Urinalisis untuk pielonefritis

Potensi

Gambaran klinis pielonefritis, atau proses peradangan pada parenkim ginjal dan sistem pelvis renal, ditentukan oleh intensitas perubahan patologis pada organ. Pembentukan fokus infiltrasi, nekrosis dan pengerasan dalam bentuk patologi akut atau kronis terjadi pada tingkat yang berbeda, mempengaruhi satu atau kedua ginjal, serta jaringan di sekitarnya (perinefritis). Oleh karena itu, kompleks tanda-tanda patologis, yang memanifestasikan pielonefritis, meskipun pada dasarnya sama, tetapi pada pasien yang berbeda memiliki karakteristik tersendiri.

Selain itu, ada kecenderungan untuk meningkatkan jumlah kasus klinis ketika penyakit ini terhapus, lamban, dengan gejala minimal atau tanpa itu. Dalam situasi ini, kursus lanjut dan deteksi terlambat pielonefritis sangat berbahaya dan bahkan mengancam kesehatan pasien. Setelah semua, proses pengerasan atau abses (pembentukan fokus purulen) di ginjal masih terjadi, meskipun tidak ada gejala yang jelas dari penyakit. Dan kegagalan memberikan bantuan medis menyebabkan hilangnya fungsionalitasnya oleh ginjal dan pembentukan komplikasi berbahaya.

Pielonefritis dalam kasus seperti itu dapat dideteksi secara kebetulan, selama acara medis atau selama pemeriksaan seseorang untuk penyakit lain. Peran utama dalam hal ini adalah pemeriksaan laboratorium, khususnya, studi tentang parameter darah dan urin. Studi urin dapat memberikan informasi yang sangat penting, sehingga analisis urin untuk pielonefritis dapat disebut tahap diagnosis yang paling penting.

Bagaimana mengubah kinerja laboratorium di pielonefritis

Perubahan karakteristik dalam urin dan darah terjadi terlepas dari intensitas dengan mana proses patologis dinyatakan secara klinis. Tentu saja, ada beberapa korelasi langsung antara keparahan pielonefritis dan tingkat perubahan parameter laboratorium. Tetapi dalam kasus di mana patologi tidak bergejala, studi tentang media biologis selalu memungkinkan Anda untuk mengekstraksi informasi yang tak ternilai.

Darah manusia, sebagai suatu peraturan, sangat cepat bereaksi terhadap setiap proses patologis dalam tubuh, terjadi, termasuk, dan dalam sistem kemih. Untuk menentukan adanya perubahan, klinis (atau lebih umum disederhanakan) dan tes darah biokimia yang ditentukan.

Proses inflamasi pada pielonefritis, seperti pada semua organ lain, memanifestasikan perubahan nonspesifik di dalam darah. Ini adalah peningkatan jumlah total leukosit, munculnya bentuk leukosit muda, peningkatan ESR. Parameter tersebut tidak dapat secara jelas menunjukkan pielonefritis, tetapi kombinasi mereka dengan penurunan hemoglobin dan penurunan tingkat sel darah merah (tanda-tanda anemia) akan tetap membantu untuk mencurigai penyakit ini. Tes darah biokimia juga dapat memberikan beberapa informasi tentang kemungkinan adanya peradangan di ginjal. Ini adalah peningkatan tingkat gamma globulin, asam urat, globulin alpha sambil mengurangi jumlah total protein.

Namun, informasi paling komprehensif dapat memberikan studi tentang urin. Setiap proses patologis di ginjal, kandung kemih atau bagian lain dari saluran kemih secara alami mempengaruhi keadaan urin dan memanifestasikan dirinya dalam perubahan parameternya. Oleh karena itu, urinalisis untuk pielonefritis, dilakukan secara tepat waktu dan sesuai dengan semua aturan untuk pengumpulan cairan biologis ini, dapat secara langsung mempengaruhi proses terapi.

Perubahan apa yang terjadi pada urin pada pielonefritis akut

Pielonefritis bisa satu atau dua sisi, memiliki berbagai bentuk dan tingkat keparahan mata pelajaran. Oleh karena itu, tidak mungkin untuk memberikan indikator yang jelas atau berbagai parameter urin yang akan mengkonfirmasi patologi dengan akurasi 100%. Lebih mudah untuk membangun tes urin umum, yang pada pielonefritis akut dan kronik, tidak memenuhi standar yang diterima umum.

Selama diagnostik laboratorium, banyak parameter dinilai: warna, transparansi, kepadatan, reaksi, komponen sedimen kemih, keberadaan protein dan gula. Jika patologi sistem kemih tidak ada, maka indikator analisis umum urin adalah sebagai berikut:

Selain analisis umum urin pada pielonefritis, yang juga paling sering diresepkan dalam diagnosis sindrom urin dan patologi ginjal lainnya, metode berikut untuk studi urin dianggap cukup informatif:

  • menurut Zimnitsky;
  • menurut Nechiporenko;
  • contoh Amburge;
  • menurut Addis-Kakovsky;
  • Metode Gedholt;
  • Uji nitrit Griss.

Semua metode ini melengkapi dan memperjelas data yang diperoleh dalam analisis umum urin dengan pielonefritis, indikator mereka dapat sangat berharga dalam situasi di mana penyakit ini laten atau asimtomatik.

Pada pielonefritis akut, peningkatan output urin harian (poliuria) adalah karakteristik. Hal ini disebabkan kegagalan pada tahap terakhir pembentukan urin, yaitu proses reabsorpsi di tubulus ginjal distal. Pada gilirannya, pembentukan edema dan fokus infiltrasi seluler dalam sistem kanalikuli menyebabkan reabsorpsi tidak cukup. Hasilnya adalah reabsorpsi air yang buruk dan, sebagai hasilnya, poliuria. Itulah sebabnya dalam banyak kasus warna urin di pielonefritis lebih ringan atau tidak berwarna, dan gravitasi spesifik menurun karena penurunan konsentrasi urin (gejala hipostenuria).

Reaksi, atau pH urin, juga menurun, yaitu menjadi lebih asam. Hal ini disebabkan oleh kehadiran bakteri di dalamnya, terutama E. coli, yang memberikan reaksi asam.

Darah dalam urin dalam pielonefritis terdeteksi, tetapi tidak dalam jumlah yang signifikan, oleh karena itu, hematuria tidak secara visual dipastikan (eritrosit melebihi maksimum dua kali). Jika ada banyak nanah di urin, maka kehilangan transparansi dan menjadi keruh, dan sedimen kemih menjadi bernanah. Selain itu, protein dalam urin ditentukan dalam jumlah yang tidak melebihi 1 g / l.

Informasi diagnostik penting juga disediakan dengan pemeriksaan sedimen urin. Terlepas dari bentuk pielonefritis, jumlah leukosit meningkat, dengan mikroskopi, mereka dapat sepenuhnya menutupi bidang pandang, menetap lebih sering dalam kelompok. Namun, jika proses peradangan hanya mempengaruhi satu ginjal, maka pada puncak intoksikasi leukosit mungkin kecil. Sebaliknya, dengan penurunan intensitas peradangan, pyuria signifikan didiagnosis. Ternyata karakteristik fenomena yang menarik dari analisis urin dengan pielonefritis sepihak: pasien merasa lebih baik, tetapi parameter laboratorium memburuk.

Jumlah epitelium, terutama peralihan dan ginjal, juga berubah pada berbagai tahap penyakit. Ini pasti akan lebih dari 10 terlihat, tetapi peningkatan yang sangat tajam diamati pada awal peradangan. Di tengah pielonefritis, ketika nanah mengisi kelopak mata dan pelvis, lebih sedikit sel epitel yang ditemukan. Selain epitelium, dalam analisis urin ada silinder granular dan hialin, garam asam urat.

Urinalisis pada pielonefritis kronik

Eksaserbasi atau kekambuhan bentuk kronis peradangan ginjal secara morfologis dimanifestasikan oleh kombinasi infiltrasi, sclerosis, pembentukan abses dan fokus sehat parenkim. Berbeda dengan pielonefritis akut, proses inflamasi yang berkepanjangan menyebabkan pengerasan arteriol ginjal, yang merupakan faktor tambahan yang menyebabkan atrofi organ. Sementara itu, peningkatan bertahap dalam perubahan patologis di ginjal menjelaskan fakta bahwa pasien dapat bertahan untuk waktu yang lama diuresis tidak berubah dengan kepadatan urin normal. Hanya dengan kerusakan signifikan pada parenkim dan sistem glomerulus-kanalikuli, analisis urin akan memiliki parameter diagnostik tertentu.

Perubahan yang paling khas dalam urin selama eksaserbasi pielonefritis kronis dapat direpresentasikan sebagai berikut:

  • poliuria dengan hipostenuria (banyak urin dengan berat spesifik yang rendah, dari 1,0 hingga 1,012);
  • warna pucat;
  • pH asam (jauh lebih rendah dari 7,0);
  • urin keruh, banyak endapan curah;
  • penampilan protein;
  • dalam sedimen banyak leukosit, sel darah merah, epitel, bakteri.

Secara umum, urinalisis untuk pielonefritis kronis pada tahap akut memberikan hasil yang sama seperti pada bentuk akut penyakit. Pada periode antara eksaserbasi, yaitu pada fase laten, pielonefritis kronis memiliki parameter laboratorium urin yang lebih sedikit yang dapat membantu dalam diagnosis. Leukosit hanya bisa sedikit melebihi norma, ada satu sel darah merah, silinder, epitel transisi. Dalam beberapa kasus, tes bisa baik, tanpa perubahan patologis.

Untuk mengkonfirmasi diagnosis, studi tambahan urin diresepkan. Dengan demikian, metode Addis-Kakovsky menyediakan data tentang isi leukosit, silinder dan sel darah merah dalam urin harian, Nechyporenko dalam 1 ml urin, Amburz dalam volume urin menit. Metode Gedholt memungkinkan Anda mengenali leukocyturia tersembunyi. Tes Gryss, atau uji nitrit, membantu tidak hanya mendeteksi keberadaan bakteri, tetapi juga untuk mendapatkan ide kuantitasnya. Jika hasil tes positif, berarti ada 100 ribu dan lebih banyak mikroba dalam 1 ml urin.

Diagnosis laboratorium pielonefritis dapat membantu mengenali bentuk patologi ini. Hasil yang diperoleh ditinjau oleh dokter yang hadir dalam kombinasi dengan gambaran klinis, anamnesis dan data dari penelitian tambahan lainnya.

Urinalisis dengan pielonefritis

Pielonefritis adalah penyakit infeksi yang bersifat bakteri, ditandai dengan peradangan pelvis ginjal. Simtomatologi mirip dengan manifestasi penyakit lain pada sistem kemih, oleh karena itu, untuk membuat diagnosis yang akurat, diagnosis komprehensif dilakukan, yang meliputi studi laboratorium. Urinalisis untuk pielonefritis adalah salah satu yang wajib.

Metode diagnostik

Mengapa saya harus diuji untuk pielonefritis? Alasannya sederhana: karena fungsi utama ginjal adalah penghapusan kelebihan cairan dan produk dekomposisi dari tubuh, secara alami, proses peradangan juga mempengaruhi karakteristik urin. Ini menyangkut kepadatan, warna, transparansi, bau, dan, tentu saja, sifat mikrobiologi. Selain itu, jumlah cairan yang dikeluarkan juga diperhitungkan, karena ini merupakan indikator penting dari kerja ginjal.

Tes apa yang diresepkan untuk pielonefritis:

  • OAM (urinalysis);
  • menurut Nechiporenko;
  • menurut Zimnitsky;
  • oleh Gram.

Keuntungan dari penelitian ini adalah mereka sangat informatif, bahkan pada tahap awal pielonefritis, waktu singkat yang diperlukan untuk memperoleh hasil (biasanya pada hari berikutnya), kemungkinan diagnosis tidak langsung dari pekerjaan beberapa organ lain. Selain itu, studi ini tidak mahal, yang juga penting.

Urinalisis

Ini dilakukan tidak hanya dengan peradangan ginjal, tetapi juga sebagai bagian dari survei untuk penyakit apa pun, serta untuk pemeriksaan preventif pada orang dewasa dan anak-anak.

Urinalisis untuk pielonefritis dapat menentukan hal berikut:

  • jumlah sel darah merah (jika lebih tinggi dari normal kata penyakit ginjal);
  • bilirubin (kehadirannya mengindikasikan pelanggaran hati);
  • urobilinogen (karena perubahan fungsi hati);
  • urea (peningkatan kadar mengindikasikan penyakit);
  • keton (ditentukan oleh diabetes);
  • protein (kehadirannya adalah gejala infeksi ginjal);
  • glukosa (terdeteksi dalam urin dengan diabetes, tirotoksikosis, pheochromocytoma);
  • leukosit (peningkatan jumlah mereka adalah tanda jelas peradangan pada sistem urogenital);
  • bakteri, jamur, parasit (biasanya tidak seharusnya).

Indikator analisis urin untuk pielonefritis adalah parameter fisik: kepadatan, warna, transparansi, bau.
Normalnya, kepadatan urin pada wanita dan pria adalah 1.012–1.22 g / l. Jika tarifnya meningkat, ini adalah tanda pielonefritis. Penurunan densitasnya menunjukkan gagal ginjal.

Ketika pyelonephritis urine berubah warna jika mengandung sel darah merah (cairan menjadi kemerahan). Gelapnya berbicara tentang dehidrasi, terlalu terang warna poliuria. Warna "slop daging" menunjukkan glomerulonefritis, yang dapat berkembang secara paralel atau sebagai komplikasi pielonefritis. Naungan susu - gejala limfostasis di ginjal. Namun, banyak obat mempengaruhi warna urin: aspirin, beberapa obat antiparasit, diuretik.

Analisis Nechiporenko

Analisis ini menunjukkan jumlah leukosit, eritrosit, protein, silinder, bakteri dan inklusi lainnya.

Nilai urine dewasa normal harus:

  • leukosit hingga 2000 / ml;
  • sel darah merah - hingga 1000 / ml (di atas - hematuria atau darah dalam urin);
  • silinder - hingga 20 / ml.

Selain inklusi ini, pada pyelonephritis nanah akut (pyuria), protein, bakteri, dan silinder dapat dideteksi.

Silinder disebut protein yang sama, tetapi dikompresi selama perjalanan melalui tubulus ginjal. Jika analisis menunjukkan kandungan tinggi mereka, itu berbicara tentang proteinuria, yang berkembang dengan glomerulonefritis atau sindrom nefrotik.

Kehadiran protein menunjukkan kerusakan, perluasan tubulus dan glomeruli ginjal, karena molekul protein besar biasanya tidak melewati mereka. Tetapi tidak selalu protein dalam urin berbicara tentang patologi - sejumlah kecil, hingga 0,033 g / l, terdeteksi pada orang sehat, serta setelah penyakit menular, aktivitas fisik yang intens dan konsumsi produk protein.

Bakteri terdeteksi dalam patologi infeksi sistem kemih. Pus di urin terjadi ketika peradangan berkembang.

Analisis Zimnitsky

Ketika tes pielonefritis diresepkan untuk menentukan tingkat gangguan ginjal. Untuk melakukan ini, dan melakukan sampel Zimnitsky - menunjukkan bagaimana organ-organ tersebut mengatasi konsentrasi urin. Analisis yang sama memungkinkan kita untuk menentukan kepadatan urin dan diuresis harian.

Biasanya, pria dan wanita harus memiliki indikator berikut:

  • diuresis harian - dari 1,5 hingga 2 ribu ml;
  • rasio cairan yang diminum dan dikeluarkan adalah dari 65 hingga 80%;
  • diuresis diurnal - 2/3 dari total;
  • malam - 1/3 dari total;
  • densitas cairan setidaknya 1,020 (dengan peradangan pelvis ginjal menurun).

Indikator lain dalam analisis urin, jika mereka menyimpang dari norma, maka hanya sedikit.

Studi Gram

Ini dilakukan untuk menentukan jenis patogen. Dalam kedokteran, semua patogen dibagi menjadi dua kelompok besar: gram positif dan gram negatif. Jenis bakteri ditentukan dengan menodainya dengan pewarna anilin. Mikroorganisme Gram-positif berwarna biru, yang gram negatif tidak ternoda.

Pemisahan ini dibenarkan - karena sifat yang berbeda dari dinding sel mereka, yang mempengaruhi kepekaan terhadap obat-obatan. Tergantung pada hasil pewarnaan, antibiotik dipilih. Bakteri gram negatif sensitif terhadap satu kelompok obat, dan gram positif pada yang lain.

Sebagai aturan, sebagian dari urin yang dikumpulkan untuk analisis Nechiporenko digunakan untuk pewarnaan Gram.

Tes darah

Bahkan, tes darah untuk pielonefritis juga diperlukan - untuk menentukan keberadaan dan tingkat proses inflamasi dalam tubuh. Untuk tujuan ini, analisis umum (UAC), yaitu, "darah dari jari", dilakukan. Dua indikator darah menunjukkan peradangan di ginjal: jumlah leukosit dan laju sedimentasi eritrosit (ESR). Semakin tinggi parameter ini, semakin serius proses peradangan. Secara tidak langsung, pielonefritis juga mengatakan penurunan jumlah sel darah merah, hemoglobin.

Tes darah biokimia juga diresepkan untuk menilai fungsi ginjal, parameter utamanya adalah kreatinin, urea, asam urat dan nitrogen sisa, tingkat yang ditinggikan yang menunjukkan penurunan fungsi ginjal.

Bagaimana cara diuji

Pertama-tama, melalui tes apa pun, Anda perlu mengingat tentang kebersihan intim, yang dilakukan sebelum setiap koleksi urin, larangan produk yang mengubah warna atau baunya. Hal yang sama berlaku untuk zat antiviral atau antijamur, antibakteri. Wanita tidak dianjurkan untuk menyumbangkan air seni selama menstruasi - partikel darah dapat masuk ke dalam wadah dan mengubah hasil penelitian. Namun, kebetulan bahwa tes harus dilakukan segera, dalam hal ini, kebersihan yang lebih teliti dari organ genital eksternal diperlukan, wanita dianjurkan untuk menggunakan tampon.

Analisis melewati aturan tertentu. Urin untuk analisis umum dikumpulkan pada pagi hari, saat perut kosong, saat buang air kecil pertama, dalam wadah steril. Setelah mengumpulkannya, segera dikirim ke laboratorium sehingga bakteri tidak berkembang dalam cairan, yang, tentu saja, hadir di dalamnya - ini dapat merusak hasil.

Untuk penelitian tentang Nechiporenko akan menjadi bagian rata-rata dari urin pagi pertama, sesuai dengan aturan yang sama.

Analisis Zimnitsky melibatkan pengumpulan 8 porsi urin, dengan selang waktu 3 jam antara buang air kecil. Kencing pertama diadakan pada pukul 6 pagi, urine ini tidak terkumpul. Bagian-bagian berikut dikumpulkan dalam wadah steril yang terpisah, yang disimpan sampai pagi di lemari es, dalam bentuk tertutup rapat.

Sedangkan untuk tes darah umum, bisa diambil kapan saja, tapi selalu di pagi hari, dengan perut kosong. Tidak ada pelatihan lain yang diperlukan.

Berdasarkan hasil penelitian yang dijelaskan, diagnosis akurat dapat dibuat. Tentu saja, di zaman kita, ultrasound perlu ditentukan, jenis perangkat keras dan instrumental yang lain dapat ditunjukkan, tetapi mereka perlu secara akurat menentukan fungsi ginjal dan keadaan jaringan mereka. Dan untuk diagnosis sudah cukup riwayat pasien, pemeriksaan dan hasil tesnya.

Pielonefritis dan urinalisis

Pielonefritis adalah penyakit yang disertai dengan peradangan pelvis dan kelopak mata, dan dalam bentuk yang lebih akut, jaringan ginjal. Urinalisis untuk pielonefritis adalah salah satu yang paling signifikan. Penyakit ini khas untuk kelompok usia orang yang berbeda tanpa memandang jenis kelamin.

Tetapi lebih sering penyakit ini dicatat dalam:

  1. Anak-anak hingga 7 tahun (karena kekhasan struktur anatomi sistem kemih);
  2. Wanita berusia 18 hingga 30 tahun (terkait dengan awal kehidupan intim, persalinan atau kehamilan);
  3. Pria berusia (terkait dengan adenoma prostat).

Faktor dan penyebab

Berkontribusi terhadap rintangan pielonefritis pada saluran kemih, kolik pada ginjal, urolitiasis, adenoma, dan penyakit lainnya.

Penyebab pielonefritis adalah bakteri patogen. Ada dua cara infeksi: naik atau urogenik (dari saluran kemih ke panggul); dan hematogen (infeksi oleh aliran darah), limfogen (dari organ tetangga melalui getah bening).

Gejala penyakit

Ada dua bentuk penyakit: akut dan kronis. Mereka berbeda dalam sifat proses inflamasi. Bentuk akut menyebabkan perubahan pada ginjal, yang memerlukan infiltrasi sel. Bentuk kronis memiliki konsekuensi berat kerusakan pada parenkim.

Pada pielonefritis akut, perkembangannya mendadak. Gejala dan keluhan memiliki karakteristik:

  1. Demam tinggi dan menggigil;
  2. Sering berkunjung ke toilet (sindrom saluran kencing);
  3. Banyak berkeringat;
  4. Mual atau muntah;
  5. Nyeri punggung bawah;
  6. Nyeri sendi;
  7. Sakit kepala dan kelemahan;
  8. Kekeringan dan pucatnya kulit.

Dalam urin dapat dilihat adanya nanah, tingginya kehadiran sel darah merah, bakteri dan protein. Data klinis dan gambaran penyakit pada masa kanak-kanak sedikit kabur, yang memperumit diagnosis penyakit pada anak-anak.

Pielonefritis kronis berkembang sebagai akibat dari pengobatan yang tidak efektif atau terlambat dari bentuk akut penyakit. Sebuah eksaserbasi dapat berkembang setelah menderita penyakit virus atau infeksi, serta jika tubuh sering super dingin. Karena kekhasan struktur organ seorang wanita, mereka lebih condong ke penyakit ini.

Penyakit kronis memiliki dua manifestasi: manifestasi gejala yang konstan, atau jeda dan eksaserbasi penyakit yang bervariasi.

Perkembangan patologi dapat dibagi menjadi beberapa fase:

  1. Fase proses peradangan aktif;
  2. Fase laten (peradangan laten);
  3. Fase remisi (tidak ada peradangan sampai eksaserbasi berikutnya).

Diagnostik

Yang sangat penting adalah metode yang mampu memberikan hasil yang akurat kualitas (bau, komposisi, warna, kepadatan dan transparansi, jumlah protein dan gula) dari cairan yang dianalisis, kepekaan terhadap antibiotik mikroorganisme, keberadaan mereka. Indikator yang paling umum adalah analisis umum urin dan darah, darah untuk gula, dan ultrasound ginjal.

Tes urin ini termasuk kepadatan relatif, kejelasan dan warna, dan pH. Jika fungsi ginjal tidak terganggu, maka itu umum bagi pasien untuk memiliki urin kuning lebih dekat ke warna jerami. Dan tergantung pada penyakit bersamaan, warna dapat berubah: pada diabetes mellitus dan gagal ginjal kronis (penyakit ginjal kronis) - warna kuning muda, dengan gross hematuria - gelap atau merah sedang, dengan hematuria makroskopik - keruh menengah, dengan pielonefritis kalkul - transparansi rendah.

PH normal untuk pasien harus berada di kisaran 6,2-6,6. Kemampuan ginjal untuk berkonsentrasi mengkonfirmasi indikator kerapatan 1.016-1.026, yang menunjukkan garam natrium dan urea terlarut. Penurunan kepadatan menunjukkan rendahnya kemampuan konsentrasi ginjal, dan peningkatan kepadatan menunjukkan adanya glikosuria.

Protein dan tingkatnya tidak boleh melebihi jumlah 1 g / l. Dan juga jumlah leukosit harus dalam 5-7. Sejumlah besar leukosit 10 atau lebih menunjukkan leucoceturia. Pada pasien dengan radang ginjal dan sejumlah penyakit lainnya, situasi mungkin terjadi ketika leukosit membengkak dan membusuk, menciptakan pendapat yang salah tentang ketidakhadiran mereka. Untuk menentukan penyakit hanya pada tes urin umum tunggal adalah tugas yang sangat sulit.

Jika indikator memiliki penyimpangan dari angka normatif, ini mungkin menunjukkan penyakit tertentu, dan diagnosis akurat berdasarkan semua studi yang diperlukan hanya dapat dilakukan oleh spesialis.

Jika pielonefritis dicurigai, kerentanan antibiotik dan kultur urine juga harus diselidiki. Data diperiksa baik pada awal diagnosis dan selama periode perawatan pasien. Kumpulkan data beberapa hari setelah dimulainya perawatan, serta periode setelah berakhir. Metode ini memungkinkan Anda mengontrol respons tubuh terhadap obat-obatan, serta untuk melacak kemungkinan kambuhnya penyakit.

Partikel garam kalsium oksalat jarang terdeteksi. Di masa depan, perlu untuk melakukan penelitian kedua dan analisis yang lebih rinci. Garam oksalat menunjukkan gangguan fungsi ginjal yang parah.

Hasilnya sangat dipengaruhi oleh penerapan aturan untuk mengumpulkan urin. Di institusi medis, adalah kebiasaan untuk mengambilnya dari jet tengah setelah melakukan toilet dari organ urogenital eksternal menggunakan antiseptik atau sabun yang lemah. Untuk tes pria, dianjurkan untuk melakukan 2-3 cangkir untuk menentukan sumber leukosit: uretra, kandung kemih, kelenjar prostat.

Untuk melakukan analisis pada wanita penggunaan kateter logam adalah mungkin.

Pengobatan

Sebagai aturan, antibiotik diresepkan untuk pengobatan. Perlu untuk menyelesaikan kursus lengkap untuk menyingkirkan bakteri. Bahkan dalam kasus perbaikan, tidak mungkin menghentikan pengobatan. Obat penghilang rasa sakit dapat membantu mengatasi kram dan ketidaknyamanan yang parah. Dengan perawatan di rumah, perbaikan sudah diamati pada hari ke-2 atau ke-3 dalam mengonsumsi obat, jika tidak ada perbaikan yang diamati, perlu untuk menemui dokter yang merawat.

Metode rakyat

Berbagai herbal dapat secara efektif menyingkirkan kejang (ortosiphon, oat), mengurangi perdarahan (dogrose, jelatang), mengurangi bengkak (bearberry, ekor kuda), mengusir depresi, sering muncul setelah minum antibiotik (pisang raja, chamomile, daun stroberi). Diuretik juga efektif mempengaruhi organ menghilangkan stagnasi dan perkembangan peradangan.

Jika pengobatan dengan antibiotik tidak memberikan remisi lengkap, rejimen pengobatan diterapkan untuk jangka waktu setengah tahun. Setiap bulan selama 10 hari, perlu minum obat antibakteri, setiap bulan berbeda. Sisa waktu, pasien harus mengambil herbal diuretik.

Dalam bentuk akut, drainase ginjal (stent) dibentuk. Stent adalah tabung dengan jarak 1,3-1,5 cm dari karet. Ujung stent yang dimasukkan ke dalam pelvis memiliki bentuk heliks bengkok dengan lubang lateral. Dinding, bersama dengan konduktor, dimasukkan ke dalam ureter, konduktor dihapus, dan ujung distal dipotong di lumen kandung kemih. Heliks mencegah pengosongan drainase yang sama selama kontraksi saluran kemih. Sisipan ini membebaskan pasien dari pemakaian urinal dan mencegah isi kandung kemih memasuki ureter dan panggul.

Untuk profilaksis, rejimen minum normal, kebersihan pribadi berkualitas tinggi, pakaian yang baik, zona ginjal yang terlindung dari overcooling, diperlukan. Perawatan gejala akut harus dilakukan di rumah, dengan pengawasan dokter dan penelitian yang diperlukan.

Bagaimana mengubah indikator urin di pielonefritis

Urinalisis untuk pielonefritis memungkinkan Anda untuk menegakkan diagnosis secara akurat, memilih terapi yang tepat dan memperbaikinya sehubungan dengan perubahan dalam indikator. Karena hasil persidangan, penyakit ini dapat dideteksi pada tahap awal. Peradangan ginjal adalah kondisi yang tidak nyaman dan berbahaya di mana jaringan ginjal diserang oleh infeksi bakteri. Peradangan tidak hanya dapat merusak ginjal, tetapi juga dapat dengan mudah memperluas ke dalam darah (ginjal adalah organ dengan perfusi yang kuat) dan menyebabkan infeksi darah.

Jenis analisis

Ada tiga jenis penelitian utama: analisis umum darah dan urine, sampel menurut Zimnitsky, Sulkovich, Nechiporenko dan bacterioplanting. Indikator menunjukkan agen penyebab pielonefritis dan tingkat perkembangannya, yang memungkinkan waktu untuk menyesuaikan perawatan.

Pada awal penyakit, sampel dibuat dengan metode Nechiporenko. Jumlah eritrosit, silinder dan leukosit terdeteksi. Selain itu, analisis dibuat menurut Zimnitsky, kerapatan dan warna urin ditentukan. Penelitian bakteriologis membantu untuk menentukan akar penyebab penyakit dan reaksi patogen terhadap berbagai obat. Jika ginjal terpengaruh, sampel urin Gram diambil. Ini membantu untuk mengidentifikasi agen penyebab infeksi.

Analisis umum urin

OAM menunjukkan tingkat penyakit tubuh. Yang paling penting adalah formula leukosit. Ketika pielonefritis dalam analisis urin ditentukan oleh jumlah:

  • sedimen mineral;
  • bakteri;
  • sel darah merah;
  • epitel;
  • leukosit.

Keasaman diperhitungkan. Urinalisis untuk pielonefritis membantu mendeteksi perubahan mikroflora cairan yang dipancarkan tubuh. Agen penyebab penyakit dan kepekaannya terhadap obat terdeteksi. Tes urin memberikan hasil yang lebih akurat daripada tes lain:

  • urin menjadi keruh;
  • urine dengan pielonefritis menjadi kemerahan;
  • ada bau tertentu (misalnya, bau urine seperti amonia);
  • pH berubah menjadi alkalin.

Tes normal untuk pielonefritis pada wanita dan pria harus menunjukkan nilai 1,015-1,025, pada anak-anak - 1,012-1,020. Setelah anak mencapai usia 12 tahun, nilai standar untuk orang dewasa diambil. Peningkatan atau penurunan indikator menunjukkan adanya penyakit.

Penelitian lain

Analisis urin menurut Nechiporenko dengan pielonefritis membantu menentukan penyebab lokalisasi nyeri yang tidak jelas. Dalam rancangan ditentukan oleh jumlah leukosit. Jumlah mereka dapat bervariasi, jadi beberapa tes dilakukan sekaligus.
Bagaimana cara menentukan analisis pielonefritis urine? Tes Nechiporenko menunjukkan jumlah sel darah merah, silinder dan leukosit. Kemudian total dihitung menurut volume urin yang tersedia. Tes ini membantu mendeteksi infeksi apa pun.

Metode sampel Nechiporenko dilakukan dengan segala bentuk pielonefritis. Ini paling informatif untuk peradangan laten dalam sistem kemih.

Studi tentang leukosit (metode Nechiporenko) dilakukan, seperti dalam bentuk akut penyakit, dan kronis atau laten. Namun, perlu untuk memperhitungkan fakta bahwa tingkat leukosit di radang ginjal rentan terhadap fluktuasi, itulah sebabnya mengapa pemeriksaan ulang biasanya dilakukan (peradangan kronis pada ginjal tidak terkecuali).

Peningkatan indikator leukosit dalam proses inflamasi:

  • tingkat minimum: kurang dari 10 juta / hari, tingkat rata-rata: 10-30 juta / hari;
  • tingkat maksimum (karakteristik periode eksaserbasi): sekitar 100 juta / hari.

Analisis urin untuk pielonefritis pada anak-anak dilakukan dengan metode Zimnitsky. Sampel mendeteksi fluktuasi dalam berat jenis cairan yang menyertai proses inflamasi. Urinalisis menurut Sulkovich membantu menentukan jumlah kalsium dalam cairan, yang diekskresikan dari tubuh. Paling sering, studi ditugaskan untuk bayi, tetapi bisa dilakukan untuk orang dewasa.

Diagnosis yang akurat berdasarkan uji Sulkovich tidak dapat ditentukan.

Tes darah umum dan biokimia

Hitung darah lengkap untuk pielonefritis selalu dilakukan. Studi ini menunjukkan semua perubahan dalam formula medis leukosit - jumlah sel darah merah dan hemoglobin, keberadaan leukosit. Mempertimbangkan tingkat sedimentasi sel darah merah.

Tes darah biokimia untuk pielonefritis membantu mendeteksi kelebihan creatine dan urea. Antibodi anti-streptolisin ditentukan selama penelitian. Mereka menunjukkan sifat streptokokus penyakit.

Antibodi anti-streptolisin sangat penting untuk glomerulonefritis.

Budaya bakteriologis, ELISA dan PCR

Konfirmasi akhir diagnosis ditegakkan setelah pemeriksaan mikrobiologi, yang membuktikan jumlah dan jenis bakteri yang ada dalam beberapa hari.

Pembibitan bakteriologis dapat mendeteksi infeksi urogenital. Immuno-enzyme assays (ELISA) dilakukan secara bersamaan. Budaya bakteriologis mengungkapkan mikroorganisme dalam urin dan, di antaranya, patogen dominan. Ini memungkinkan Anda memilih obat yang tepat.

ELISA mengidentifikasi patogen berikut informasi tentang antigen dan melengkapi hasil penelitian bakteriologis yang diperoleh sebelumnya. Tes darah oleh PCR mengungkapkan klamidia dan patogen lain yang menyebabkan penyakit.

Perubahan penyakit

Perubahan dalam darah dan urin tidak tergantung pada intensitas pielonefritis. Analisis membantu untuk membentuk gambaran klinis yang akurat, yang sangat penting ketika penyakit tidak bergejala. Darah segera merespon setiap perubahan dalam tubuh. Deviasi terdeteksi oleh penelitian biokimia.

Selama proses inflamasi, jumlah leukosit meningkat, ESR meningkat. Mereka menunjukkan adanya pielonefritis hanya bila dikombinasikan dengan hemoglobin rendah dan penurunan sel darah merah. Biokimia memberi sinyal penyakit, menunjukkan peningkatan jumlah gamma dan globulin alpha dan asam urat. Pada saat yang sama, tingkat protein dalam urin menurun dengan pielonefritis.

Hanya urine yang dapat memberikan informasi paling detail tentang penyakit tersebut. Indikator urin normal untuk wanita - dari 0 hingga 3, untuk pria - dari 0 hingga 1. Melebihi batas maksimum menunjukkan adanya peradangan. Biasanya, jumlah leukosit dalam urin wanita harus dari 0 hingga 6, untuk pria - dari 0 hingga 3. Kelainan apapun menunjukkan peradangan dan adanya penyakit urogenital.

Kekurangan protein dalam urin adalah pertanda baik. Warna urin di pielonefritis berubah dari kekuningan menjadi oranye, atau kemerahan. Tingkat silinder naik, mereka bisa menjadi kasar.

Bagaimana menentukan dengan analisis urin pielonefritis: dalam urin meningkatkan tingkat protein, glukosa (atau tidak ada sama sekali). Protein di dalamnya tidak melebihi 1 g / l. Dalam sedimen urin meningkatkan jumlah leukosit, yang terletak di seluruh kelompok. Di tengah-tengah penyakit, jumlah epitelium ditemukan sedikit. Dalam urin muncul garam, silinder granular.

Hasil dalam bentuk akut penyakit

Tanda-tanda pertama pielonefritis akut dalam analisis urin adalah bakteriuria dan leukosituria. Indikator lain membantu menentukan kepadatan urin dan tingkat protein. Indikator analisis urin pada pielonefritis akut menyimpang dari norma. Cairan menjadi tidak berwarna atau sangat ringan. Konsentrasi urin menurun. Karena keberadaan bakteri, pH menjadi lebih asam.

CRP adalah protein yang terbentuk di hati dan termasuk kelompok protein fase akut. Konsentrasinya meningkat dengan derajat proses peradangan. Dengan demikian, dengan perkembangan penyakit, peningkatan konsentrasi CRP ditentukan:

  • nilai CRP lebih besar dari 30 mg / l adalah karakteristik infeksi bakteri;
  • untuk infeksi virus, CRP 6-30 mg / l adalah tipikal.

Jika Anda menggambarkan urin jenis apa dalam pielonefritis oleh manifestasi yang terlihat: darah muncul dalam jumlah kecil. Jika ada nanah di ginjal, itu ditemukan dalam urin dan meredupkan itu. Sebagai akibatnya, ada banyak busa berbusa. Ada bau tidak menyenangkan dari asetat, beta-resin atau asam asetat.

Dengan manifestasi yang kronis

Pada pielonefritis kronik, urinalisis menunjukkan proses yang terjadi pada ginjal. Urin menjadi warna pucat, meningkatkan jumlah protein. Urin menjadi keruh, bentuk endapan besar, pH turun di bawah 7,0. Ada poliuria dengan hipostenuria (sejumlah besar cairan dengan berat jenis kecil 1.0-1.012). Peningkatan jumlah terdeteksi dalam sedimen:

  • sel darah merah;
  • mikroorganisme;
  • epitel;
  • leukosit.

Indikator analisis urin pada pielonefritis kronik selama eksaserbasi identik dengan bentuk akut penyakit. Dalam fase latennya, nilai-nilai studi urin tidak cukup untuk membuat diagnosis. Leukosit sedikit lebih tinggi dari biasanya, sel darah merah tunggal terdeteksi.

Pada fase laten, meskipun pielonefritis yang ada, analisis dapat menunjukkan nilai normal. Studi tambahan sedang dilakukan untuk mengkonfirmasi.

Urinalisis pada pielonefritis kronik dilakukan menggunakan metode Griss. Studi ini mengidentifikasi mikroorganisme dan jumlah mereka. Analisis positif menunjukkan bahwa urin mengandung lebih dari 100 ribu mikroorganisme berbahaya.

Biasanya, urine pagi yang dikumpulkan setelah 10 jam puasa dikumpulkan untuk tes. Evaluasi penelitian adalah proses multifaset. Selain tanda-tanda utama dan jelas dari penyakit, indikator penelitian dapat tidak langsung. Misalnya, keasaman urin tidak normal karena pembentukan batu di ginjal. Oleh karena itu, untuk membuat diagnosis yang akurat, urin dianalisis dalam berbagai arah.

Pernahkah Anda menjalani tes peradangan ginjal? Pastikan untuk membagikan pengalaman Anda di komentar - opini dan pengetahuan Anda akan sangat berguna bagi pembaca kami!

Tes urin untuk pielonefritis: informasi dari fokus patologis

Penyakit ginjal saat ini merupakan jenis patologi umum yang ditemukan pada orang dewasa dan anak-anak. Peradangan akut dan kronis - pielonefritis - masalah serius, dengan pengobatan lanjut menyebabkan kecacatan dan kecacatan. Tugas penting bagi dokter dalam situasi ini adalah mengenali penyakit pada waktunya dan mengambil tindakan yang tepat. Tes laboratorium urin dalam berbagai modifikasi membawa banyak informasi yang berguna.

Apa yang perlu Anda ketahui tentang pielonefritis

Peradangan sebenarnya adalah proses patologis universal dalam tubuh manusia. Seringkali, targetnya adalah cangkir jaringan dan pelvis ginjal, yang merupakan awal dari saluran kemih. Dalam banyak kasus, situasi ini disebabkan oleh perkalian patogen.

Ketika pielonefritis meradang pelvis jaringan dan cangkir ginjal

Sepanjang penyakit di ginjal, sebuah perjuangan terjadi antara bakteri dan sistem kekebalan tubuh. Pada saat yang sama, mikroorganisme dan sel darah khusus, leukosit, mati dalam jumlah besar, setelah itu mereka dikeluarkan dengan urin.

Selain itu, dengan latar belakang peradangan, bakteri dan sel darah putih saling menempel, menyumbat lumen tabung khusus - tubulus ginjal. Akibatnya, massa yang terjebak disebut "silinder" diekskresikan dalam urin. Ketika pielonefritis meningkatkan jumlah zat kristal - garam urat, asam oksalat dan fosfat. Mereka menjadi komponen utama dari sedimen urin.

Inflamasi Ginjal - Video

Urinalisis: metode melakukan

Urine adalah refleksi yang dapat diandalkan dari semua proses yang terjadi di tubuh, termasuk peradangan di ginjal. Penelitiannya adalah komponen utama dari diagnosis pielonefritis akut dan kronis. Kesederhanaan dan keinformatifan adalah keuntungan utama dari analisis dalam situasi ini.

Proses peradangan di ginjal secara signifikan mengubah sifat urin.

Untuk mendapatkan urin tidak perlu menusuk kulit, seperti ketika darah diambil dari aliran darah. Keadaan ini sangat nyaman, karena pasien dapat secara mandiri mengumpulkan bahan untuk penelitian dan mengantarkan ke laboratorium. Seorang anak, bahkan bayi yang baru lahir, akan mentolerir prosedur ini dengan sangat baik.

Mempersiapkan studi urin dengan pielonefritis tidak memerlukan manipulasi kompleks. Untuk mendapatkan indikator yang benar, cukup untuk mengamati aturan berikut:

  • pada malam penelitian, hilangkan produk pewarna (bit, wortel, minuman dengan warna buatan) dari makanan;
  • jangan gunakan obat bernoda urin: sulfonamid (Biseptol), nitrofurantoins (Furadonin, Furazolidone); Obat Furazolidone melukis urin dengan warna kuning cerah.
  • prosedur kebersihan sebelum mengumpulkan urin;
  • siapkan wadah yang bersih dan kering dengan tutup sekrup (dijual di apotek); Wadah untuk mengumpulkan urin untuk analisis dapat dibeli di apotek
  • mengumpulkan di dalam tangki hanya bagian tengah urin pagi yang terakumulasi di kandung kemih pada malam hari;
  • secepat mungkin untuk mengirimkan bahan yang dikumpulkan untuk penelitian ke laboratorium, karena penyimpanan jangka panjang secara signifikan mengubah sifat urin;
  • selama menstruasi, lebih baik untuk meninggalkan studi yang direncanakan.

Jika karena alasan tertentu seorang pasien tidak dapat secara mandiri mengumpulkan bahan untuk penelitian karena usia atau kondisi kesehatan, tenaga medis dapat melakukan ini dengan tabung silikon tipis (kateter) dimasukkan ke dalam kandung kemih melalui uretra (uretra). Seringkali, teknik ini diterapkan ketika diperlukan untuk melakukan penyemaian pada sterilitas dan kepekaan terhadap antibiotik.

Kateter urin digunakan untuk mengumpulkan urin untuk analisis.

Metode untuk menilai urinalisis

Seorang dokter diagnostik laboratorium yang telah mengumpulkan urin dikumpulkan untuk penelitian menentukan sejumlah indikator yang sangat berharga untuk diagnosis pielonefritis akut dan kronis.

Warna urin dievaluasi terlebih dahulu. Peradangan yang berkembang di jaringan cangkir dan pelvis ginjal memiliki efek yang signifikan pada parameter ini. Jika urin normal berwarna kuning karena konten pewarna urochrome, maka dengan penyakit yang disebabkan oleh mikroba, ia memperoleh warna kuning yang kaya. Transparansi urin pada pielonefritis berkurang secara signifikan karena tingginya kandungan bakteri, leukosit dan garam.

Urin berat jenis adalah parameter yang sangat penting. Dalam analisis itu disajikan dalam bentuk digital. Dalam kondisi normal, tidak jauh berbeda dengan unit - kerapatan air murni. Di bagian pagi, berat jenis biasanya berkisar dari 1020 hingga 1030 unit. Dengan pielonefritis, angka ini bisa mencapai 1040 atau lebih karena tingginya kandungan bakteri, leukosit dan garam.

Proporsi urin pada pielonefritis meningkat secara signifikan

Keasaman urin adalah properti penting. Ini ditentukan cukup sederhana - dengan mengubah warna strip tes khusus. Biasanya, reaksi urine sedikit asam, yang tercermin dalam jumlah pH dari empat hingga tujuh. Dengan pielonefritis, dapat bersifat basa lemah atau alkalin. Indikator hidrogen dalam hal ini melebihi tujuh unit.

Keasaman urin ditentukan menggunakan strip tes.

Protein adalah komponen utama lain dari analisis urin total. Dalam kondisi normal, kuantitasnya sangat kecil sehingga tidak dapat ditentukan dengan metode apa pun. Namun, kandungan protein yang diizinkan dalam urin tidak lebih dari 0,33 gram per liter. Ketika kandungan protein pyelonephritis meningkat, tetapi jumlahnya tidak mencapai nilai yang sangat besar.

Menentukan jumlah leukosit dalam urin adalah salah satu tahapan utama analisis. Untuk tujuan ini, urin diperiksa di bawah mikroskop. Dalam kondisi normal, tidak ada sel darah putih di urin, atau jumlahnya kecil - sekitar 1-2 dalam satu bidang pandang. Ketika pyelonephritis leukocytes di dalam urine banyak mengandung. Dengan mikroskopi, mereka dapat menempati semua bidang pandang dan bahkan tidak menyerah pada perhitungan sepotong-sepotong.

Jumlah leukosit dalam urin dengan pielonefritis meningkat

Ketika memeriksa urin di bawah mikroskop di antara sel-sel putih, seorang spesialis dapat mencatat keberadaan sel darah merah-merah. Mereka, seperti leukosit, adalah komponen darah. Pada pielonefritis, mereka dapat muncul dengan adanya batu di ginjal, menggores selaput lendir saluran kemih. Peradangan pada cangkir dan pelvis ginjal tidak menyebabkan munculnya darah di urin.

Eritrosit dalam urin - tanda karakteristik adanya batu ginjal

Kehadiran silinder dalam urin merupakan indikator penting lainnya. Sebagai aturan, mikroskopi dapat membentuk tipe mereka. Ketika ahli pielonefritis mencatat kehadiran dalam urin silinder yang terdiri dari leukosit dan bakteri. Yang terakhir ini juga terlihat jelas di bawah mikroskop, dan dokter dapat secara kasar menunjukkan jumlahnya.

Ketika ahli pielonefritis mencatat kehadiran dalam urin silinder yang terdiri dari leukosit dan bakteri

Sedimen urin dengan pielonefritis mengandung garam - zat yang menyerupai di bawah mikroskop mikroskop berbagai bentuk. Mereka adalah produk metabolik - protein, lemak, bilirubin. Yang terakhir terbentuk di hati dari sel darah merah yang hancur dan sebagian memasuki urin. Ketika peradangan, terutama terjadi pada latar belakang batu di saluran kemih, jumlah garam meningkat secara signifikan.

Urinalisis untuk pielonefritis: indikator

Kami akan memahami bagaimana menentukan pielonefritis dengan analisis urin.

Diyakini di antara spesialis yang mendiagnosis suatu penyakit lebih mudah daripada penyakit ginjal, kandung kemih dan ureter lainnya. Sebagian besar manifestasi diketahui dan jelas selama pemeriksaan, di mana pasien mengeluh sakit lumbal.

Mengapa kita perlu analisis?

Tujuan dari studi urin memungkinkan Anda untuk mengidentifikasi penyebab langsung peradangan, yaitu patogen. Sangat penting untuk menentukan jalur pengobatan dan pemilihan obat-obatan. Dalam artikel ini kita akan berbicara tentang apa penyakit ini dan seberapa penting urinalisis umum untuk pielonefritis.

Deskripsi penyakit

Pielonefritis adalah proses inflamasi-inflamasi yang pertama kali mempengaruhi panggul, dan kemudian langsung menuju ke jaringan ginjal. Proses ini sering berkembang dengan latar belakang penyakit ginjal yang sudah ada, misalnya, dengan urolitiasis atau glomerulonefritis. Mungkin akut, kronis atau purulen.

Indikator analisis urin untuk pielonefritis dipertimbangkan di bawah ini.

Mengapa menjelajahi urin?

Patologi ini didiagnosis menggunakan berbagai teknik (ultrasound, radiografi, metode diagnostik laboratorium, dll.), Termasuk penghitungan darah lengkap dan urinalisis, yang membantu melacak dinamika proses inflamasi dan efektivitas pengobatan yang ditentukan. Analisis urin dalam hal ini dianggap yang paling penting untuk deteksi dini pielonefritis, karena lebih informatif untuk dokter. Berdasarkan survei, tiga kemungkinan bentuk aliran dibedakan: akut, kronis, dan kronis dengan eksaserbasi.

Leukocyturia

Ketika mengartikan indikator analisis umum urin di pielonefritis harus memperhatikan leukocyturia. Gejala seperti itu berkembang dalam dua hingga empat hari pertama penyakit. Proses inflamasi terlokalisasi pada lapisan kortikal parenkim ginjal. Selain itu, leukocyturia juga memanifestasikan dirinya dalam proses obstruktif di saluran kemih selama perkembangan pielonefritis. Gejala utama dari patologi ini biasanya manifestasi yang menyakitkan di daerah lumbar, yaitu di mana ginjal berada, dan keracunan dalam bentuk menggigil, demam, kehilangan nafsu makan, kelemahan umum, muntah dan sering mual. Pediatric pasien mungkin mengalami sakit perut. Erythrocyturia juga merupakan indikator gangguan ginjal. Ini adalah konsekuensi dari papillitis nekrotik, sistitis akut, serta gangguan pada aparatus fornicoid.

Apa tes urin untuk pielonefritis yang diresepkan?

Analisis umum dalam bentuk kronis

Seperti yang telah kami katakan, pielonefritis memiliki asal infeksi-inflamasi, yang melibatkan jaringan ginjal itu sendiri dalam proses pelvis dan kelopak mata. Dalam banyak kasus, penyakit ini menyerang wanita berusia lima puluh tahun ke atas. Untuk bentuk kronis penyakit ini ditandai oleh pergantian kondisi akut dan remisi. Pielonefritis adalah yang utama (yaitu, penyakit ini tidak terkait dengan masalah urologi lainnya) atau sekunder (yang disebabkan oleh penyakit urologi yang disebabkan oleh infeksi saluran kemih).

Apa yang menyebabkan penyakit?

Proses patologis ini disebabkan oleh berbagai mikroorganisme: virus, jamur dan E. coli. Hitung darah lengkap dalam kasus ini diperlukan untuk menentukan pada tingkat apa hemoglobin, sel darah merah, leukosit, ESR, dan juga untuk melacak pergeseran jumlah leukosit ke sisi kiri. Selain itu, indikator penting adalah hipostenuria (menghitung proporsi kecil urin), serta poliuria. Dengan eksaserbasi penyakit, leukocyturia diamati, yaitu, peningkatan jumlah sel-sel leukosit dengan nilai 20 * 103 dan lebih tinggi, dan leukosit aktif sekitar 30%. Selama remisi, leukosit mungkin tidak menunjukkan diri dengan cara apa pun dalam analisis. Fase laten perjalanan penyakit ini umumnya ditandai oleh kemiskinan perubahan laboratorium dalam parameter. Kadang-kadang tes mungkin tidak memiliki perubahan patologis sama sekali, tetapi penyakit ini, bagaimanapun, belum hilang.

Analisis umum untuk pielonefritis akut

Pielonefritis akut disebut proses peradangan akut di jaringan ginjal dan pelvis, di mana fungsi kerja ginjal jelas terganggu. Penyebab paling umum dari patologi ini dalam bentuk akut adalah E. coli biasa. Beberapa perubahan khas dalam analisis umum urin pada pielonefritis akut adalah sebagai berikut: pasien sering buang air kecil, dan proporsinya akan sangat rendah, urin berwarna pucat, keruh, dengan beberapa sedimen, dengan pH rendah (kurang dari 7,0), manifestasi protein, peningkatan sel darah putih, sel darah merah, epitel dan kehadiran bakteri.

Di bawah ini adalah indikator utama analisis urin untuk pielonefritis.

Indikator

Biasanya, orang yang sehat memiliki analisis berikut: urin bisa berwarna kuning, transparan, tanpa sedimen, tidak memiliki bau spesifik yang kuat, nilai pH harus sekitar 7, berat jenisnya adalah 1,018 atau lebih, seharusnya tidak ada protein dalam urin, glukosa, badan keton, hemoglobin dan bilirubin. Urin mengandung sejumlah eritrosit, leukosit dan epitelium, dan nomor normatif berbeda pada pria dan wanita. Kehadiran garam, bakteri, jamur dan parasit di dalam air seni berbicara tentang patologi. Mengubah karakteristik urin dan darah terjadi terlepas dari seberapa jelas proses patologis secara klinis. Meskipun, tentu saja, tidak mungkin untuk menolak keberadaan ketergantungan langsung dan tingkat perubahan dalam indikator penelitian laboratorium.

Tes urin untuk pielonefritis pada anak-anak juga dilakukan.

Namun, jika penyakitnya tidak bergejala, maka pemeriksaan urin umum memungkinkan untuk menilai situasi dengan benar di tubuh pasien. Analisis umum urin per se tidak dapat menjadi dasar untuk pernyataan diagnosis. Mereka mempersulit gambaran klinis penyakit, sepsis, endokarditis septik subakut, dll. Mereka menciptakan kesulitan tertentu dalam mendeteksi patologi ini, sebagai hasilnya, dokter memperhitungkan beberapa indikator ketika menguraikan analisis urin umum dan mencoba untuk memeriksa gambaran keseluruhan. Kelompok pertama adalah data yang menunjukkan ada atau tidaknya presipitasi dalam analisis. Dengan penyakit jenis ini, seperti pielonefritis hematogen, curah hujan mungkin tidak ada sama sekali. Pada kelompok kedua adalah indikator yang terkait langsung dengan komposisi urin, apakah ada unsur patogen. Di antara indikator yang mencirikan sifat purulen akut dari penyakit ini adalah protein dan eritrosit.

Nomor mereka menegaskan atau menyangkal bahwa pasien memiliki penyakit dalam berbagai bentuk. Beberapa tanda memiliki kesamaan yang signifikan dengan gejala patologi lainnya, yang sangat mempersulit interpretasi manifestasi klinis pielonefritis. Namun, dalam tes urin mungkin ada perbedaan dari penyakit kronis lainnya dari organ internal. Jika pasien mengalami pielonefritis, maka proporsi urin akan jauh lebih tinggi, sebagaimana ditegaskan oleh analisis umum. Alasannya dalam hal ini adalah proses katabolisme, serta pembersihan aktif dari tubuh cairan oleh kulit dan paru-paru. Jika menggunakan analisis urin umum untuk pielonefritis, dokter gagal melihat gambaran klinis holistik, maka pasien dapat diresepkan penelitian seperti leukocyturia menurut metode Kakovsky - Addis, yang memungkinkan menentukan jumlah urin leukosit.

Perubahan dalam kinerja

Perkembangan penyakit ini secara signifikan mengubah karakteristik urin yang biasa: menjadi buram, Anda mungkin menerima sedikit warna kemerahan, bau yang tidak menyenangkan, yang dirasakan selama buang air kecil yang menyakitkan.

Proses inflamasi tidak lulus untuk kandung kemih dan ureter tanpa rasa sakit: mereka juga mulai mengembangkan patologi dari sifat yang berbeda. Dengan perkembangan pielonefritis, urinalisis dapat mengandung sejumlah protein. Ini berarti bahwa membran penyaringan ginjal buruk mengatasi tugasnya karena proses inflamasi. Penyakit inflamasi dan infeksi tidak hanya mengubah warna urin, tetapi juga tingkat pH. Jika tubuh mengembangkan urin, infeksi ginjal, urin memberikan reaksi asam. Ketika mengartikan tes, dokter akan mempertimbangkan fakta ini tanpa gagal, tetapi hanya dapat dipertimbangkan bersama dengan indikator lain, karena reaksi asam dapat terjadi selama kehamilan, uremia, dan juga dalam diet susu-sayuran pasien.

Persiapan

Mengumpulkan urin pada waktu yang berbeda setiap hari dapat menunjukkan konsentrasi zat yang berbeda yang dikandungnya. Untuk mendapatkan hasil yang paling akurat, Anda perlu mengumpulkan materi dengan benar. Urin dikumpulkan di pagi hari, sebelum makan. Sebelum ini, perlu untuk mengecualikan penggunaan minuman beralkohol. Saat meminum antibiotik, beberapa hari sebelum mengambil air seni, Anda harus berhenti menggunakannya.

Ini dianggap optimal untuk mengambil tes sebelum mengambil obat antibakteri. Sebelum Anda mengumpulkan air kencing, Anda harus memegang toilet perineum dan alat kelamin dengan air hangat tanpa menggunakan sabun. Urine harus dikumpulkan dalam wadah steril khusus (tidak dapat diproses dengan disinfektan). Itu harus dikirim ke laboratorium dalam waktu dua jam setelah pengumpulan. Dalam kasus ketika tidak mungkin membuat pagar di pagi hari setelah bangun tidur, dapat dilakukan empat jam setelah buang air kecil terakhir, sambil mengamati semua aturan yang tercantum di atas.

Maka tentu saja Anda mendapatkan tes urin yang baik. Pielonefritis adalah penyakit yang agak serius yang tidak boleh Anda ajak bercanda.