemih seperti yang ditentukan oleh dokter, seorang wanita dapat secara bersamaan mempraktekkan pengobatan dengan obat tradisional, yang, menurut sifatnya, adalah terapi komplementer.

Diketahui bahwa pil untuk radang kandung kemih pada wanita harus diresepkan oleh dokter, tetapi juga obat tradisional tidak dapat digunakan secara tak terkendali, karena ini hanya memperburuk situasi.

Tetapi beberapa metode yang dapat digunakan di rumah cukup efektif. Selain itu, mereka adalah alat sederhana untuk membuat dan mudah diterapkan.

Yang paling populer adalah metode berikut:

  • Minum setiap hari rebusan biji dill, yang mengurangi rasa sakit dan mengurangi proses peradangan. Anda juga dapat menyiapkan infus dill, menuangkan biji yang dihancurkan dengan air mendidih. Namun, minum seperti itu merupakan kontraindikasi pada hipotonia dan orang yang menderita penyakit kantung empedu.
  • Untuk pengobatan penyakit ini digunakan millet. Untuk menyiapkan minuman Anda membutuhkan 2 sdm. l millet tuangkan 2 gelas air mendidih, lalu masak selama 5 menit. Setelah agen telah berdiri selama 5 menit lagi, perlu untuk menguras cairan dan meminumnya pada hari pertama penyakit 1 sdm. l setiap jam, pada hari kedua - 3 sdm. l setiap jam, pada sepertiga - setengah cangkir kaldu. Perawatan bisa bertahan hingga 7 hari.
  • Ketika cystitis membantu rebusan camomile. Anda juga dapat menyiapkan infus, menuangkan 1 sdm. l herbal 1 gelas air mendidih dan bersikeras 15 menit. Minum sepertiga gelas tiga kali sehari sebelum makan. Ada juga pengobatan homeopati dan suplemen diet, yang termasuk chamomile.
  • Peterseli adalah pengobatan yang efektif untuk penyakit ini. Anda dapat membuat infus biji parsley, bay 1 sdt. peterseli, pra-cincang, dua cangkir air dingin. Ambil setelah agen diinfus selama 10 jam. Jumlah ini harus diminum pada siang hari, diminum dalam dosis kecil. Anda juga bisa mengonsumsi biji peterseli dalam bentuk murni mereka, pra-potong mereka.
  • Daun lingonberry banyak digunakan (Anda dapat melihat foto tanaman ini). Untuk memasak berarti Anda membutuhkan 1 sdm. l daging sapi dan menuangkan segelas air mendidih. Setelah satu jam infus, gunakan setengah cangkir tiga kali sehari sebelum makan.
  • Sering digunakan untuk mengobati sistitis soda. Dari itu siapkan solusi pada tingkat 1 sdm. l soda ke 1 liter air matang. Minum larutannya sampai 1 sdm. l tiga kali sehari. Juga, sarana yang disebut larutan soda, Anda dapat melakukan douche pada saluran kemih.

Dalam pengobatan sistitis, pengobatan homeopati juga digunakan. Namun, homeopati pada penyakit ini juga membutuhkan penunjukan spesialis dan penggunaan di bawah kendalinya.

Pencegahan sistitis

Ada beberapa aturan sederhana yang akan menghindari kekambuhan sistitis.

  • Penting untuk mematuhi aturan kebersihan: ganti pakaian dalam Anda setiap hari, bersihkan dengan benar dan teratur.
  • Dianjurkan untuk memakai pakaian katun, gunakan handuk lembut, gunakan gel mandi tanpa rasa, dan sabun dengan pH netral.
  • Dianjurkan setiap hari untuk minum cukup cairan - tidak kurang dari satu setengah liter.
  • Penting untuk mengosongkan kandung kemih secara tepat waktu.
  • Dianjurkan untuk mengikuti diet: jangan menyalahgunakan kopi, tidak termasuk alkohol, pedas, asin, masakan asap.
  • Jangan biarkan hipotermia.

Jika Anda mengikuti aturan ini, Anda bisa terhindar dari kambuhnya penyakit.

Antibiotik untuk sistitis pada wanita: daftar

Sistitis adalah patologi inflamasi dari membran kandung kemih. Tubuh wanita lebih rentan terhadap penyakit ini. Ini karena fitur anatomi struktur sistem genitourinari. Faktanya adalah saluran kemih terletak di dekat vagina dan anus, tempat infeksi paling sering terjadi. Uretra memiliki saluran pendek tapi lebar, ini memungkinkan bakteri mikroflora masuk ke kandung kemih tanpa penghalang.

Berdasarkan kursus dan bentuk penyakit, dokter meresepkan pengobatan, yang paling sering diresepkan antibiotik untuk sistitis.

Sebelum perawatan, penting untuk memeriksa dan lulus tes dengan hati-hati, yang menurut dokter akan menentukan kompleksitas, tahap dan bentuk penyakit. Ini akan membantu Anda menemukan terapi yang tepat dan intensif. Antibiotik untuk pengobatan sistitis harus memiliki spektrum tindakan yang luas.

Penyebab dan gejala sistitis

Penyakit ini ditentukan oleh fitur-fitur berikut:

  • sering mendesak untuk buang air kecil, meskipun waktu siang hari, sementara sedikit cairan mengalir keluar;
  • proses buang air kecil disertai dengan sensasi penyakit di daerah bawah perut dan alat kelamin (pembakaran dan kram);
  • buang air kecil sering memiliki karakter yang salah;
  • hematuria (pelepasan darah), urine dengan bau busuk dapat diamati di urin;
  • rasa sakit di perut memanjang ke punggung bawah;
  • sistitis akut terjadi dengan mual, sakit kepala, dan demam.

Paling sering, sistitis dimulai setelah penetrasi bakteri patogen ke dalam uretra, oleh karena itu, terapi antibiotik digunakan, ditujukan untuk penghancuran flora patogen. Ada banyak faktor lain yang berkontribusi terhadap terjadinya penyakit ini:

  1. Diabetes mellitus, pembentukan batu di ureter, ginjal kandung kemih (urolithiasis), cedera tulang belakang atau cedera perut.
  2. Kebersihan intim yang tidak benar atau tidak teratur.
  3. Penyakit menular, virus (influenza, infeksi saluran pernapasan akut, SARS).
  4. Proses patologis dari organ panggul.
  5. Hipotermia
  6. Kegagalan hormon.
  7. Aliran urine yang terlambat (tidak bisa ditoleransi).
  8. Diet yang tidak benar (makan makanan pedas, berlemak, diasapi, asin).
  9. Kekebalan yang lemah, kekurangan vitamin.

Pengobatan sistitis

Untuk pengobatan sistitis, wanita sering tidak memiliki cukup waktu untuk pemeriksaan medis. Tidak selalu, ternyata, untuk menemukan waktu luang, dan gejala diatasi, Anda perlu segera merawat sistitis. Apotek menawarkan pilihan obat-obatan yang sangat banyak untuk melawan sistitis, namun, yang terbaik adalah spesialis untuk mengelola terapi. Antibiotik terbaik untuk sistitis diresepkan setelah menganalisa kultur urin-tangki untuk sensitivitas infeksi terhadap bahan aktif obat-obatan.

Obat yang dipilih secara tidak benar dapat membawa penyakit infeksi-inflamasi ke bentuk kronis dengan manifestasi penyakit yang konstan, yang akhirnya mengarah pada pembentukan kista, yang masuk ke tumor. Namun, itu bahkan lebih berbahaya jika cystitis terjadi bersamaan dengan penyakit organ lain.

Antibiotik untuk sistitis

Berikut ini daftar antibiotik yang paling umum untuk peradangan kandung kemih:

  • Digit.
  • Monural
  • Ceftriaxone.
  • Augmentin.
  • Doxycycline
  • Suprax solyutab.
  • Nitroxoline.
  • Palin
  • Nolitsin.
  • Roxithromycin.

Digit. Obat antibakteri dari kelompok fluoroquinolone. Bahan aktif ciprofloxacin. Ia memiliki sifat destruktif yang intensif dari mikroorganisme patogen dan dari membran sel. Di antara keuntungan obat dapat dicatat tindakan instan, kemampuan tinggi menghancurkan mikroorganisme pada setiap tahap perkembangan mereka, menghalangi reproduksi lebih lanjut. Obat aktif melawan berbagai infeksi, bagaimanapun, bakteri anaerobik tahan terhadap komponen Digran.

Obat ini tersedia dalam bentuk tablet, dianjurkan untuk mengambil dengan proses inflamasi-inflamasi dari sistem urogenital, sistem pernapasan. Banyak dikenal untuk pengobatan penyakit kompleks saluran pernapasan bagian atas. Ini aktif perkelahian peritonitis, kolera, salmonellosis, dan juga efektif dalam infeksi yang terkait dengan sistem rangka, luka termal dari epidermis dan jaringan lunak.

Perjalanan pengobatan dan dosis yang dapat diterima dipilih oleh dokter yang hadir berdasarkan individualitas penyakit pada pasien. Di apotek memiliki akses gratis ke penjualan, biaya rendah, mapan di kalangan konsumen.

Monural Antibiotik universal untuk wanita dengan sistitis. Bahan aktif: fosfomycycin trometamol. Ini memiliki efek aktif pada enterococci, staphylococci, batang usus, enterobacteria, cytobacteria.

Uroantiseptik ini menghancurkan sel-sel patogen. Aktif melawan mikroorganisme yang kehilangan kepekaannya terhadap kelompok antibiotik lain. Form release: serbuk butiran, yang harus dilarutkan untuk menyiapkan larutan. Pasien yang pernah mengonsumsi obat, menyingkirkan gejala dan manifestasi sistitis.

Disarankan untuk uretritis pada wanita, mengobati radang ginjal, cystitis, patologi sistem urogenital. Dapat digunakan selama kehamilan. Monural harus diambil mengikuti rejimen pengobatan yang direkomendasikan: dosis tunggal diindikasikan untuk bentuk akut penyakit, tentu saja kronis membutuhkan dosis ganda. Minum obat lebih baik sebelum tidur. Pada periode pra operasi, Monural diambil satu kali 3-4 jam sebelum operasi. Ini adalah antibiotik terbaik untuk sistitis.

Ceftriaxone. Antibiotik, generasi baru sefalosporin. Obat-obatan ini mampu memusnahkan efek gram positif, bakteri gram negatif, mikroba patogen. Form release powder untuk pemberian parenteral. Antibiotik ini mengobati organ THT, saluran pernapasan (bronkitis, pneumonia, abses paru), sistem urogenital (radang ginjal - pengobatan pielonefritis, sistitis, prostatitis), infeksi pada saluran pencernaan, jaringan lunak dan kulit.

Dosis dan resep terapi yang direkomendasikan harus dibuat oleh spesialis. Perawatan yang biasa dilakukan adalah 5 hari, 10 suntikan setiap 12 jam. Ini adalah obat aktif - sistitis setelah minum antibiotik, menghilang tanpa bekas.

Augmentin. Ini milik kelompok pen isilin, memiliki spektrum aksi yang luas. Bahan aktif: asam klavulanat, amoxicillin. Bentuk rilis: solusi untuk penangguhan, tablet.

Obat ini diindikasikan untuk digunakan dalam infeksi inflamasi, otitis, bronkitis, pneumonia, tonsilitis, faringitis, sinusitis. Antibiotik ini efektif untuk sistitis dan pielonefritis. Augmentin menunjukkan efikasi yang tinggi dalam pengobatan radang ginjal, endometritis, uretritis, luka bernanah, sepsis. Rekomendasi tentang rejimen pengobatan, Anda perlu mendapatkan dokter. Setiap penyakit membutuhkan pendekatan individual. Biasanya, dalam bentuk akut penyakit, 1 tablet diresepkan setiap 12 jam selama 5-7 hari.

Doxycycline Obat antibakteri, semi-sintetik ini termasuk ke dalam kelompok antibiotik tetrasiklin. Sifat aktif dari alat ini secara aktif menekan sejumlah besar bakteri gram positif dan gram negatif yang beragam, yang menghilangkan risiko kesalahan medis dalam penunjukan. Doxycycline cepat diserap, bertindak untuk waktu yang lama, memiliki efek terapeutik yang kuat, diambil sekali dalam 24 jam.

Anda perlu minum antibiotik untuk sistitis kronis dua kali pada hari pertama, kemudian 1 tablet per hari. Namun, Anda tidak boleh lupa tentang masing-masing penyakit, jadi dokter harus meresepkan obat-obatan.

Supraks Solyuabs. Kelompok cephalosporin antibiotik. Diindikasikan untuk penggunaan penyakit inflamasi dan infeksi. Zat aktif adalah cefixime. Dokter meresepkan alat ini, minum dengan cystitis. Perjalanan terapi dirancang selama 1-3 hari, penerimaan tidak bergantung pada diet. Tersedia dalam tablet.

Obat ini mampu menghambat sintesis sel bakteri. Secara aktif menghancurkan bakteri gram positif dan gram negatif, menghalangi pertumbuhan dan reproduksi lebih lanjut.

Nitroxoline. Kelompok oxyquinopolines antibiotik. Direkomendasikan untuk digunakan pada pielonefritis, sistitis, uretritis, prostatitis. Regimen obat tergantung pada tingkat keparahan dan perjalanan penyakit, rangkaian terapi yang ditentukan oleh dokter berdasarkan hasil tes dan diagnosis. Tersedia dalam penjualan gratis, memiliki harga murah.

Palin Obat antibakteri untuk pengobatan penyakit ginekologi dan urologi. Asam zat aktif pipemidovaya dari kelompok quinone. Ia memiliki aksi bakteriostatik dan bakterisida. Menghambat enzim DNA bakteri (topoisomerase), aktif dalam penghancuran bakteri gram negatif. Perjalanan terapi untuk pasien dewasa adalah 10 hari. Obat harus diambil dalam 2 kapsul, dua kali sehari.

Nolitsin. Agen antimikroba milik kelompok fluoroquinolones. Bahan aktif dalam Nolicin adalah norfloxacin. Formulir rilis: tablet. Obat ini direkomendasikan untuk pengobatan infeksi saluran kemih dari organ panggul. Sistitis setelah antibiotik Nolitsin, menghilang tanpa bekas. Dalam beberapa kasus, obat tambahan mungkin diperlukan untuk terapi.

Roxithromycin. Antibiotik spektrum luas dari kelompok macrolide. Mengganggu sintesis protein intraseluler dari mikroorganisme berbahaya. Tablet ini membantu dalam pengobatan sistitis, dosis harian 150 mg, durasi terapi tergantung pada bentuk dan perjalanan penyakit.

Daftar obat yang disajikan tidak lengkap. Apa yang harus dilakukan dan mana yang lebih baik untuk memilih antibiotik dapat dipecahkan setelah berkonsultasi dengan dokter dan lulus tes klinis. Gambaran klinis dari hasil menunjukkan antibiotik mana yang dipilih oleh kepekaan terhadap infeksi. Berapa banyak klasifikasi antibiotik, begitu banyak genera bakteri.

Pencegahan

Tips untuk pencegahan dan pengobatan sistitis adalah sebagai berikut. Anda tidak bisa supercool, berenang di air dingin. Jika ada keinginan untuk mengeraskan tubuh, maka prosedur ini harus dilakukan dengan hati-hati, dimulai dengan menggosok tubuh.

Pengobatan sistitis membutuhkan banyak minum air (setidaknya 2 liter air), ini membantu untuk cepat menghapus infeksi ke luar. Penggunaan air mineral alkali lemah (tanpa gas), minuman buah pada cranberry atau lingonberi, dan wadah buah kering dianjurkan. Saat meminum antibiotik, jangan lupa tentang obat-obatan yang mendukung mikroflora untuk menghindari dysbiosis.

Selama perawatan sistitis kronis akut atau akut, istirahat dan tirah baring diperlukan, ini membantu mengurangi gejala. Anda harus menolak makanan pedas, asin, pedas, goreng, asap. Jangan gunakan teh, kopi, minuman beralkohol yang kuat.

Disarankan untuk memberikan preferensi pada nutrisi klinis, yang mengandung banyak kalium, yang dapat mempengaruhi peningkatan buang air kecil. Diet harus terdiri dari produk susu fermentasi, buah-buahan, sayuran, sereal, minyak sayur, ikan dan daging, dikukus dengan kandungan garam rendah dan penolakan lengkap dari acar dan bumbu.

Untuk pencegahan dan pengobatan sistitis pada wanita, antibiotik saja tidak cukup. Pemulihan tergantung pada metode terapi yang akan dirawat, pendekatan terpadu untuk penyakit ini disambut baik.