Infertilitas pria: penyebab, jenis dan diagnosis

Pada wanita

Infertilitas pria atau infertilitas saat ini menjadi relevan pada tingkat yang setara dengan wanita. Jika sebelumnya proporsi pasangan tidak subur di mana tanggung jawab untuk tidak punya anak jatuh di bahu pria adalah 30%, maka saat ini sudah 45%! Statistik menunjukkan bahwa situasi dengan fungsi reproduksi laki-laki dalam masyarakat kita menjadi semakin serius.

Seorang pria dapat dianggap steril jika dalam 12 bulan hubungan seksual rutin tanpa menggunakan kontrasepsi, pasangannya tidak menjadi hamil.

Harap dicatat: Telah terbukti secara ilmiah bahwa kemampuan seks yang lebih kuat untuk hamil sangat tergantung pada parameter sperma sebagai kuantitas dan kualitas.

Infertilitas pria: penyebab

Ada banyak alasan yang merampok seorang pria kebahagiaan ayah. Ini bisa menjadi proses patologis umum dalam tubuh, serta disfungsi organ kelamin laki-laki. Kadang-kadang untuk kegagalan dalam fungsi reproduksi, salah satu alasannya cukup, dalam beberapa kasus, mungkin ada kombinasi dari beberapa. Prognosis akhir dari penyakit sangat tergantung pada diagnosis yang benar dan perawatan yang diresepkan secara memadai.

Statistik umum untuk semua kemungkinan penyebab infertilitas tercantum di bawah ini:

Varikokel sebagai salah satu penyebab infertilitas pria

Patologi ini adalah penyebab infertilitas setiap 7 pria. Dasar dari penyakit ini adalah pembuluh darah varises dari korda spermatika, yang berfungsi sebagai saluran untuk drainase sperma. Karena varikokel, ada sedikit peningkatan suhu di testis, yang seiring waktu mempengaruhi keadaan spermatozoa. Hanya dokter yang dapat menentukan keberadaan patologi ini, sehingga pengobatan infertilitas sangat tergantung pada perawatan tepat waktu dari seorang pria untuk perawatan medis yang berkualitas.

Infertilitas karena cacat perkembangan dan trauma genital

Trauma atau cacat dalam perkembangan organ genital juga memainkan peran penting dalam kesuburan pria.

Penyebab infertilitas dapat berupa:

  • cryptorchidism - testis tidak turun di skrotum;
  • hipospadia adalah perkembangan abnormal penis, di mana saluran uretra tidak terbuka di bagian atas kepala, tetapi di bawah;
  • monorchism - satu testis;
  • epispadias.

Anomali genetik

Kondisi seperti itu sering menjadi penyebab infertilitas dan kelahiran anak-anak dengan cacat bawaan, yang kemudian diwariskan. Kehadiran gangguan genetik tidak selalu memungkinkan penggunaan IVF, sebagai akibatnya seorang anak dapat dilahirkan dengan penyakit yang tidak dapat disembuhkan atau prosedurnya pada umumnya tidak akan efektif.

Infertilitas genesis infeksi

Sangat sering, seorang pria tidak dapat menjadi ayah karena adanya proses peradangan pada sistem urogenital. Kehadiran agen infeksi (virus, bakteri, jamur) menyebabkan peningkatan produksi sel darah putih, dan sel-sel ini dalam jumlah besar menyebabkan perekatan spermatozoa dan meningkatkan viskositas sperma.

Paling sering selama pemeriksaan menemukan patogen seperti itu:

  • treponema pucat;
  • trichomonas;
  • gonococcus;
  • klamidia;
  • parotitis menular (ditransfer di masa kanak-kanak atau selama pubertas).

Perhatikan: penetrasi agen infeksius ke organ urogenital menyebabkan uretritis dan prostatitis asal-usul yang berbeda. Pengobatan penyakit ini harus dipilih secara eksklusif oleh dokter dengan mempertimbangkan patogen dan kepekaannya terhadap obat-obatan.

Pelecehan seksual

Ketidak-mungkinan konsepsi dapat terdiri dari ejakulasi dini selama hubungan seksual, impotensi atau disfungsi ereksi.

Infertilitas karena masalah imunologi

Kerusakan fungsi pada sistem kekebalan tubuh manusia dapat memicu produksi zat tertentu. Mereka merusak sperma mereka sendiri daripada membuat mereka tidak cocok untuk pembuahan.

Gangguan hormonal

Di antara patologi hormonal yang menyebabkan infertilitas, ada:

  • insufisiensi hipotalamus;
  • kekurangan testosteron;
  • diabetes mellitus;
  • kegagalan testis (bawaan atau didapat);
  • hiperprolaktinemia;
  • insufisiensi hipofisis;
  • masalah di kelenjar tiroid.

Intervensi bedah

Setelah operasi seperti penghapusan hernia inguinalis, striktur uretra, vasektomi, reseksi kandung kemih, simpatektomi, prostatektomi, pria dapat menjadi mandul.

Beberapa perawatan dan patologi sistemik

Beberapa jenis terapi memiliki efek negatif pada sistem reproduksi laki-laki. Secara khusus, ketidaksuburan dapat memprovokasi faktor-faktor seperti itu:

  • terapi hormon;
  • obat penenang;
  • nitrofuran;
  • terapi radiasi;
  • steroid anabolik;
  • kemoterapi;
  • sulfonamid;
  • antihipertensi;
  • obat-obatan.

Patologi sistemik seperti asma bronkial, diabetes, tuberkulosis, sirosis hati, dll. juga mempengaruhi kesuburan pria.

Penyebab infertilitas eksternal

Ini termasuk:

  • minum minuman beralkohol
  • merokok
  • zat narkotika
  • ekologi,
  • tindakan pestisida
  • kekurangan vitamin atau mineral tertentu,
  • sering berkunjung ke kamar mandi, terlalu panas secara umum dari tubuh,
  • tenaga fisik yang berlebihan selama pelatihan olahraga,
  • keracunan kronis dengan logam berat, asap berbahaya,
  • radiasi pengion.

Jenis infertilitas pria

Tergantung pada penyebab dan ada tidaknya anak-anak pada seorang pria, ada:

  • infertilitas 1 derajat;
  • infertilitas 2 derajat.

Infertilitas pada pria 1 derajat

Tingkat ketidaksuburan ini menyiratkan kehidupan seks biasa pada seorang pria tanpa menggunakan peralatan pelindung sepanjang tahun, sebagai akibat dari mana pasangannya tidak menjadi hamil.

Seorang pria didiagnosis jika kondisi berikut telah ditemukan dalam dirinya yang dapat memprovokasi infertilitas:

  • gangguan status hormonal;
  • patologi organ genital dari sifat bawaan dan didapat;
  • varikokel;
  • riwayat trauma genital;
  • masalah di tingkat genetik;
  • mengurangi kekebalan.

Infertilitas pada pria kelas 1 dapat terdiri dari 3 jenis:

  • sekretorik dengan gangguan berat dalam proses spermatogenesis karena gangguan hormonal;
  • imunologi, ketika seorang pria memproduksi antibodi anti-sperma di permukaan sel sperma itu sendiri, karena mereka tidak dapat bergerak sepenuhnya, menembus sel telur, dan karena itu berpartisipasi dalam proses pembuahan;
  • obstruktif, di mana ada obstruksi vas deferens.

Infertilitas pada pria 2 derajat

Diagnosis seperti itu valid jika pria memiliki anak atau memiliki kehamilan dengan pasangannya sebelumnya, tetapi tidak mungkin untuk hamil saat ini.

Alasan untuk tahap ketidaksuburan ini sama dengan tingkat 1. Dalam beberapa kasus, infertilitas derajat 2 dapat terjadi ketika:

  • mengambil steroid anabolik, penenang;
  • varikokel;
  • intervensi bedah untuk hernia inguinalis, hidrokel, dll.;
  • kemo dan terapi radiasi;
  • obstruksi vas deferens dari karakter yang diperoleh karena prostat vesiculitis, epididimitis, trauma;
  • prostat, uretritis;
  • patologi sistemik umum (diabetes, sirosis hati, tuberkulosis, asma bronkial);
  • penyakit tiroid.

Gejala Infertilitas pada Pria

Paling sering, seorang pria tidak menunjukkan keluhan infertilitas, kecuali ketidakmampuan untuk hamil. Dia merasa normal, menjalani kehidupan seks yang aktif, sampai dia memutuskan bahwa dia siap untuk menjadi ayah. Ketika, setelah menghentikan penggunaan kontrasepsi penghalang, pasangannya tidak bisa hamil, kecurigaan pertama merayap masuk. Infertilitas pria didasarkan pada tiga proses patologis:

  • penurunan tajam dalam jumlah sperma dalam ejakulasi;
  • sperma inferior dan tidak bergerak;
  • gangguan promosi sperma di sepanjang vas deferens dan keluarnya cairan ke luar.

Infertilitas pria: pemeriksaan

Diagnosis merupakan bagian tak terpisahkan dari perawatan kesuburan, karena penentuan penyebab infertilitas yang benar pada akhirnya meningkatkan kemungkinan seorang pria untuk hamil secara maksimal.

Jika dicurigai ada infertilitas pria, pemeriksaan harus terdiri dari hal-hal berikut:

  • Konsultasi Andrologist. Dokter melakukan pemeriksaan fisik pasien. Sejarah kesuburan harus dikumpulkan, dan patologi yang ditransfer juga diperhitungkan.
  • Metode diagnostik instrumental.
  • Metode penelitian laboratorium.

Metode penelitian instrumental:

  • Ultrasound skrotum memungkinkan untuk menilai keadaan saat ini, keberadaan struktur struktural dan perubahan patologis pada kelenjar prostat dan testis.
  • Pemindaian Color Doppler dari vena testis dan skrotum ditugaskan untuk menentukan ada tidaknya vesokel vena dan varikokel subklinis di dalamnya.
  • Biopsi jaringan testis (jika diperlukan untuk mendapatkan materi genetik untuk IVF).

Daftar metode laboratorium untuk diagnosis infertilitas pria meliputi:

  • studi tentang tingkat hormon dalam darah;
  • diagnosis genetik;
  • studi imunologi;
  • spermogram;
  • pengujian sperma molekuler;
  • menabur ejakulasi;
  • analisis urin pasca-urin;
  • analisis ejakulasi sentrifugasi;
  • penelitian tentang keberadaan patogen penyakit menular seksual.

Infertilitas pria: tes yang diperlukan

Pada analisis infertilitas dan daftar mereka harus dikatakan secara terpisah. Ada banyak penelitian dan masing-masing memiliki nilai diagnostik yang penting.

Skrining hormonal

Ketika tes ketidaksuburan untuk hormon menyarankan studi tentang tingkat zat tersebut:

  • testosteron;
  • FSH;
  • LH;
  • hormon seks yang mengikat globulin;
  • prolaktin (untuk dugaan neoplasma pituitari).

Penting: hiper dan hyposecretion hormon selalu berdampak negatif terhadap kesehatan umum tubuh, karena regulasi humoral terganggu, yang pada gilirannya dapat menyebabkan infertilitas pada pria dan masalah lainnya.

Diagnosis imunologi infertilitas pada pria

Tes MAR khusus ditentukan untuk memperkirakan persentase spermatozoa yang sehat bagi mereka yang dilapisi dengan antibodi antisperma. Enzim immunoassay dari serum seorang pria dan seorang wanita untuk titer antibodi antisperm menentukan keberadaan mereka di dalam darah.

Menabur ejakulasi

Hal ini diperlukan dalam kasus spermogram yang buruk, jika sejumlah besar leukosit terdeteksi dalam air mani (

Infertilitas pria: dokter mana yang harus dihubungi dan dirawat?

Infertilitas pria adalah kondisi patologis di mana sel kelamin laki-laki tidak dapat membuahi telur, dan seorang wanita tidak dapat hamil karena alasan ini. Sampai saat ini, masalahnya sangat relevan. Di dunia, hingga 15-20% pasangan menikah tidak dapat memiliki anak, dan dalam lebih dari setengah kasus, penyebabnya adalah infertilitas pria.

Penyebab patologi

Faktor infertilitas pria yang paling sering:

  • gangguan mental dan seksual;
  • anomali perkembangan, penyakit menular, trauma genital;
  • obat, beracun, efek radiasi pada alat kelamin;
  • varises dari korda spermatika (varikokel);
  • gangguan kekebalan dan metabolisme.

Di otak, pusat seksual yang terletak di hipotalamus bertanggung jawab untuk pengaturan produksi sperma. Trauma mental, stres konstan, kerja keras mempengaruhi pusat seksual, menyebabkan penurunan jumlah sel dalam ejakulasi (oligozoospermia, azoospermia).

Penyebab infertilitas pada pria dapat berupa berbagai anomali kongenital, termasuk kromosom:

  • cryptorchism (prolaps testis), monorchism (kehadiran satu testis), anorchism (ketiadaan testis);
  • disgenesis gonad;
  • hipogonadisme primer (Prader-Willy, Lawrence-Moon-Beadle dan sindrom-sindrom lain);
  • Kegagalan hipofisis.

Salah satu penyebab paling umum infertilitas pria adalah penyakit peradangan pada organ genital asal infeksi. Ini termasuk gondong, tuberkulosis, malaria, pneumonia, sepsis, penyakit menular seksual dan lain-lain. Mikroba secara langsung merusak spermatozoa, mengubah sifat-sifat ejakulasi, menyebabkan pembentukan antibodi antisperma. Proses inflamasi menyebabkan pelanggaran patensi vas deferens.

Perlu dicatat pentingnya dalam perkembangan infertilitas gondongan. Penyakit ini sering terjadi pada masa kanak-kanak, rumit oleh orchitis (radang buah zakar) dan mempengaruhi seluruh jaringan organ-organ ini.

Jenis utama intoksikasi yang mempengaruhi jaringan testis:

  • profesional (timbal, mangan, merkuri, fosfor, benzena, amonia dan lainnya);
  • obat (sulfonamid, nitrofuran, banyak antibiotik, simetidin, antagonis kalsium);
  • rumah tangga (alkoholisme, merokok).

Radiasi pengion menghancurkan sel - prekursor sperma, yang menyebabkan infertilitas.

Varikokel (varises pada korda spermatika) mengganggu fungsi testis dalam produksi sperma. Kekalahan bilateral jarang terjadi, tetapi dalam banyak kasus menyebabkan infertilitas pria.

Pembedahan pada organ panggul dan ruang retroperitoneal, khususnya, pada kandung kemih dan kelenjar prostat, dapat menyebabkan kondisi ini. Intervensi untuk hernia inguinal menyebabkan gangguan kesuburan pada satu pasien dari seratus.

Selain itu, sering mandi air panas dan sauna menghambat pembentukan sperma. Popok sekali pakai aman dalam hal ini, karena spermatozoa biasanya tidak terbentuk pada anak kecil.

Klasifikasi

Jenis infertilitas pria:

  • sekretorik;
  • ekskresi;
  • autoimun;
  • digabungkan;
  • relatif.

Infertilitas sekretorik

Ini terkait dengan penurunan produksi (sekresi) spermatozoa di testis. Penyebab kondisi ini, di atas segalanya, hipogonadisme. Dengan hipogonadisme di testis, produksi sperma dan / atau hormon seks pria terganggu.

Ada hipogonadisme primer dan sekunder. Primer terjadi pada penyakit, cedera, anomali testis itu sendiri. Hipogonadisme sekunder berhubungan dengan disregulasi spermatogenesis oleh sistem saraf pusat. Peraturan ini dilakukan oleh hipotalamus dan kelenjar pituitari. Ini berubah di bawah pengaruh penyakit menular dari sistem saraf, tumor atau cedera otak. Akibatnya, produksi hormon gonadotropic, yang mengaktifkan fungsi alat kelamin, berkurang.

Infertilitas ekskretori

Ini terkait dengan kesulitan air mani dari saluran genital. Alasannya mungkin adalah kekalahan vas deferens atau uretra sebagai akibat dari penyakit radang, cedera, kelainan kongenital.

Salah satu jenis infertilitas ekskretoris adalah aspermatisme. Aspermatisme sejati adalah karena tidak adanya orgasme dan ejakulasi. Ini disebabkan oleh penyakit otak atau sumsum tulang belakang, saraf perifer. Setelah operasi prostat, khususnya, reseksi transurethral, ​​sperma mungkin tidak dibuang, tetapi mundur ke kandung kemih. Kondisi ini disebut “aspermatisme palsu”.

Infertilitas imunologi

Pada beberapa penyakit sistemik, permeabilitas penghalang testis darah meningkat, memisahkan darah pada tingkat mikroskopik dari epitel testis. Ini mengarah pada pembentukan antibodi tubuh sendiri, yang menghancurkan spermatozoa pada tahap awal perkembangannya. Jadi ada infertilitas imunologi pria, atau lebih tepatnya, autoimun.

Bentuk gabungan dan relatif

Ketika dikombinasikan, gangguan hormonal dari suatu sifat yang berbeda dikombinasikan dengan gangguan ekskretoris yang disebabkan oleh peradangan pada organ genital.

Infertilitas Relatif adalah istilah yang diterapkan pada pasangan yang, setelah pemeriksaan hati-hati, tidak dapat menemukan penyebab kondisi seperti itu.

Pada infertilitas primer, pria tidak pernah bisa membuahi. Infertilitas sekunder didapat. Dari pria seperti itu, kehamilan terjadi lebih awal, tetapi sebagai akibat dari penyakit atau cedera, dia kehilangan kemampuan untuk membuahi.

Diagnostik

Dokter apa yang harus saya hubungi jika pasangan tidak memiliki anak selama setahun dengan seks teratur dan kurangnya kontrasepsi? Masalah kesuburan dipecahkan oleh dua spesialis - seorang ahli urologi dan ginekolog. Pertama, periksa pria itu. Jika dia mengalami infertilitas, pasangannya akan diperiksa untuk teknologi reproduksi yang dibantu lebih lanjut. Jika seorang pria sehat - alasan tidak adanya kehamilan akan dicari dari seorang wanita.

Mendiagnosis infertilitas pria dimulai dengan pengumpulan keluhan dan anamnesis. Dokter menentukan penyakit, cedera, bahaya pekerjaan dan banyak masalah lainnya. Gejala infertilitas tidak spesifik dan disebabkan oleh penyebabnya.

Pada pemeriksaan eksternal, pria menentukan perkembangan karakteristik seksual sekunder. Pemeriksaan organ genital penting, di mana kelainan perkembangan, varikokel, tumor testis dan penyakit lainnya dapat diidentifikasi.

Tanda-tanda karakteristik infertilitas pria dapat dideteksi menggunakan metode tambahan.

Analisis untuk infertilitas pria:

  • penelitian ejakulasi;
  • penentuan testosteron, prolaktin, luteinizing dan kadar hormon perangsang folikel;
  • pemeriksaan sitologi sekresi prostat;
  • tes infeksi;
  • pemeriksaan bakteriologis sperma;
  • menentukan tingkat antibodi antisperma dalam darah menggunakan studi imunologi;
  • biopsi testis.

Metode diagnostik instrumental:

  • ultrasound organ panggul dan kelenjar prostat;
  • transrectal ultrasound untuk memperjelas permeabilitas vas deferens;
  • pencitraan resonansi magnetik;
  • genografi;
  • metode penelitian radionuklida;
  • X-ray tengkorak dan wilayah pelana Turki dengan lesi hipofisis yang dicurigai.

Sparmogram

Metode penelitian pertama dan terpenting dalam infertilitas pria adalah analisis ejakulasi. Periksa sampel yang diambil 48-72 jam setelah berhubungan seksual. Sperma dapat dikumpulkan selama masturbasi atau selama hubungan seksual normal dalam kondom tanpa pengobatan spermisida. Wadah sampel harus bersih, tetapi tidak harus steril. Setelah menerima sperma, itu harus dikirim ke laboratorium dalam satu jam. Transportasi pada suhu kamar. Jika tidak ditemukan patologi dalam sampel, pria tersebut dianggap sehat. Ketika kelainan terdeteksi, analisis dilakukan dua kali, setelah pantang seksual dalam waktu 3-7 hari, dalam rentang 7 hingga 21 hari setelah mengambil analisis pertama.

Kriteria untuk ejakulasi normal:

  • jumlah sperma 50-200 juta dalam 1 ml;
  • 70-80% dari sperma motil;
  • 70-80% sel eksternal secara normal.

Ketika penyimpangan dari indikator ini mendiagnosis berbagai jenis pelanggaran spermatogenesis:

  • oligozoospermia (penurunan semua indikator);
  • asthenozoospermia (penurunan jumlah sperma motil sambil mempertahankan indikator lain dalam kisaran normal);
  • necrospermia (tidak ada sperma hidup);
  • teratozoospermia (lebih dari 30% sel degeneratif);
  • azoospermia (hanya ada sel spermatogenesis - prekursor spermatozoa yang belum matang);
  • aspermia (tidak ada sel sperma atau spermatogenesis).

Di hadapan orgasme, tetapi dengan tidak adanya ejakulasi, urin dikeluarkan setelah hubungan seksual diperiksa untuk mengkonfirmasi aspermatisme palsu.

Banyak pasien menunjukkan konseling genetika medis.

Perawatan Infertilitas Pria

Pasangan infertil, tentu saja, tertarik pada apakah infertilitas pria diobati? Dalam keadaan ini, metode konservatif, bedah dan teknologi reproduksi yang dibantu digunakan. Efek pengobatan ditentukan oleh penyebab infertilitas.

Pertama-tama, pasien harus berhenti merokok dan minum alkohol, mencoba menormalkan keadaan mentalnya, cukup tidur dan menghindari stres. Diet harus mengandung protein hewani dan vitamin A, E, C dan lainnya. Penting untuk menghilangkan bahaya pekerjaan, menghilangkan obat-obatan yang tidak perlu. Seorang pria harus menjalani perawatan untuk penyakit infeksi dan peradangan yang teridentifikasi.

Untuk merangsang produksi spermatozoid, seorang pria diberi resep multivitamin, persiapan seng, dan obat herbal selama 3 bulan.

Banyak pasien yang menunjukkan hormon:

  • gonadotropin atau antagonis estrogen - dengan gonadisme hipogonadotropik;
  • glukokortikoid - dengan hiperplasia adrenal kongenital atau infertilitas autoimun;
  • testosteron - sambil mengurangi sekresi pada testis;
  • antagonis dopamin - dengan hiperprolaktinemia.

Kapan dan bagaimana merawat pasien dengan hormon, endocrinologist memutuskan. Terapi semacam itu harus di bawah pengawasan medis yang ketat.

Intervensi bedah untuk infertilitas dilakukan untuk menghilangkan varikokel, mengembalikan permeabilitas vas deferens, mengobati aspermatisme palsu.

Dengan ketidakefektifan metode perawatan ini digunakan teknologi reproduksi yang dibantu:

  1. Perkenalkan sperma yang sudah matang ke dalam rongga uterus.
  2. Dengan kegagalan beberapa upaya tersebut dengan infertilitas pria, mereka melakukan eko.
  3. Jika pembacaan semen sangat tidak menguntungkan (jumlah sel sperma kurang dari 2 juta per mililiter, jumlah sel normal morfologis kurang dari 4%), suntikan sperma intracytoplasmic dilakukan. Untuk melakukan ini, satu sperma berkualitas tinggi ditempatkan di telur dengan mikropipet. Teknik ini sangat mahal, efisiensinya mencapai 10%.
  4. Dengan ketidakefektifan semua metode ini, inseminasi buatan dilakukan dengan sperma donor.

Dengan demikian, pengobatan infertilitas pria adalah tugas yang sulit. Oleh karena itu, pencegahan kondisi ini sangat penting. Ini termasuk tindakan yang bertujuan untuk menghilangkan penyebab penyakit:

  • gaya hidup sehat, kesehatan mental, aktivitas fisik;
  • kehati-hatian dan kehati-hatian untuk menghindari cedera;
  • pencegahan masuk angin;
  • berhenti merokok dan minum alkohol;
  • penggunaan alat pelindung diri ketika bekerja di industri berbahaya;
  • pengobatan varikokel tepat waktu;
  • pemeriksaan klinis yang efektif dari populasi, ditujukan pada deteksi dini dan pengobatan penyakit lain yang dapat mempengaruhi perkembangan infertilitas.

Infertilitas pria

Infertilitas pria - pelanggaran fungsi reproduksi pria, dinyatakan dalam ketidakmampuan untuk memiliki keturunan. Paling sering, infertilitas laki-laki adalah konsekuensi dari perubahan kualitatif dan kuantitatif dalam spermatozoa dalam ejakulasi karena penyakit peradangan sebelumnya pada organ genital, penyakit menular dan kronis, dan efek pada tubuh faktor kimia. Dalam 40-50% kasus, itu adalah penyebab dari pernikahan yang sia-sia. Dapat mengakibatkan runtuhnya keluarga dan tragedi pribadi.

Infertilitas pria

Infertilitas pria - pelanggaran fungsi reproduksi pria, dinyatakan dalam ketidakmampuan untuk memiliki keturunan. Paling sering, infertilitas laki-laki adalah konsekuensi dari perubahan kualitatif dan kuantitatif dalam spermatozoa dalam ejakulasi karena penyakit peradangan sebelumnya pada organ genital, penyakit menular dan kronis, dan efek pada tubuh faktor kimia. Dalam 40-50% kasus, itu adalah penyebab dari pernikahan yang sia-sia. Dapat mengakibatkan runtuhnya keluarga dan tragedi pribadi.

Sepersepuluh dari semua pasangan tidak memiliki kesempatan untuk hamil seorang anak tanpa bantuan obat-obatan. Pada saat yang sama, pangsa infertilitas wanita menyumbang 40%, dan bagian infertilitas pria adalah 45%, sisanya 15% adalah kasus ketidakcocokan imunologi pasangan dan bentuk infertilitas yang langka.

Berfungsinya sistem reproduksi laki-laki

Sel germinal laki-laki adalah sel sperma, mengandung informasi genetik tentang ayah. Informasi genetik terkonsentrasi di kepala sperma, dan dengan bantuan ekor, sel sperma mampu bergerak untuk mencapai sel telur. Spermatogenesis terjadi di testis; Pertama, sperma melewati tubulus yang berbelit-belit, yang secara berangsur-angsur masuk ke dalam lurus dan kemudian masuk ke epididimis. Panjang total tubulus sekitar 500 meter, karena gerakan lambat sepanjang tubulus yang berbelit-belit, sel-sel sperma matang dan menjadi mampu membuahi sel telur. Dalam epididimis testis, spermatozoa melewati tahap terakhir pertumbuhan, setelah itu mereka melewati saluran sperma ke vesikula seminalis, di mana mereka menumpuk dan bercampur dengan sekresi epitel, yang mengandung nutrisi untuk spermatozoa. Dari vesikula seminalis, cairan mani menguap pada saat ejakulasi, bercampur dengan rahasia kelenjar prostat, cairan yang dihasilkan disebut sperma.

Dari penjelasan di atas, menjadi jelas bahwa penyebab utama infertilitas laki-laki dapat berupa obturasi saluran, di mana sperma karena hambatan tidak dapat dikeluarkan dari uretra, atau pelanggaran fungsi sekresi pada setiap tahap.

Bentuk sekretorik infertilitas pria

Dalam kasus bentuk sekresi infertilitas pria, testis tidak menghasilkan jumlah spermatozoa yang tepat, sehingga pembuahan sel telur tidak mungkin dilakukan. Bentuk infertilitas ini juga diindikasikan dalam kasus ketika motilitas sperma terganggu atau mereka memiliki cacat pada struktur.

Penyebab umum infertilitas pria sekretorik adalah varises testis (varikokel). Aliran darah vena melalui vena melebar sulit, oleh karena itu, kemacetan berkembang, suplai darah terganggu, dan fungsi testis dihambat. Pada varikokel utama, testis kiri terpengaruh, tetapi seiring berjalannya waktu, proses bergerak ke testis kedua yang sehat. Akibatnya, fungsi kedua buah pelir secara signifikan terhambat, produksi spermatozoa menurun dan bentuk sekresi infertilitas pria berkembang.

Hidrocele testis, di mana cairan yang menekan testis, terakumulasi di testis, juga dapat menyebabkan kemandulan infertilitas pria, karena pemerasan testikel berkepanjangan dengan cairan mengganggu suplai darah ke jaringan produksi sperma. Pada hernia inguinalis, proses serupa diamati. Cryptorchidism, yaitu, testis yang tidak turun dalam skrotum kurang sering menyebabkan infertilitas pria. Pengobatan cryptorchidism harus dilakukan sampai usia tujuh tahun, sehingga fungsi testis dipertahankan, jika tidak risiko mengembangkan infertilitas pria meningkat beberapa kali.

Epidemi gondong, virus yang mempengaruhi jaringan kelenjar, terutama mempengaruhi kelenjar ludah dan kelenjar seks. Oleh karena itu, orkemia epidemi dengan peradangan yang cukup kuat dan tidak adanya pengobatan dapat secara signifikan mengurangi fungsi reproduksi seorang pria, atau menyebabkan infertilitas pria.

Kerusakan pada epitel spermatogenik juga dapat menyebabkan infertilitas pria, sehingga efek penetrasi radiasi, tergantung pada dosis, dimanifestasikan oleh lesi total - penyakit radiasi, atau oleh kerusakan pada jaringan dan organ individu, epitelium spermatogenik paling sensitif terhadap radiasi. Osilasi elektromagnetik sering mengarah pada hasil yang sama, sementara memakai sarana komunikasi apa pun di sabuk sebelum ilmuwan belum mencapai keputusan akhir juga merupakan faktor risiko.

Efek demam tinggi yang menekan pada seluruh proses spermatogenesis dan dengan waktu dapat menyebabkan konsekuensi yang tidak dapat diubah dan infertilitas pria. Yang beresiko adalah orang yang bekerja di toko-toko panas, dan menyalahgunakan mandi dan sauna. Setiap pengolahan air harus dilengkapi dengan shower dingin sehingga suhu di testis akan kembali normal. Kursi yang dipanaskan di dalam mobil di satu sisi meningkatkan kenyamanan, dan di sisi lain meningkatkan suhu di testis. Meremas perineum dengan pakaian dan pakaian sempit, sering terjadi stroke menyebabkan disfungsi testikel dan untuk menyelesaikan infertilitas pria. Bersepeda profesional sering mempengaruhi fungsi reproduksi, infertilitas pria pada pria, lama terlibat dalam bersepeda, didiagnosis beberapa kali lebih sering.

Sifilis, tuberkulosis, demam tifoid, antineoplastik, obat antiepilepsi dan antibakteri dan gangguan hormonal dapat memicu perkembangan infertilitas pria. Infertilitas pria sementara berkembang sebagai akibat dari stres yang berkepanjangan, kurangnya protein dalam tubuh, hypovitaminosis dan alkohol dan penyalahgunaan rokok. Di daerah dengan kondisi lingkungan yang buruk, persentase pasangan dengan infertilitas pria lebih tinggi.

Diagnosis infertilitas pria sekretorik didasarkan pada spermogram dan pada pemeriksaan sitologi jaringan testis, ini membantu untuk mengetahui baik tingkat kondisi patologis dan akar penyebabnya. Setelah koreksi penyakit yang mendasari yang menyebabkan infertilitas pria, kursus meningkatkan spermatogenesis dilakukan.

Bentuk obstruktif infertilitas pria

Dalam bentuk infertilitas pria, pergerakan sperma di sepanjang salah satu atau kedua saluran yang berbeda tidak mungkin karena penyumbatan. Penyebab utama obstruksi duktus adalah peradangan di epididimis, yang menyebabkan kanal-kanal saling menempel atau tersumbat. Cedera yang tidak diobati pada testis dan daerah inguinal, cedera selama operasi pada organ panggul, atau menekan vas deferens oleh kista adalah penyebab utama kedua infertilitas pria obstruktif setelah orkitis. Kurang umum, penyebab infertilitas pria adalah tidak adanya epididimis atau vas deferens, sifilis dan tuberkulosis.

Selama diagnosis infertilitas pria obstruktif, penting untuk menentukan panjang dan lokasi obturasi. Pengobatan terdiri dari eksisi situs obstruksi atau dalam pembentukan jalur baru untuk spermatozoa melalui pengenaan anastomosis.

Gejala bentuk infertilitas pria lainnya

10% dari pasangan tidak subur tidak menunjukkan patologi apa pun, dan mereka mungkin memiliki anak-anak dari perkawinan lain. Penyebab infertilitas yang lebih jarang adalah ketidakcocokan imunologi atau hipersensitivitas seorang wanita terhadap komponen-komponen sperma. Jika pembukaan uretra terletak di bawah ujung penis, maka pada saat ejakulasi sperma tidak jatuh di leher rahim, karena itu pembuahan tidak terjadi. Ketidaksuburan pria juga didiagnosis dalam kasus di mana seorang pria melakukan tidak lebih dari 1 hubungan seksual penuh (karena sakit atau karena preferensi untuk jenis-jenis seks lainnya) selama sebulan.

Diagnosis infertilitas pria

Setelah memeriksa dan mewawancarai seorang pria, untuk mengidentifikasi penyakit dalam sejarah yang dapat menyebabkan infertilitas, perlu membuat spermogram. Analisis harus diulang 2-3 kali, sementara sebelum pemeriksaan perlu pantang berhubungan seks dan masturbasi selama 2-3 hari. Anda bisa mendatangi ahli andrologi dengan analisis siap pakai, yang menghemat waktu untuk diagnosis. Jika seorang pria dan seorang wanita menjalani pemeriksaan untuk ketidaksuburan, maka lebih baik pemeriksaan dilakukan di klinik yang sama sehingga dokter dapat lebih akurat menentukan penyebab infertilitas pada pasangan dan meresepkan perawatan yang benar.

Biasanya, volume ejakulasi adalah 3-5 ml (sekitar satu sendok teh), tetapi jika jumlah ejakulasi kurang dari norma, maka ini dapat menunjukkan hipofungsi testis. Jika volume sperma kurang dari 2 ml, dan semua indikator spermogram berada dalam kisaran normal, maka konsepsi tidak mungkin karena jumlah sperma yang sedikit. Dalam 1 ml sperma di normal harus setidaknya 20 juta spermatozoa, jika jumlah mereka di bawah nilai ekstrim ini, maka mereka mengatakan tentang oligozoospermia. Oligozoospermia dapat berkembang karena obstruksi satu sisi vas atau dengan hipofungsi testis, sebagai akibat dari infertilitas pria yang terjadi. Jika pasien memiliki obturasi bilateral, maka sperma dalam air mani benar-benar tidak ada, maka mereka berbicara tentang azoospermia. Pada saat yang sama, terlepas dari fakta bahwa hanya satu sel sperma yang diperlukan untuk pembuahan sel telur, mengurangi jumlah spermatozoa hingga satu juta membuat konsepsi menjadi tidak mungkin. Pada saat ejakulasi, sekitar 200 juta spermatozoa jatuh di serviks, setengah mengatasi sumbatan lendir saluran serviks, tetapi hanya sebagian kecil yang mencapai mulut tuba fallopi. Karena telur hanya dalam satu tuba fallopi, hanya setengah dari sperma yang akan memasuki tabung dengan telur. Artinya, semakin kecil sperma dalam ejakulasi, semakin kecil kemungkinan kehamilan akan terjadi, jadi pengurangan kritis dalam jumlah sperma dalam air mani adalah salah satu tanda infertilitas pria. Sebagian besar spermatozoa harus memiliki sifat gerakan yang langsung atau kacau, tetapi jika jumlah spermatozoa motil berkurang, maka ini disebut asthenozoospermia, tidak adanya spermatozoa motil disebut necrozoospermia.

Mobilitas dan jumlah sperma dalam ejakulasi tergantung pada frekuensi kontak seksual, itulah sebabnya mengapa seorang pria yang menjalani diagnosis infertilitas pria harus menahan diri dari seks untuk mendapatkan hasil spermogram yang dapat diandalkan. Dan, ketika berkomitmen dalam tindakan seksual berturut-turut, sperma kehilangan kesuburan, sehingga kebutuhan untuk kontrasepsi dihilangkan.

Pasangan infertil yang tidak berpantang sebelum pembuahan mungkin, karena sering kontak di air mani ada bentuk-bentuk imatur spermatozoa dengan mobilitas rendah dan kelangsungan hidup, dan jumlah maksimum spermatozoa matang dan layak terkandung dalam sperma setelah 2-3 hari pantang.

Analisis morfologi sperma memungkinkan Anda memperkirakan berapa persentase sperma memiliki struktur normal, jika lebih dari setengah memiliki struktur penuh, maka ini normal, mengurangi jumlah sperma normal disebut teratozoospermia. Pria yang diskrining untuk infertilitas pria sering ditemukan memiliki aglutinasi sperma, yang biasanya tidak seharusnya. Biasanya, agregasi sperma (agregasi) harus tidak ada dalam air mani, sementara secara visual semen ini tampak heterogen, dan bagian agregasi memiliki kerapatan yang lebih besar dan warna yang lebih kaya. Agregasi sperma sering menyertai penurunan kecepatan. Perubahan sperma seperti itu, yang dapat menyebabkan infertilitas pria, diamati pada penyakit peradangan pada organ panggul dan gangguan hormonal pada tubuh pria.

Sejumlah besar leukosit dalam air mani menunjukkan proses peradangan saluran urogenital. Dan seorang laki-laki, di samping tes untuk infertilitas pria, harus diperiksa oleh seorang ahli urologi untuk mengidentifikasi orkitis, epididimitis, vesiculitis atau prostatitis.

Karena spermogram ini labil, jika perlu, pemeriksaan diulang untuk mendapatkan penilaian obyektif kemungkinan pembuahan.

Perawatan Infertilitas Pria

Andrologi modern memiliki berbagai pilihan perawatan untuk infertilitas pria. Pertama-tama, perlu untuk menormalkan cara kerja dan istirahat, menghilangkan bahaya profesional dan domestik. Pengobatan penyakit bola urogenital, terapi vitamin, normalisasi nutrisi dan penunjukan obat penenang, jika perlu, dilakukan pada semua pria yang menjalani perawatan untuk infertilitas pria.

Dengan gangguan spermatogenesis, infeksi urogenital diobati, koreksi gangguan endokrin; Terapi penggantian dengan androgen diindikasikan. Rejimen pengobatan dan pilihan obat dipilih secara individual dalam setiap kasus.

Jika satu pasangan memiliki penyakit peradangan pada organ genital, pengobatan infertilitas pria dimulai dengan pengobatan kedua pasangan. Pada saat yang sama penting tidak hanya untuk menekan mikroorganisme, tetapi juga untuk mengidentifikasi sumber utama untuk menghilangkannya. Setelah pengobatan etiologi dan patogenetik, tentu saja diperlukan imunomodulator dan persiapan restoratif. Beberapa penyakit menular di daerah urogenital memerlukan pengobatan jangka panjang, tetapi kriteria untuk pemulihan adalah tidak adanya atau kehadiran tidak lebih dari 2 di bidang visi leukosit dalam sperma, tidak adanya mikroflora staphylococcal dan agen penyebab penyakit kelamin dan normalisasi indikator lain dari sperma.

Jika dalam setahun setelah koreksi infertilitas pria karena infeksi saluran kemih, kehamilan tidak terjadi, maka terapi stimulasi hormon diindikasikan.

Inseminasi buatan dengan sperma suami atau sperma donor ditunjukkan dengan adanya gangguan coital yang mencegah ejakulasi memasuki vagina. Dalam kasus infertilitas pria yang disebabkan oleh sedikit pelanggaran spermatogenesis atau agresi imunologi lendir saluran serviks, inseminasi buatan dengan sperma suami memungkinkan banyak pasangan untuk hamil seorang anak. Inseminasi buatan dengan sperma suami disebut inseminasi buatan homolog, dan inseminasi dengan sperma donor disebut heterologous.

Inseminasi buatan diindikasikan ketika seorang wanita memiliki robekan perineum lama atau obstruksi anatomi dari vagina dan rahim, dengan bentuk-bentuk vaginisme yang parah, cedera pergelangan kaki pada sendi pinggul, dan dengan efek yang tidak menguntungkan dari isi vagina pada sperma.

Jika infertilitas pria disebabkan oleh ereksi yang tidak cukup atau ejakulasi dini, maka pasangan ini juga menunjukkan inseminasi buatan dengan sperma suami. Dengan hidrokel besar dan hernia inguinal-skrotum, hipospadia berat dan derajat oligozoospermia I-II, juga menggunakan inseminasi buatan. Sperma jantan dapat dikriopreservasi, terutama sebelum pemberian obat jangka panjang yang dapat menyebabkan infertilitas pria atau sebelum sterilisasi suami.

Inseminasi sperma donor digunakan dalam kasus infertilitas pria yang disebabkan oleh aspermia, azoospermia, oligospermia derajat III dan pelanggaran berat lainnya spermatogenesis. Jika pasangan memiliki penyakit di mana kelahiran anak-anak tidak dianjurkan, seperti pada penyakit genetik, kelahiran anak-anak dengan malformasi kongenital yang parah atau pada kelahiran mati anak-anak dengan tanda-tanda penyakit hemolitik berat karena ketidakcocokan pasangan untuk Rh-faktor.

Untuk meningkatkan kinerja sperma, ejakulasi dibagi menjadi fraksi, memisahkan bentuk ponsel dengan penyaringan, menggunakan beberapa bagian sperma cryopreserved yang berbeda. Untuk meningkatkan air mani seorang pria yang telah menjalani perawatan untuk infertilitas pria, agrinin, kafein dan prostaglandin ditambahkan ke dalamnya.

Efektivitas pengenalan sperma asli adalah beberapa kali lebih tinggi daripada dengan inseminasi oleh sperma cryopreserved, tetapi ketika menggunakan spinal kriopreservasi, sifat antigeniknya berkurang, yang digunakan dalam pengobatan infertilitas wanita atau pria berpasangan di mana antibodi antisperma hadir pada wanita. Dalam hal ini, sperma disuntikkan ke kanal serviks atau intrauterin setiap dua hari dari tanggal ovulasi yang diharapkan.

Terapi hormon untuk infertilitas pria

Terapi hormon untuk infertilitas pria diindikasikan untuk berbagai gangguan spermatogenesis, terutama dalam pelanggaran motilitas sperma, sebagai stimulasi setelah koreksi penyakit utama, dan kurang sering sebagai pengobatan utama.

Terapi penggantian hormon untuk pengobatan infertilitas pria diindikasikan untuk hipogonadisme, gangguan idiopatik motilitas sperma (pathosospermia) dan untuk hypoandrogenism. Dengan metode memblokir mengobati infertilitas pria, seorang pria mengambil obat yang menekan spermatogenesis selama beberapa bulan, dan setelah membatalkan, karakteristik kualitatif dan kuantitatif spermatozoa ditingkatkan. Meskipun metode anti-subur untuk pengobatan infertilitas pria jarang digunakan.

Terapi hormon stimulasi untuk infertilitas pria didasarkan pada pengenalan dosis kecil hormon, yang memiliki efek menguntungkan pada proses metabolisme dan lainnya, tetapi tidak mempengaruhi sistem hipotalamus-hipofisis. Pengobatan infertilitas pria dengan hormon untuk waktu yang lama, setidaknya 9 bulan dengan pemantauan efektivitas terapi setidaknya sekali setiap 3 bulan. Dosis dan pilihan obat dan rejimen tergantung pada jenis patologi dan ditugaskan secara individual. Ketika konsentrasi spermatozoa kurang dari 5 juta / ml sperma, jika bentuk spermatozoa bergerak kurang dari 20%, terapi hormon untuk infertilitas pria tidak menjanjikan.

Perawatan bedah infertilitas pria

Dalam kasus infertilitas pria yang disebabkan oleh varikokel, aliran darah vena dari testis mengalami pembedahan. Akibatnya, stagnasi menghilang, metabolisme dinormalkan, dan spermatogenesis dipulihkan. Vena testis baik ligated, sclerosed, atau ligated. Prognosis operasi dengan varikokel unilateral adalah menguntungkan, jika prosesnya bilateral, maka terapi medis tambahan dari infertilitas pria kadang diperlukan.

Dalam cryptorchidism, operasi untuk turunnya buah zakar ke dalam skrotum dilakukan pada usia dini, tetapi perlu untuk menyingkirkan sindrom Kallmann dan kelainan kongenital lainnya. Sebelumnya operasi orkidpeksi dilakukan, perubahan ireversibel yang kurang dapat diperbaiki pada epitel spermatogenik dan semakin kecil kemungkinan infertilitas dewasa akan dibutuhkan pada masa dewasa. Jika penurunan testis dilakukan setelah mencapai usia tiga tahun, pengobatan tidak memberikan hasil yang tinggi dan banyak pria selanjutnya harus menjalani perawatan infertilitas pria. Perawatan cryptorchidism dengan hormon gonadotropic tidak efektif.

Dalam perawatan bedah hernia inguinal-skrotum, penting untuk meminimalkan risiko cedera pada korda spermatika, jika operasi berhasil, maka biasanya perawatan lebih lanjut dari infertilitas pria tidak diperlukan, karena fungsi reproduksi sepenuhnya pulih. Jika ada kelainan kongenital dari uretra, maka operasi plastik untuk mengembalikan kanal dengan pembentukan bukaan eksternal di kepala sudah cukup sehingga pada saat ejakulasi semen jatuh pada serviks. Jika ada situs penyempitan uretra, perawatan bedah infertilitas pria adalah pemaksaan anastomosis dengan operasi endoskopi. Operasi pada vas deferens digunakan untuk azoospermia obstruktif, selain itu menghilangkan penyebab obturasi (kista, area obstruksi inflamasi, dll).

Kunjungan bersama ke psikoterapis selama perawatan infertilitas wanita atau pria akan menciptakan suasana yang menguntungkan untuk pembuahan. Karena banyak pasangan setelah berita tentang kemustahilan sementara memiliki anak, ada krisis berdasarkan cercaan, kehilangan kelembutan selama hubungan seksual dan rasa rendah diri. Percakapan dengan psikoterapis dan psikolog akan membantu menjaga hubungan keluarga yang normal dan menemukan jalan keluar dari situasi ini, seperti mengadopsi anak atau menggunakan bahan donor untuk pembuahan. Penting untuk memahami bahwa kesempatan untuk menjadi ayah adalah kesempatan untuk membesarkan anak, dan bukan menjadi orang tua kandungnya. Dan, jika seorang lelaki, untuk alasan apa pun, bahkan setelah menjalani pengobatan untuk infertilitas pria, tidak dapat menjadi ayah biologis, maka ini tidak menunjukkan rendah diri. Psikolog akan membantu mengatasi krisis ini tanpa kesulitan tambahan (depresi, alkoholisme, perceraian), karena sering, pasrah pada ketidakmampuan untuk hamil anak, dan menggunakan metode alternatif untuk menciptakan keluarga yang lengkap, anak yang sehat dan lama ditunggu-tunggu lahir.

Penyebab, tanda-tanda infertilitas pada pria, pengobatan

Sampai saat ini, salah satu masalah mendesak obat-obatan dan masyarakat adalah infertilitas pria. Itu bertemu dengan frekuensi yang sama dengan perempuan, dan mengarah pada tragedi pribadi laki-laki dan disintegrasi keluarga. Diagnosis "infertilitas" terjadi jika pasangan berusaha untuk hamil, tidak menggunakan salah satu jenis kontrasepsi, tetapi dalam 12 bulan upaya mereka tidak berhasil. Dalam situasi seperti itu, seorang wanita dan seorang pria harus diperiksa untuk mengidentifikasi penyebabnya dan kemudian menghilangkannya.

Anda akan belajar tentang mengapa infertilitas pria berkembang, tentang tanda-tanda, prinsip-prinsip diagnosis dan pengobatan kondisi ini dalam artikel kami.

Alasan

Seorang pria dapat menyebabkan infertilitas ke sejumlah proses patologis yang menyebabkan pelanggaran produksi hormon seks, perubahan komposisi, sifat-sifat sperma, dan tidak adanya jalan keluarnya.

  1. Pelanggaran sistem saraf. Spermatogenesis diatur oleh proses fisiologis kompleks di mana 4 struktur mengambil bagian: korteks serebral, sistem hipotalamus-hipofisis dan kelenjar kelamin laki-laki - testis, serta beberapa kelenjar endokrin lainnya. Sistem saraf pusat pertama-tama bereaksi terhadap stres: trauma mental yang parah mengganggu kerja hipotalamus, ia menurunkan produksi sejumlah hormon, yang mengarah ke penurunan atau tidak adanya spermatozoa dalam ejakulasi (oligo dan azoospermia, masing-masing). Stres psiko-emosional menyebabkan ketidakseimbangan dalam kerja sistem saraf otonom. Hal ini juga dapat menyebabkan sterilitas pria bahkan dengan kondisi testis yang memuaskan. Kerusakan pada saraf ilio-inguinalis (misalnya, selama operasi untuk mengangkat hernia atau pada periode pasca operasi karena perubahan cicatricial di jaringan saluran genital) sering menyebabkan degenerasi dan bahkan atrofi testis.
  2. Faktor genetik dan bawaan. Frekuensi patologi testis kongenital saat ini adalah sekitar 4-5%, yaitu, mereka terjadi pada hampir setiap dua puluh orang. Ini termasuk cryptorchidism (testis tidak turun dalam skrotum), monorchism (tidak ada satu testis), anorchism (tidak ada bawaan di skrotum dari kedua testis), disgenesis (gangguan perkembangan) dari kelenjar seks dan gangguan lainnya.
  3. Infeksi. Penyebab infertilitas pada pria bisa menjadi penyakit seperti:
  • parotitis (salah satu faktor etiologi terkemuka; menyebabkan peradangan testis - orkitis, dengan kerusakan pada semua jaringannya);
  • tifus dan demam tifoid;
  • brucellosis;
  • tuberkulosis;
  • sepsis;
  • penyakit menular seksual dan sebagainya.

Penyakit infeksi menyebabkan lebih dari sepertiga kasus infertilitas pria. Patogen sering mengeluarkan racun yang merusak epitelium spermatogenik (jaringan testis, yang bertanggung jawab untuk produksi komponen sperma), melanggar trofik (diet) dari buah zakar.

4. Intoksikasi. Ekologi, kimia, bahaya pekerjaan dalam kondisi peningkatan industrialisasi menjadi penyebab infertilitas pria lebih sering. Intoksikasi dapat mempengaruhi secara langsung jaringan testis atau sistem saraf secara keseluruhan, dengan konsekuensi yang dijelaskan pada paragraf 1.

5. Makanan suplemen, obat-obatan, senyawa industri, pestisida - seseorang terkena faktor-faktor ini setiap hari, dan banyak dari mereka adalah mutagen dan merusak epitel kuman testis. Racun berikut sangat berbahaya bagi pria:

Kontak yang terus-menerus dengan racun ini dapat menyebabkan infertilitas pada pria. Hal ini juga sangat berbahaya dalam hal ini, gas buang kendaraan bermotor dan kekurangan oksigen, terutama terhadap latar belakang stres dan terlalu banyak bekerja.

Mereka memiliki efek negatif pada jaringan testis yang menghasilkan sperma, beberapa antibiotik (terutama gentamisin, garam kalium penicillin, dll) dan sulfonamid (khususnya, trimetoprim), nitrofuran, serta estrogen dan sitostatika.

Keracunan kronis dengan nikotin dan alkohol menyebabkan perubahan signifikan dalam ejakulasi dalam bentuk mobilitas berkurang dan munculnya bentuk patologis spermatozoa.

6. Kekurangan gizi. Faktor makanan juga sangat penting untuk spermatogenesis penuh. Perubahan patologis pada jaringan testikel dapat menyebabkan tidak hanya kelaparan absolut, tetapi juga kelaparan parsial, serta malnutrisi. Yang paling penting adalah nutrisi rasional anak-anak dan remaja. Harus diketahui bahwa perubahan degeneratif tidak hanya terjadi pada jaringan testis, tetapi juga pada sistem hipotalamus-pituitari.

7. Radiasi pengion. Iradiasi dapat menjadi faktor penyebab langsung infertilitas (kematian sel epitel sel germinal), dan juga memiliki efek mutagenik (menyebabkan anomali dalam proses produksi sperma pada keturunan pria yang diiradiasi).

8. Patologi kelenjar endokrin dan organ lainnya. Salah satu manifestasi dari sejumlah penyakit adalah disfungsi buah zakar. Namun, jika penyakit ini tidak parah, gangguan ini sering tidak didiagnosis karena mereka juga tidak diucapkan, dan dalam kasus yang parah penyakit yang mendasarinya, masalah kesuburan pergi ke tempat kedua dan tujuan utama pasien adalah penghapusan penyakit yang mendasarinya di bawah pengawasan dokter. Setelah sembuh, spermatogenesis biasanya dipulihkan.

9. Terlalu panas. Suhu optimum untuk produksi komponen sperma adalah 2-3 ° C lebih rendah dari suhu seluruh tubuh. Overheating merusak jaringan testikel dan menyebabkan degenerasi mereka. Bahkan peningkatan singkat dalam total suhu tubuh ke nilai-nilai demam (39 ° C ke atas) mengganggu proses pembentukan sperma, dan itu hanya menjadi lebih baik 2-3 bulan setelah pemulihan. Itu penting baik umum (penyakit menular, bekerja di toko-toko panas) dan lokal (testis hernia, varikokel) hipertermia.

10. Overcooling. Paparan suhu rendah ke testis juga menghasilkan kerusakan pada sel-sel yang memproduksi sperma. Namun, kasus infertilitas karena alasan ini cukup langka, karena untuk pelanggaran spermatogenesis perlu bahwa testis dalam skrotum terpapar pada suhu kurang dari -10 ° C selama setidaknya satu jam.

11. Gangguan peredaran darah. Epitel spermatogenic sangat sensitif bahkan terhadap iskemia jangka pendek, oleh karena itu, penyakit yang mengganggu aliran darah ke testikel (khususnya, hernia atau hidrokel), dapat menyebabkan infertilitas. Ini juga berkontribusi terhadap stagnasi darah di alat kelamin (misalnya, varikokel (varises pada testis), kelainan pada struktur pleksus vena di organ kemih, dan penyakit lainnya).

12. Trauma cedera pada alat kelamin. Tergantung pada sifat dan kekuatan cedera, dapat menyebabkan pendarahan, peradangan, nekrosis jaringan yang terkena, obliterasi (penyumbatan lumen) dari vas deferens, kompresi dari mereka dan / atau pembuluh darah membawa darah ke testis, hematoma, dan perubahan patologis lainnya. Akibatnya, mereka menjadi perubahan patologis reversibel atau ireversibel di jaringan testis atau vas deferens.

13. Proses autoimun di wilayah gonad. Epitelium spermatogenik berfungsi normal karena adanya darah dan isi tubulus seminiferus yang disebut penghalang hemato-testis, yang melewati beberapa sel dan tidak melewati yang lain. Sebagai akibat dari overheating, hipotermia, penyakit menular, gangguan sirkulasi, permeabilitas penghalang ini meningkat, dan komponen sperma dapat memasuki aliran darah. Mereka dikenal sebagai antigen, sehingga tubuh bereaksi terhadap mereka dengan pembentukan antibodi ke sel-sel tubulus seminiferus yang menghasilkan sperma. Infertilitas autoimun berkembang.

Mekanisme pengembangan dan klasifikasi infertilitas

Ada 5 bentuk infertilitas pria:

  • sekretorik;
  • ekskresi;
  • autoimun;
  • digabungkan;
  • relatif.

Pertimbangkan masing-masing secara lebih detail.

Infertilitas sekretorik

Hal ini terkait, sebagai suatu peraturan, dengan penurunan fungsi testis - hipogonadisme. Ada 2 jenis kondisi ini: primer dan sekunder.

Pada hipogonadisme primer, proses patologis dilokalisasi langsung di jaringan testis. Ini bisa berupa malformasi kongenital atau cryptorchidism, atau cedera traumatik atau sifat menular. Bentuk penyakit ini disertai dengan peningkatan produksi hormon gonadotropik - konsentrasi mereka meningkat dalam darah.

Hipogonadisme sekunder terjadi ketika organ hipofisis, hipotalamus, dan endokrin terpengaruh. Ini berkembang dengan tumor, neuroinfections, cedera otak dan penurunan tajam dalam produksi gonadotropin, yang menyebabkan hipofungsi testis. Dengan kekalahan prostat, vesikula seminalis dan kelenjar endokrin lainnya, insufisiensi testis juga berkembang. Kandungan hormon gonadotropic pada saat yang sama dapat meningkat, menurun atau tetap dalam nilai normal.

Infertilitas ekskretori

Ini adalah hasil dari penyakit atau malformasi kelenjar aksesori genital, uretra, penyumbatan lumen vas deferens, serta aspermatisme. Pada saat yang sama, ejakulasi kehilangan sifat-sifatnya (karena tidak adanya spermatozoa di dalamnya atau perubahan dalam struktur dan sifatnya), atau memiliki komposisi normal, tetapi tidak dapat masuk ke saluran kelamin perempuan.

Aspermatisme adalah kondisi yang ditandai dengan tidak adanya ejakulasi selama hubungan seksual. Ini terjadi sebagai akibat dari gangguan fungsi sistem saraf (baik pusat dan perifer) dan juga dianggap sebagai bentuk infertilitas ekskretoris pada seorang pria.

Infertilitas Imun

Ini mungkin terjadi selama konflik imunologis antara seorang pria dan seorang wanita, yang berkembang sebagai tanggapan terhadap masuknya sperma, yang merupakan antigen, ke dalam vagina wanita. Ini adalah apa yang disebut bentuk infertilitas isoimun. Risiko mengembangkan konflik seperti itu dapat meningkatkan pelanggaran dalam sistem kekebalan tubuh, ketidakcocokan dalam golongan darah dan beberapa faktor lainnya.

Bentuk infertilitas autoimun terjadi ketika permeabilitas penghalang testis darah dilanggar. Penyebab kondisi ini dijelaskan di atas.

Infertilitas gabungan

Menggabungkan gangguan hormonal dan komponen ekskretoris.

Infertilitas relatif

Diagnosis semacam itu dibuat jika, setelah pemeriksaan penuh terhadap seorang pria dan seorang wanita, tidak ada perubahan patologis di salah satu dari mereka yang terungkap. Istilah ini digunakan dengan sangat hati-hati, karena kurangnya deteksi patologi tidak berarti bahwa itu tidak ada - mungkin itu karena ketidaksempurnaan survei.

Tanda-tanda Infertilitas pada Pria

Seperti yang dikatakan di awal artikel, tanda utama ketidaksuburan pada seorang pria adalah tidak terjadinya kehamilan dengan hubungan seksual yang teratur (2 kali seminggu) selama 12 bulan, asalkan kontrasepsi tidak digunakan, wanita itu sepenuhnya diperiksa dan tidak ada patologi yang ditemukan (meskipun ada situasi ketika pria dan wanita mandul).

Diagnostik

Ruang lingkup tindakan diagnostik meliputi:

  • pengambilan riwayat;
  • pemeriksaan umum;
  • pemeriksaan sperma;
  • diagnosis fungsi ekskresi testis dan kelenjar lainnya;
  • biopsi testis;
  • genografi.

Anamnesis

Karena penyebab infertilitas pria banyak, hanya sejarah yang dikumpulkan secara hati-hati yang akan membantu mengidentifikasi mereka. Matter:

  • usia pasien (semakin tua pria, semakin rendah kemampuan pemupukan sperma);
  • profesi (kondisi kerja: hipertermia, racun industri dan zat beracun lainnya);
  • kebiasaan buruk (alkohol, merokok);
  • penyakit menular kronis atau lainnya dari otak dan organ lain;
  • cedera traumatis dan proses infeksi di area genital;
  • intervensi bedah pada alat kelamin;
  • mengambil sejumlah obat;
  • gaya hidup sedentari dan menetap.

Yang juga penting adalah lamanya pernikahan, penggunaan kontrasepsi, fakta memiliki anak.

Pemeriksaan umum

Di sini, dokter sangat memperhatikan perkembangan fisik, tubuh manusia, sifat distribusi rambut, kondisi kulit, sistem muskuloskeletal, perkembangan organ genital eksternal.

Dengan kekurangan dalam tubuh hormon seks pria - testosteron - penampilan pria terganggu: kumis dan jenggot tumbuh buruk, otot-otot berkembang buruk, potensi memburuk.

Pada pemeriksaan organ genital eksternal, anomali perkembangan mereka, proses inflamasi, konsekuensi dari cedera, tumor dan patologi lainnya dapat dideteksi.

Tes ejakulasi

Metode penelitian ini sangat penting dalam diagnosis. Dapatkan ejakulasi, sebagai aturan, dengan masturbasi, setidaknya - menggunakan hubungan seksual terputus. Kemudian melakukan studi makro dan mikroskopis, serta mengevaluasi parameter biokimia dan imunologi. Sebelum Anda melakukan analisis, seorang pria disarankan untuk menjauhkan diri dari hubungan seksual selama 4-6 hari. Perlu bahwa ejaculate sepenuhnya dirakit, karena bagian-bagiannya yang berbeda mengandung jumlah spermatozoa yang berbeda.

Dalam waktu sekitar setengah jam setelah menerima cairan ejakulasi, maka lanjutkan ke penelitian di bawah mikroskop hanya setelah waktu ini.

Pemeriksaan makroskopik menilai volume, warna, bau, viskositas, pH ejakulasi. Biasanya, jumlahnya adalah 2-5 ml, baunya mirip dengan bunga kastanye, warnanya seperti susu, viskositasnya 0,1-0,5 cm dari benang yang terbentuk di antara permukaan ejakulasi dan batang kaca yang diambil darinya, pH 7,3-7,7.

Ketika diperiksa di bawah mikroskop, aglutinasi (adhesi) spermatozoa, komposisi kualitatif dan kuantitatif mereka, serta komposisi sel ejakulasi tambahan dievaluasi.

Yang sangat penting dalam menilai kualitas ejakulasi adalah motilitas spermatozoa, karena pengurangannya mengarah pada penurunan kemungkinan kehamilan. Sel sperma yang sehat dan normal bergerak semakin progresif dan berputar seolah-olah dalam spiral di sekitar sumbunya. Sel-sel tersebut harus setidaknya 75-80%.

Untuk menentukan jumlah total sperma, gunakan rumus khusus. Batas bawah normal - 50-60 juta sel dalam 1 ml ejakulasi. Apa pun di bawah nilai ini disebut oligozoospermia, yang dibagi menjadi 3 derajat:

  • I - ringan; jumlah sperma - 60-30 * 10 9 / l; kesuburan menurun;
  • II - gelar sedang; jumlah sperma - 29-10 * 10 9 / l; kesuburan berkurang secara signifikan;
  • III - parah; jumlah spermatozoa kurang dari 10 * 10 9 / l; pembuahan tidak mungkin.

Jika lebih dari 200 juta spermatozoa ditemukan dalam 1 ml ejakulasi, ini disebut polyzoospermia. Dalam hal ini, sebagai aturan, komponen utamanya adalah spermatozoa dengan kapasitas kesuburan rendah.

Jika hanya spermatozoa mati yang ditemukan dalam ejakulasi dan tidak mungkin untuk menghidupkan kembali, ini adalah necrospermia.

Azoospermia - jika ada sel spermatogenesis dalam ejakulasi dan tidak ada spermatozoa yang terdeteksi.

Aspermia - jika tidak ada sel spermatozoa atau spermatogenesis dalam ejakulasi.

Teratozoospermia adalah keadaan ejakulasi, di mana lebih dari sepertiga spermatozoa membentuk bentuk degeneratif mereka.

Asthenozoospermia adalah suatu kondisi di mana jumlah spermatozoa yang tidak cukup bergerak lebih dari sepertiga.

Aspermatisme adalah suatu kondisi yang ditandai oleh kurangnya ekskresi sperma selama hubungan seksual.

Perkirakan dan morfologi sperma, tentukan persentase bentuk normal dan modifikasi. Bentuk-bentuk muda dari sel-sel ini, terbentuk dengan kepala, leher, ekor yang dimodifikasi, serta bentuk-bentuk lama dapat dideteksi. Biasanya, persentase bentuk termodifikasi morfologis tidak boleh melebihi 24%.

Sel spermatogenesis dan elemen seluler lainnya dalam normal tidak lebih dari 10%.

Studi biokimia tentang ejakulasi

Sebagai bagian dari cairan mani seorang pria yang sehat ada karbohidrat, lipid, protein, asam amino, hormon, enzim, vitamin dan zat lainnya. Konsentrasi masing-masing juga tergantung pada kemampuan sperma untuk membuahi. Fruktosa dan asam sitrat paling signifikan dalam hal ini.

Fruktosa terbentuk di vesikula seminalis. Konsentrasinya dalam ejakulasi biasanya 14 mmol / l. Penurunan tingkat zat ini adalah tanda kurangnya hormon seks pria (androgen) di dalam tubuh pasien.

Asam sitrat disintesis dalam prostat. Dalam cairan mani seorang pria yang sehat, konsentrasinya adalah 2-3 mmol / l.

Studi imunologi

Membantu mendeteksi antibodi terhadap sperma dalam ejakulasi. Tiga spesies mereka dibedakan: spermatoagglutinating, spermatoimmobilizing dan spermatogenic. Mereka menyebabkan aglutinasi (menempel satu sama lain), imobilisasi (imobilisasi) spermatozoa, dan juga menghancurkan jaringan yang menghasilkan komponen-komponen sperma.

Sampel biologi

Jika dicurigai ketidakcocokan sperma dan lendir serviks diuji untuk kompatibilitas dan kemampuan penetrasi sperma.

Tes sekresi prostat

Angka di bidang pandangan leukosit (normanya 6-8) dan butir lecithin sangat penting. Jika ada proses peradangan di prostat, jumlah unsur-unsur dalam rahasia menurun.

Menentukan sifat kristalisasi sekresi prostat

Hal ini memungkinkan untuk mengevaluasi fungsi endokrin testis (dengan defisiensi androgen, struktur kristal terganggu atau mereka benar-benar tidak ada).

Penelitian hormon

Tentukan tingkat dalam darah dan urine testosteron dan estradiol, serta GnRH.

Biopsi testis

Studi tentang struktur jaringan testis memungkinkan untuk menentukan sifat proses patologis dan / atau tingkat perubahan degeneratif di dalamnya.

Sebagai aturan, biopsi testis terbuka digunakan (di bawah anestesi lokal, kulit skrotum dipotong terbuka dengan pisau, testis testis dipotong dan bagian parenkimnya dipotong, cacat dijahit). Melakukan operasi semacam itu di ambulatory.

Genitografi

Disebut studi radiopak dari vas deferens. Ini dapat digunakan untuk menilai tingkat dan tingkat penyempitan vas deferens, serta keadaan divisi awalnya, ekor tambahan, dan vesikula seminalis.

Melakukan penelitian di bawah anestesi lokal. Saluran vasus tertusuk dan agen kontras dimasukkan ke lumennya, setelah itu penyebarannya sepanjang vas vagus di x-ray diperiksa.

Berdasarkan hasil penelitian di atas, dokter menetapkan diagnosis akhir dan ditentukan dengan rencana tindakan terapeutik.

Prinsip pengobatan infertilitas pria

Taktik pengobatan tergantung pada penyebab apa yang menyebabkan infertilitas.

Infertilitas ekskretori yang dihasilkan dari proses inflamasi di saluran genital dikenakan terapi konservatif.

Oklusi (oklusi lumen) dari vas deferens biasanya diangkat dengan pembedahan.

Efektivitas pengobatan ditentukan oleh studi berulang dari ejakulasi dan metode diagnostik lainnya.

Acara umum

  • berhenti merokok;
  • berhenti minum alkohol;
  • berhenti minum obat-obatan tertentu;
  • menghilangkan dampak pada tubuh faktor pekerjaan yang merugikan, mengubah kondisi kerja;
  • hindari stres emosional, terlalu banyak kerja;
  • memimpin gaya hidup aktif;
  • makan secara teratur dan sepenuhnya.

Juga sangat penting untuk mematuhi seksualitas. Sering melakukan hubungan seksual mengurangi kemampuan sperma untuk membuahi, karena jumlah spermatozoa matang di dalamnya menurun, dan bentuk-bentuk muda - meningkat. Hasil hubungan seksual langka adalah peningkatan jumlah sperma tua. Periode abstinen optimal adalah 3-5 hari. Ini harus memperhitungkan hari-hari ovulasi dengan pasangan, karena selama periode ini konsepsi itu terjadi. Setelah hubungan seksual, seorang wanita dianjurkan untuk berada dalam posisi horizontal selama 30-40 menit.

Langkah-langkah terapi umum

Pasien dapat ditugaskan:

  • terapi vitamin (vitamin A, kelompok B, E, D, K, multivitamin) - menormalkan fungsi generatif testis;
  • persiapan fosfor (phyto ferrolactol, kalsium glycerophosphate), asam glutamat - dengan kelelahan dan kelelahan sistem saraf;
  • tingtur Schisandra Chinese, Eleutherococcus - untuk gangguan depresi;
  • obat penenang (motherwort, bromin dan lain-lain) - dengan iritabilitas, peningkatan gairah;
  • hepatoprotectors (Essentiale, methionine dan lain-lain) - untuk menormalkan fungsi hati;
  • biostimulan (FIBS, ekstrak lidah buaya dan lainnya) - dengan tujuan mengaktifkan proses metabolisme;
  • konsultasi spesialis spesialis - ahli neuropatologi, psikoterapis.

Pengobatan infertilitas sekretorik

  • Pada hipogonadisme primer - persiapan androgen (testosteron propionat, methyltestosterone, dan lain-lain).
  • Ketika hipogonadisme sekunder - gonadotropin (chorionic, menopausal gonadotropin), progestin (clomiphene, gravosan, clostilbegit) atau obat-obatan yang merangsang pelepasannya (aevit, vitamin B1, methylandrostendiol, dll.).

Pengobatan infertilitas ekskretoris

Itu tergantung pada penyakit apa yang menyebabkannya.

  • Ketika hypospadias dan epispadias - operasi. Jika pasien benar-benar tidak setuju dengan operasi, inseminasi buatan (pemupukan).
  • Pada penyakit peradangan kronis pada organ genital - obat tergantung pada faktor penyebab (antibiotik, sulfonamid dan lain-lain). Karena obat-obatan ini sendiri dapat menghambat spermatogenesis, obat-obatan ini digunakan secara paralel dengan obat-obatan yang mencegah efek negatif pada hati dan buah zakar (sistein, metionin, vitamin dan lainnya).

Intervensi operatif

Indikasi langsung untuknya adalah azoospermia obstruktif dengan spermatogenesis yang dikonfirmasi dengan biopsi. Tujuan operasi adalah mengembalikan patensi saluran sperma.

Perawatan Infertilitas Imun

Pasangan disarankan untuk berhubungan seks dengan kondom dan tidak melindungi diri mereka hanya selama periode ovulasi. Pada saat yang sama, jumlah antigen ke sperma pria akan menurun di tubuh wanita dan kemungkinan pembuahan akan meningkat. Sejalan dengan ini, seorang pria atau wanita (tergantung pada pelanggaran yang diidentifikasi) diresepkan obat antihistamin (cetirizine, loratadine, dan lain-lain). Juga, untuk mencapai efek anti alergi, glukokortikoid (dexamethasone, prednisone dan lain-lain) dapat digunakan.

Dalam proses peradangan kronis di tubuh seorang pria, ia mungkin disarankan untuk mengambil imunostimulan (thymalin, T-activin dan lain-lain).

Metode pilihan dalam pengobatan infertilitas kekebalan adalah inseminasi buatan. Dalam hal ini, wanita disuntikkan ke dalam saluran serviks atau ke dalam rongga organ ini, sperma baru saja diterima dari suaminya.

Pencegahan

Untuk mencegah perkembangan infertilitas, seorang pria harus memperhatikan kesehatannya, segera mengobati penyakit yang berdampak buruk pada fungsi reproduksi, serta mencegah perkembangannya. Selain itu, ia perlu mematuhi rezim kerja dan istirahat, seks, makan secara rasional, tidak kontak seksual sembarangan, tidak minum obat tak terkendali, menolak atau setidaknya membatasi konsumsi alkohol dan merokok.

Kesimpulan

Infertilitas pada pria bukanlah suatu patologi independen, tetapi konsekuensi dari sejumlah penyakit lainnya. Diagnosis ini dibuat dalam kasus tidak terjadinya kehamilan selama tahun hubungan seks rutin tanpa penggunaan kontrasepsi. Metode diagnosis terdepan adalah studi tentang ejakulasi. Taktik pengobatan tergantung pada bentuk infertilitas dan mungkin termasuk normalisasi gaya hidup, mengambil sejumlah obat atau intervensi bedah. Dalam kebanyakan kasus, pendekatan diagnostik yang benar dan tepat waktu memulai pengobatan yang memadai membantu memulihkan kesuburan seorang pria, tetapi kadang-kadang, sayangnya, perubahan dalam tubuhnya tidak dapat diubah, dan tidak mungkin untuk mengembalikan fungsi generatif.

Dokter mana yang harus dihubungi

Pengobatan infertilitas pria terlibat dalam andrologist. Juga, pasien harus berkonsultasi dengan ahli urologi. Dalam kasus pelanggaran kelenjar endokrin, perawatan oleh endokrinologis diindikasikan. Dalam kasus di mana infertilitas dikaitkan dengan patologi otak, harus diperiksa oleh ahli saraf dan ahli bedah saraf.

Spesialis pusat medis "Medic" berbicara tentang infertilitas pria: