Latihan untuk membantu mengangkat ginjal!

Pada wanita

Terapi fisik untuk nefroptosis mengacu pada tipe utama pengobatan konservatif. Latihan untuk menurunkan ginjal, yang direkomendasikan oleh banyak dokter, memungkinkan untuk mengembalikan organ pengembara ke tempatnya.

Mulai latihan kompleks

Terapi latihan untuk nefroptosis ditentukan pada dua derajat pertama penyakit (pada tahap ketiga, pengobatan konservatif tidak bermakna). Berkat dia, Anda dapat mencapai peningkatan ginjal ke tempatnya, atau mencegah penurunan lebih lanjut.

Dokter menyarankan memulai terapi latihan dari kompleks awal - latihan yang membuatnya tidak terlalu rumit dan dapat dilakukan oleh siapa pun.

Latihan pemanasan

Untuk memulai, berbaring di lantai (sebagian besar latihan untuk menurunkan ginjal dilakukan dengan berbaring). Mulai angkat kaki Anda bersama. Semua gerakan harus halus dan lambat - luangkan waktu Anda dan jangan lupa untuk bernapas dengan benar: tarik nafas untuk usaha - hembuskan napas untuk relaksasi. Latihan ini dapat dilakukan dengan berbagai tingkat kelalaian ginjal.

Latihan lain dari kompleks awal berputar di kedua arah. Pertama, regangkan tangan ke atas dan kaitkan ke kunci. Angkat kaki Anda sehingga sejajar dengan lantai. Bungkus dengan hati-hati dengan satu atau lain cara. Jangan lupa tentang periode relaksasi antara memutar.

Kompleks latihan utama

Komplek ini terutama berisi latihan kaki.

Dengan derajat yang berbeda dari prolaps ginjal, Anda perlu menggunakan sudut elevasi dan posisi tubuh yang berbeda. Misalnya, untuk koreksi tingkat ketiga, perlu menaikkan kaki hingga 30 derajat, dengan yang kedua - dengan 15. Tingkat pertama, sebagai yang paling sederhana, tidak memerlukan tekanan khusus.

Latihan 1 - "Sepeda"
Latihan yang sangat populer dalam terapi latihan ini adalah sepeda. Angkat lutut ditekuk dan diayuh selama sekitar 2 menit. (Lakukan terlentang)

Latihan 3
Posisi awal - berbaring telentang, kaki ditekuk di lutut, tetapi menekan kakinya ke lantai. Jepit bola di antara lutut Anda (Anda akan membutuhkan karet, tetapi agak kencang) dan mulailah meremasnya dengan lutut Anda selama sekitar 8 detik. Ulangi latihan ini 8 kali.

Latihan 4
Anda dapat melakukan pada berbagai tingkat kelalaian ginjal. Berbaring di punggung Anda, tarik napas mulai mengangkat kaki lurus ke atas, lebih rendah untuk menghembuskan napas. Sebagai alternatif, Anda dapat melakukannya dengan cara ini: angkat kaki Anda sehingga posisi mereka relatif terhadap tubuh pada sudut 90 derajat. Menghirup, pisahkan kaki Anda ke arah yang berbeda, untuk menghembuskan napas, hubungkan lagi bersama-sama. Jumlah pengulangan yang ideal adalah 6.

Latihan 5
Latihan lain yang sangat populer ketika menjatuhkan ginjal. Berbaring di sisi Anda, mulai angkat kaki rata Anda ke atas, sekitar 8 kali, dan kemudian ikuti sisi yang lain.

Pose siku-siku

Ketika ginjal dihilangkan, sering dianjurkan untuk menggunakan postur siku-siku. Berlutut, lalu tekan kedua telapak tangan Anda di lantai (posisi kedua, saat Anda perlu beristirahat dengan lengan bawah Anda). Mulai melengkungkan punggung Anda: ke atas dan ke belakang. Ulangi latihan ini seharusnya sekitar 15 kali. Dengan itu, beban di bagian belakang berkurang, organ-organ memiliki kesempatan untuk kembali ke tempat mereka. Juga dalam posisi ini berguna untuk berdiri saja. Latihan ini disebut "Kucing."

Apa yang harus dipertimbangkan saat melakukan senam semacam itu

Latihan untuk nefroptosis dianggap sebagai salah satu jenis pendidikan fisik yang paling aman. Namun, Anda masih perlu mempersiapkannya dengan hati-hati. Jangan melakukan senam segera setelah makan - Anda dapat menyebabkan masalah pada sistem pencernaan.

Manfaat senam untuk penyakit ginjal tidak dapat disangkal. Namun, efeknya dapat dicapai hanya jika kita mempertahankan keteraturan tindakan. Ini berarti Anda harus melakukannya setiap hari. Rata-rata, biaya seperti itu akan membawa Anda sekitar 25 menit, sehingga waktu untuk menemukan itu mungkin bahkan dalam jadwal yang ketat.

Jika dalam proses melakukan latihan Anda memiliki sensasi aneh, misalnya, pusing (ketika melakukan "Kucing" yang sama) atau gelap di mata, dan juga, jika Anda merasa sakit, Anda harus berhenti. Pastikan untuk menemui dokter setelah ini.

Latihan untuk nephroptosis

Pengisian dengan nephroptosis sangat penting. Nephroptosis adalah mobilitas atau prolaps patologis ginjal. Dalam keadaan normal, ginjal diadakan di tempat oleh otot-otot perut, punggung bawah, diafragma, dan selaput ginjal. Alasan berikut menyebabkan nefroptosis:

  • penurunan berat badan yang besar dan cepat;
  • kelemahan otot perut selama kehamilan dan setelah melahirkan;
  • angkat berat biasa;
  • cedera punggung bawah, terjatuh parah.

Nephroptosis dimanifestasikan oleh nyeri tumpul, menarik di daerah lumbal dan hipokondrium. Bahaya utama dimanifestasikan dalam kongesti vena, gangguan penarikan urin dan, sebagai akibatnya, risiko pielonefritis.

Ada tiga derajat kelalaian. Pada tahap pertama, ginjal sedikit mengungsi, ia dapat kembali ke tempatnya sendiri, hanya berbaring. Pada tingkat kedua, ginjal sudah bergerak ke dalam rongga perut, bisa dirasakan dengan tangan. Terganggunya ginjal yang diturunkan dengan darah. Rasa sakit meningkat dan bisa memberi ke saraf sciatic, sakrum. Senam terapeutik pada nefroptosis derajat pertama dan kedua adalah metode pengobatan utama dan sukses. Pada tahap ketiga, ginjal bergerak sepenuhnya ke rongga perut dan zona panggul. Dalam hal ini, operasi sudah diperlukan, namun, tidak melindungi terhadap kambuh.

Prinsip-prinsip umum senam terapeutik

Latihan dalam proses menurunkan ginjal berkontribusi terutama untuk memperkuat otot-otot punggung dan perut. Perlu terlibat setiap hari, sebaiknya di pagi hari. Efeknya hanya akan dicapai dengan latihan teratur, untuk melestarikannya selama bertahun-tahun, terapi fisik untuk nephroptosis harus menjadi kebiasaan, menjadi bagian dari kehidupan.

Ruang pelatihan harus berventilasi, tetapi tanpa draft. Baju dan sepatu nyaman, tidak membatasi gerak. Anda dapat melakukannya di lantai, di atas karpet khusus atau bahkan di tempat tidur yang keras. Di musim panas Anda bisa pergi ke udara segar.

Pengisian dengan nephroptosis dimulai dengan pemanasan sederhana, yang akan memanaskan otot. Durasi pelatihan adalah sekitar 20-25 menit. Anda perlu mulai secara bertahap, melakukan sekitar 10 latihan, mengulangi masing-masing 2-3 kali. Secara bertahap meningkatkan beban, menambahkan tugas baru dan meningkatkan jumlah pengulangan. Latihan dianjurkan untuk dilakukan dengan perlahan, dengan usaha. Hindari gerakan tiba-tiba dan tikungan yang kuat. Jangan mulai terlibat segera setelah makan.

Jika saat melakukan latihan apa pun, mata Anda menjadi gelap atau kepala Anda berputar, Anda harus berhenti berolahraga.

Kompleks medis

Terapi latihan untuk nefroptosis, dilakukan dari posisi terlentang:

  1. Perlahan angkat kedua kaki, remas mereka. Tarik napas Perlahan lebih rendah. Buang napas Ulangi 8 kali.
  2. "Sepeda". Latihan yang sangat populer. Membungkuk dan meluruskan kaki di lutut, meniru torsi pedal. Berlari selama 2 menit.
  3. Tekuk lutut, bergantian kencangkan dada untuk menarik napas. Saat kembali menghembuskan nafas. 10-12 repetisi.
  4. "Gunting". Angkat kedua kaki di atas lantai sejauh 10-20 cm. Sebarkan secara luas ke sisi dan bawa kembali. Lakukan 8-10 kali. Jika ini tidak berhasil, Anda bisa menurunkan kaki ke lantai. Anda bisa melakukan cross-legs.
  5. Perlahan-lahan angkat panggul setinggi mungkin. Dukungan saat pergi ke kaki dan bahu. 8-10 kali.
  6. Bernafas diafragma. Pertama letakkan telapak tangan Anda di pusar. Hidung menghirup, cemberut perut. Tahan napas Anda selama beberapa detik. Perlahan menghembuskan nafas melalui mulut. Tahan napas Anda selama 5 detik. Pastikan bahwa dada tetap diam. Ulangi 6-8 kali.
  7. Jepit bola dengan lutut Anda. Remas dengan upaya selama 8-10 detik. Untuk bersantai Ulangi 4-6 kali.
  8. Letakkan tangan Anda di bawah kepala dan tekuk kaki Anda. Lakukan lutut kiri dan kanan berlutut, mencoba untuk membawa mereka ke lantai. 6-8 lereng.
  9. Angkat kaki lurus. Encerkan, sejauh mungkin, ke samping sambil menghirup, lalu kurangi saat Anda menghembuskan napas. 6-8 pengulangan.
  10. Bergantian naik dan turunkan kaki yang diluruskan, simulasikan berjalan. Buat 8 langkah di setiap kaki.
  11. Tangan diletakkan di belakang kepala. Kaki kanan untuk membuat 4 gerakan dalam lingkaran amplitudo maksimal. Pertama putar jam, lalu melawan. Ulangi dengan kaki yang lain.
  12. Tempatkan roller kecil di bawah pinggang. Saat menghirup, tekuk kaki Anda, saat menghembuskan napas, luruskan. Ulangi hal yang sama dengan kaki yang lain. Anda bisa mengangkat kaki Anda secara bergantian.

Latihan yang lebih sulit adalah apa yang disebut "Bajak" dan "Birch". Dalam kasus pertama, Anda perlu menaikkan kaki Anda, menggulungnya di belakang kepala, mencoba menyentuh lantai. Dalam kasus kedua, bahu berdiri: tangan mendukung punggung, kaki direntangkan. Kedua posisi ditetapkan selama 1-2 menit. Latihan-latihan ini cocok untuk orang yang berlatih senam untuk waktu yang lama.

Jenis latihan yang dilakukan dari posisi tengkurap di sisi kanan dan kiri:

  1. Lakukan 6-8 langkah dengan kaki kiri sambil menghirup, lalu turunkan. Bergulinglah di sisi kiri dan ulangi kaki kanan yang sama. Anda dapat mempersulit latihan dan mengangkat kaki bawah, yaitu, berbaring di sisi kanan untuk mengangkat kaki kanan.
  2. Meniru berjalan dengan tangan dan kaki kiri, yaitu, meregangkan lengan ke depan, mengambil kaki belakang, lalu, sebaliknya, regangkan lengan ke belakang dan kaki ke depan.
  3. Angkat kaki dan lengan kiri, pegang mereka di posisi ini selama beberapa detik. Kemudian mereka diturunkan.

Latihan dari posisi tengkurap:

  1. Tangan terpisah atau meregang di depannya. Kaki diluruskan, kaus kaki untuk tetap bersama. Angkat kedua kaki dan lengan pada saat bersamaan, ayunkan dan pertahankan keseimbangan. Dianjurkan untuk bertahan dalam posisi ini selama 1-2 menit.
  2. Naikkan tungkai yang berlawanan, yaitu lengan kanan dan kaki kiri atau lengan kiri dan kaki kanan. Ulangi untuk setiap pasangan 4-6 kali.
  3. Atur tangan di depan Anda. Tekuk kaki kanan dan tarik ke siku - tarik nafas. Mulai posisi - hembuskan napas. Begitu pula dengan melakukan kaki kiri.

Satu set latihan dari posisi merangkak:

  1. Simulasikan pergerakan kucing. Tekuk punggung ke bawah, diam, membungkuk, rasakan otot-otot memanas.
  2. Secara bertahap membungkuk, pimpin tangan kanan di atas lantai, sambil perlahan-lahan membengkokkan tangan kiri. Ketika kepala mencapai lantai, kembali ke posisi awal. Lakukan hal yang sama dengan tangan kiri Anda.
  3. Pertahankan keseimbangan dengan kaki kanan dan tangan kiri terangkat pada saat yang sama, kemudian ubah anggota tubuh dan menyeimbangkan kembali.
  4. Tirukan merayap di bawah rintangan. Tekuk kepala ke lantai, tekuk punggung, luruskan kaki, maju, berdiri. Ulangi 6-8 kali.

Rekomendasi tambahan

  1. Bangun dalam posisi lutut-siku tiga kali sehari selama 20 menit. Ini berkontribusi pada pengosongan urine yang lebih baik dan mengurangi ketegangan dari belakang.
  2. Cobalah untuk tidak mengangkat beban di atas 2 kg.
  3. Beban seperti berlari, melompat, tikungan tajam merupakan kontraindikasi.
  4. Berenang, berjalan dan permainan tidak aktif berguna.
  5. Pada tahap kedua nephroptosis, dokter menyarankan untuk mengenakan perban, terutama selama aktivitas fisik. Pemakaiannya yang konstan dapat melemahkan otot-otot perut dan punggung, yang tidak membantu ketika menjatuhkan ginjal. Untuk mengenakan perban dengan benar, Anda harus berbaring, menghembuskan napas, lalu kencangkan sabuk.
  6. Anda juga dapat melakukan satu set latihan untuk memperkuat otot-otot dasar panggul.
  7. Dengan kurangnya berat badan, diet diperlukan yang mempromosikan rekrutmennya. Ini akan mengarah pada pembentukan membran lemak ginjal dan dukungan yang lebih baik.

Dokter juga dapat meresepkan pijatan terapeutik. Ini dijalankan sebagai berikut. Pasien berbaring tengkurap. Mulailah dengan membelai dan menghangatkan daerah pinggang. Kemudian otot-otot vertebral dipijat ke atas dari sakrum, secara bertahap bergerak ke punggung bawah. Setelah itu, pasien berbalik dan sedikit menekuk kakinya. Lakukan membelai perut dari bawah ke atas searah jarum jam. Kemudian dengan jari-jari yang ditekuk dengan ringan menyentuh perut. Pasien meluruskan kaki. Buat beberapa goresan dari hipokondria kanan ke kiri. Lalu pergi ke pernapasan dan senam diafragma.

Nephroptosis sering didiagnosis secara kebetulan, praktis tidak menunjukkan dirinya. Metode pengobatan dan pencegahan terbaik adalah fisioterapi saat ini. Kelas reguler tidak membutuhkan terlalu banyak waktu, tetapi dapat mengembalikan ginjal ke tempatnya, memperkuat sistem otot dan menjaga kesehatan manusia.

Terapi latihan untuk nefroptosis adalah bagian yang sangat penting dari perawatan penyakit

Terapi fisik untuk nefroptosis adalah elemen penting dari perawatan. Pemulihan otot yang melemah adalah jaminan menjaga ginjal tetap di tempatnya.

Terapi latihan dalam turunnya ginjal

Ginjal yang sehat memiliki beberapa mobilitas: dengan napas dalam-dalam, dengan usaha yang besar, organ dapat bergeser dalam jumlah tertentu - panjang satu vertebra. Jika, saat menghirup, ginjal bergerak lebih dari 2 cm, dan dengan pernapasan cepat - lebih dari 3,5 cm, ini disebut berkeliaran. Mobilitas seperti itu berlebihan dan membutuhkan kompensasi.

Apa itu nefroptosis

Ginjal berada di satu tempat karena memegang alat: fasia, diafragma, otot perut, otot punggung bawah, ligamen perut, memiliki struktur lemak dan fasia organ. Masing-masing struktur secara terpisah tidak menjamin imobilitas ginjal, tetapi secara agregat ligamen dan otot menahannya cukup andal.

Alasan kelalaian ginjal mungkin berbeda:

  • tonus otot rendah - otot-otot dinding perut dan punggung bawah disebut sebagai otot stabilizer. Pelemahan mereka mengarah ke sejumlah transformasi negatif dalam tubuh;
  • pengurangan kapsul lemak ginjal - diamati dengan ketipisan yang parah atau penurunan berat badan yang nyata;
  • perpindahan mekanis karena beban yang berlebihan - ini adalah umum di antara perwakilan olahraga tenaga;
  • kelemahan sistemik dari jaringan ikat - menyertai hipermobilitas artikular, visceroptosis dan lain-lain;
  • melemahnya aparatus ligamen dapat disebabkan oleh anomali kongenital pada tulang - kurangnya tulang rusuk, letak vertebra yang salah;
  • kelahiran kembar sering menyebabkan dislokasi ginjal;
  • Perwakilan dari beberapa profesi juga tunduk pada penyakit ini: pengemudi - karena beban getaran konstan, penata rambut dan tenaga penjualan - karena berdiri lama.

Apa itu penyakit berbahaya? Ginjal melayani arteri dan vena, panjang dan penampang yang dirancang untuk posisi normal organ. Ketika mengungsi, pembuluh darah ditarik keluar, yang mengarah ke penurunan di bagian kerja, dan oleh karena itu, masalah suplai darah.

Klasifikasi penyakit

Penyakit ini lebih sering terjadi pada wanita - hanya ada 1–18 pasien pria per 100 pasien wanita. Alasannya jelas - kehamilan dan persalinan meregangkan dinding perut, yang menyebabkan melemahnya. Ginjal kehilangan sebagian dari dukungan dan pergeserannya. Sulit untuk melebih-lebihkan pentingnya senam untuk pencegahan fenomena seperti itu.

Diagnosis nefroptosis pada kelompok usia dari 30 hingga 60 tahun. Pada anak-anak, penyakit ini sangat jarang. Ginjal kanan lebih sering terkena - pada 65 kasus dari 91 yang dideskripsikan, ginjal kiri kurang umum - 14. Perpindahan kedua organ diamati lebih jarang.

Ada beberapa tahapan penyakit:

  • Tahap 1 - ginjal mengungsi dengan panjang 1,5 vertebra. Ketika meraba, organ hanya ditentukan ketika menghirup, dan ketika mengeluarkan napas menghilang di hipokondrium. Sangat sulit untuk mendiagnosis stadium 1, karena asimtomatik. Maksimum yang dapat dirasakan pasien adalah nyeri yang menarik di punggung bagian bawah dan perut, yang menghilang dalam posisi horizontal. Tentukan jumlah bias hanya bisa menggunakan X-ray.
  • Grade 2 - kutub bawah diturunkan dengan panjang 2 vertebra, dalam posisi berdiri ginjal berada di bawah hypochondrium dan dapat dikembalikan ke tempatnya dengan jentikan pergelangan tangan. Ada nyeri lumbal yang kuat, yang hilang ketika ginjal dibantu untuk mengambil posisi yang benar.
  • Grade 3 - nilai offset melebihi panjang 3 vertebra. Dalam hal ini, ginjal dalam posisi apa pun - berdiri, berbaring, berada di bawah lengkungan kosta. Sakit punggung menjadi permanen, tidak hilang dalam posisi horizontal. Pekerjaan ginjal terganggu: kolik muncul, tekanan darah meningkat. Untuk tahap 3 dicirikan oleh sejumlah nyeri neuralgik yang berbeda sifat - saraf femoralis, skiatik. Pasien biasanya sangat mudah marah dan cepat marah.

Perlakuan senam

Elemen utama dalam memperbaiki ginjal di tempat adalah otot. Kapsul lemak juga mampu memperbaiki organ di tempat, tetapi demi keadilan, metode ini penuh dengan banyak komplikasi.

Perawatan termasuk kegiatan berikut:

  • Perban - dibuat secara individual, dengan mempertimbangkan fitur anatomi pasien. Korset mendukung tubuh dalam posisi anatomi yang benar karena kompresi otot perut dan punggung bawah. Cukup nyaman untuk memakainya, tetapi di sinilah efek positifnya berakhir.
  • Diet - jika ginjal telah menjadi pengembara karena berat badan tidak cukup atau penurunan berat badan tiba-tiba, berat badan harus ditambahkan. Dan untuk ini, Anda perlu mengikuti diet tertentu. Selain itu, harus diingat bahwa ginjal yang terlantar rentan, aktivitasnya sulit, dan oleh karena itu perlu untuk mengecualikan produk yang tidak berguna bagi organ dari makanan.
  • Senam terapeutik - menempati posisi dominan. Korset dengan keausan berkepanjangan berkontribusi terhadap melemahnya otot lebih lanjut, jadi alat ini adalah tindakan sementara. Hanya senam yang mampu mengembalikan nada otot perut dan otot-otot punggung cukup untuk menjaga ginjal tetap di tempatnya.

Muatan harus memadai. Seseorang yang tidak terlibat dalam senam, yang, kemungkinan besar, adalah penyebab nephroptosis, tidak dapat memulai dengan beban yang nyata. Usaha fisik yang berlebihan dengan lokasi ginjal yang salah dilarang. Namun, peningkatan bertahap secara terus menerus akan memberikan hasil yang positif.

Langkah-langkah ini diambil dengan nephroptosis 1 dan 2 derajat, serta penghilangan ginjal kanan atau kiri. Pada 3 derajat, perawatan konservatif seringkali sudah tidak berdaya.
Pada video perban untuk gagal ginjal:

Latihan profilaksis

Nephroptosis jauh lebih mudah untuk mencegah daripada mengobati, terutama karena upaya khusus tidak diperlukan. Selain itu, otot-otot yang menahan ginjal di tempat adalah penstabil utama, yaitu, mereka bekerja pada setiap latihan yang dilakukan berdiri, duduk, dari posisi merangkak dan di sebagian besar latihan dalam posisi berbaring.

Bahkan, tidak ada latihan seperti itu di mana otot-otot perut tidak berpartisipasi dengan cara apa pun. Jadi, jika seseorang terlibat dalam pendidikan jasmani atau olahraga apa pun, nephroptosis tidak mengancamnya. Pengecualian adalah olahraga tenaga, di mana beban yang berlebihan dapat menggantikan ginjal.

Latihan pagi hari

Senam pagi klasik terdiri dari 3 elemen penting: latihan untuk bokong dan paha, untuk perut dan untuk korset bahu atas. Mereka harus dilakukan dalam urutan yang ditentukan: tujuan senam pagi adalah untuk "membangunkan" organisme, yaitu, untuk meningkatkan sirkulasi darah dan meningkatkan metabolisme. Dan untuk ini, Anda harus terlebih dahulu membuat kerja otot-otot tubuh terbesar - pantat.

Dalam latihan semacam ini, otot punggung bawah bekerja minimal, tetapi ada beban pada otot perut. Kategori ini mencakup semua jenis jongkok - setidaknya 10-20 pengulangan, dan beberapa seri - dari 3 hingga 10. Jika kondisi fisik pasien memungkinkan, maka mulailah latihan pagi dengan squat.

Bagian kedua terdiri dari latihan untuk pers. "Sudut" paling sederhana dilakukan dengan kaki secara bergantian atau dua pada saat yang bersamaan. Kuantitas - tidak kurang dari 10, tetapi tergantung pada tingkat kesiapan.

Elemen ketiga adalah segala bentuk push-up. Dengan cara yang sangat baik ini tegang otot-otot punggung dan otot perut. Hal ini dilakukan sejauh mungkin: Anda dapat mendorong dari lantai di posisi "tali" dan dari lutut Anda, Anda dapat memeras keluar dari kursi dalam posisi "tali", bahkan ketika melakukan push-up dari dinding akan ada manfaatnya. Sayangnya, itu tidak dapat diakses oleh sebagian besar pasien, meskipun sangat efektif.

Kompleks standar, yang direkomendasikan sebagai latihan pagi, termasuk latihan berikut:

    • "Sepeda" - berbaring telentang, kaki ditekuk dan ditarik bergantian, menyimulasikan tumpangan. Disarankan untuk mengulang hingga 2 menit;
    • tungkai kaki - kaki bergantian menekuk lutut, dan kencangkan ke dada. Ulangi setiap kaki setidaknya 8 kali;
    • "Pojok" - kedua kaki terangkat. Setidaknya sampai sudut 90 derajat dan hembuskan lebih rendah. Latihan dilakukan secara perlahan dan lancar. Dengan kurangnya beban dalam posisi ekstrim mengangkat panggul. Pilihan lain adalah mengangkat kaki pada sudut yang tepat, larut ke sisi-sisinya saat menghembuskan napas, menutupnya dengan menghirup dan menurunkannya saat menghembuskan napas. Setidaknya 6 pengulangan;
  • setengah jembatan - tekuk kaki di lutut dan letakkan kaki mereka di lantai. Lalu, naikkan pelvis dengan lembut saat diembuskan dan lebih rendah saat menarik napas. Jika beban seperti itu terlalu besar, di posisi yang sama antara lutut mereka menjepit bola, handuk yang digulung dan memadatkannya dengan lutut - penundaan hingga 8 detik. Ulangi 8-10 kali;
  • "Cat" - berdiri dengan posisi merangkak kembali ke atas dan ke bawah saat menghembuskan nafas. Nafas terjadi di antara gerakan secara otomatis. Ulangi dari 15 kali. Latihan ini tidak hanya ginjal, tetapi juga mengembalikan vertebra ke situs, selain itu mempromosikan resorpsi garam.

Dengan 1 derajat nephroptosis, latihan punggung benar-benar dilakukan dari posisi tengkurap di lantai. Pada tahap 2 dan 3, direkomendasikan untuk menggunakan bidang miring: pada 2 derajat nefroptosis, sudut kemiringan 15 derajat, pada 3 - 30 derajat.

Kompleks latihan utama

Dalam prakteknya, jumlah dan kompleksitas latihan tergantung pada keadaan awal pasien. Kompleks yang khas tidak akan membawa manfaat apa pun bagi seseorang dengan cara apa pun yang dikembangkan secara fisik. Anda perlu mempertimbangkan tidak begitu banyak rekomendasi pada latihan, berapa banyak keterbatasan: Anda tidak dapat berlari, melompat, dan mengangkat beban. Di bawah larangan itu mengangkat dari lantai atau menggunakan simulator yang mensimulasikan mengangkat berat dari posisi miring. Jenis latihan yang tersisa tetap tersedia.

Tetapi karena nephroptosis paling sering terjadi karena atrofi otot, sebagian besar pasien dengan diagnosis ini harus mulai dengan latihan yang paling sederhana:

  • Senam kompleks harus dilakukan minimal 25 menit 1 kali per hari. Jika memungkinkan, ada baiknya berlatih 2 per hari - dalam hal ini, kompleks pagi mungkin pendek.
  • Latihan dapat dilakukan secara bergantian atau secara seri. Jika kompleks membutuhkan waktu yang terlalu sedikit, Anda perlu meningkatkan jumlah pengulangan.
  • Latihan harus melelahkan otot. Ketika ini tidak terjadi, otot tidak bekerja dalam mode yang cukup dan tidak memperkuat, dan, karenanya, senam tidak membawa manfaat apa pun.

Jumlah latihan di kompleks dapat bervariasi - dari 5 hingga 20.

Secara praktis semua latihan dilakukan dari posisi tengkurap, sehingga tidak ada beban pada sendi.

Terapi latihan untuk nephroptosis adalah jenis senam yang paling aman:

  • Pernafasan diafragma - saat menghirup, lambung menonjol, saat menghembuskan napas, ditarik dengan paksa. Ulangi 4-8 kali.
  • Lengan-lengan tertekuk di siku dengan kekuatan yang tak tertahankan di belakang kepala saat menghirup. Saat menghembuskan nafas, turunkan lengan melewati kedua sisi dan tekan tulang rusuk - 8–10 kali.
  • Sambil menghirup, kaki ditekuk di lutut ditekan ke dada, saat menghembuskan napas, perut dipaksa masuk dengan kekuatan. Lalu turunkan kaki, dengan upaya meluruskan lutut. Ulangi setiap kaki 5-10 kali.
  • Kaki-kaki ditekuk dengan lutut beristirahat di lantai dengan kaki mereka, dengan lembut mengangkat panggul pada napas, tahan selama 4 detik, sambil menarik napas - turunkan. Ulangi 4-8 kali.
  • Lakukan hal yang sama dengan satu kaki lurus yang dinaikkan 90 derajat. Ulangi 4-8 kali. Segera mungkin tidak berfungsi.
  • Dari posisi tengkurap sambil menghirup, angkat tungkai lurus, bawa ke samping, pada pengangkatan napas dan kembali ke posisi awal. 5–10 diulang dengan masing-masing kaki.
  • Tekuk lutut, kaki diturunkan ke kanan dan kiri, memutar. Tangan untuk keseimbangan ke samping. 5-10 kali di setiap arah.
  • Lengan ditekuk di siku meluruskan pada gilirannya. Gerakan ini lebih efektif, usaha lebih diterapkan selama perpanjangan. Ulangi 4-8 kali.
  • "Sepeda" - 6–10 lap dengan masing-masing kaki.
  • "Pojok" - 4–8 kali.

Jika kompleks dilakukan sebagai latihan pagi, 10 latihan ini sudah cukup. Untuk menyelesaikan pelajaran, Anda perlu bernapas diafragma.
Dalam video, pernapasan diafragma:

  • Berbaring di sisi kanan, angkat kaki lurus dan tahan selama 3-4 detik. Ulangi 6-8 kali.
  • Tekuk kaki di lutut dan tekan dengan kuat ke dada - hingga 10 kali.
  • Pernapasan diafragma - setidaknya 5 kali.

Semua latihan mengulang dari posisi tengkurap di sisi kiri.

  • Berbaring tengkurap, bergantian angkat kaki dan tahan selama 3-4 detik. Ulangi hingga 10 kali. Latihan yang sangat efektif untuk otot punggung bawah dan bokong.
  • Berdasarkan lengan bawah dan telapak tangan dari posisi tengkurap, mereka naik ke posisi merangkak. Tertunda selama 5-6 detik dan diturunkan ke posisi semula. 5 kali.
  • Berdiri di posisi lutut-siku, pada gilirannya, mengangkat kaki lurus - 4-8 kali.
  • Pada posisi yang sama, lengan lurus diangkat secara bergantian. Nanti latihan ini perlu digabungkan.
  • Berbaring di punggung Anda, mereka mengangkat panggul, seperti yang dijelaskan di atas, tetapi pada akhir gerakan mereka menekan kaki ditekuk di lutut ke dada. Ulangi 4-8 kali.

Lengkapi pernafasan diafragma kompleks. Anda perlu menghembuskan nafas dengan mulut terbuka dan menyertai pernafasan dengan suara "ha-ah-a". Tidak peduli seberapa sederhananya teknik ini, itu juga membutuhkan waktu untuk menguasainya.
Dalam video, set utama latihan untuk turunnya ginjal:

Rekomendasi umum

Salah satu persyaratan utama untuk keberhasilan pengobatan nephroptosis adalah mempertahankan postur yang tepat. Yang terakhir ini secara tepat dijaga oleh kerja dari otot menstabilkan. Sutulaya kembali, membungkuk leher, bulat pinggang - peserta yang sangat diperlukan dalam perkembangan penyakit.

Dalam prakteknya, semua latihan fisioterapi adalah untuk melatih pasien yang dilemahkan untuk mempertahankan postur yang tepat dan memperkuat otot untuk ini. Apa lagi yang harus diperhatikan?

  • Perban bukanlah obat mujarab. Selain itu, memakainya menyebabkan melemahnya otot-otot. Jadi, mengenakan korset diperlukan hanya sebagai upaya terakhir, ketika akan ada semacam aktivitas fisik atau ketika diperlukan untuk melindungi ginjal dari faktor mekanis. Misalnya, naik bus disertai dengan sentakan kuat dan sentakan. Di sini perban tidak mengganggu, dan kemudian hanya pada tahap 2 dan 3.
  • Senam harus dilakukan setiap hari, bahkan lebih baik - 2 per hari. Dan kompleks kedua harus lebih panjang.
  • Untuk memperkuat otot, mereka perlu dimuat, jadi kelelahan dan rasa sakit di otot adalah suatu keharusan. Tetapi jika nyeri otot adalah faktor positif, maka rasa sakit di ginjal tidak. Saat melakukan latihan, Anda harus hati-hati memantau apa sebenarnya dan di mana sakitnya. Selain itu, jika ada penyakit lain, maka ketika melakukan latihan, pengaruhnya juga harus diperhitungkan.
  • Latihan dalam posisi lutut-siku dapat menyebabkan pusing. Penting untuk menetapkan penyebabnya. Jika ini disebabkan oleh peningkatan tekanan yang dipicu oleh nephroptosis, pelaksanaan "kucing" harus ditunda. Jika ini adalah konsekuensi dari osteochondrosis servikal atau toraks, perlu untuk melanjutkan, tetapi perlahan dan dengan pernafasan "ha-a-a." Teknik pernafasan harus dikuasai dengan segala cara, karena dapat mengurangi tekanan.
  • Beban harus terus tumbuh. Jika setelah 2 bulan terapi latihan tampaknya terlalu sederhana, Anda perlu memasukkan latihan yang lebih kompleks, dan bahkan dengan beban - gelang kaki, misalnya. Secara bertahap, latihan kekuatan normal diperkenalkan ke senam - untuk orang sehat.

Terapi latihan adalah elemen yang sangat diperlukan dalam pengobatan nephroptosis, bahkan 3 derajat keparahan. Senam remedial tidak memberikan efek yang cukup hanya jika, sebagai akibat dari prolaps, ginjal dipengaruhi oleh penyakit berat - hidronefrosis, pielonefrosis.

Daftar latihan dengan ginjal yang diturunkan

Kelas-kelas kompleks dari kultur fisik medis dalam pengembangan nephroptosis adalah tipe-tipe utama dari metode perawatan konservatif. Latihan yang dirancang khusus untuk menurunkan ginjal, yang direkomendasikan oleh sebagian besar spesialis medis, akan menguatkan otot-otot di area punggung dan perut, dan mendorong kembalinya organ yang mengembara ke belakang.

Apa yang disebut nephroptosis?

Nephroptosis adalah tingkat patologis mobilitas ginjal, yang melebihi jalannya pencampuran 2 cm dengan napas dalam dan 3,5 cm dengan pernapasan cepat. Dalam tubuh manusia yang sehat, ginjal diperbaiki oleh otot perut, punggung bawah, serta dengan bantuan diafragma dan selaput ginjal.

Pengabaian ginjal pada wanita dapat disebabkan oleh faktor-faktor berikut:

  • penurunan berat badan yang tajam;
  • melemahnya serabut otot di perut dan daerah perut saat melahirkan, kehamilan kembar dan pada periode pascapartum;
  • konsekuensi dari aktivitas profesional, terutama dengan penjual, penata rambut, dll.;
  • tenaga fisik yang sering, disertai dengan angkat beban;
  • sebagai hasil jatuhnya traumatis di belakang;
  • trauma lain ke belakang.

Pendidikan nefropati ginjal menyebabkan nyeri tumpul dan mengganggu di daerah lumbal dan hipokondrium.

Bentuk nefroptosis yang terabaikan dapat menyebabkan pembentukan stasis vena dan gangguan pembuangan urin, yang penuh dengan perkembangan pielonefritis.

Aturan umum untuk melakukan latihan terapi latihan

Latihan dengan nephroptosis memungkinkan Anda untuk memperkuat serat otot di punggung dan perut secara efektif. Untuk mencapai hasil yang diinginkan, latihan terapi harus dilakukan pada pagi hari dalam mode eksekusi harian. Dan agar hasilnya dapat dipertahankan selama bertahun-tahun kehidupan, perlu bahwa latihan ini menjadi salah satu komponen dari semua aktivitas kehidupan.

Disarankan untuk melakukan latihan untuk menurunkan ginjal di ruangan yang dilengkapi dengan sistem ventilasi yang baik atau akses ke ventilasi gratis.

Kelas dapat diadakan di atas tikar yang tersebar di lantai atau seprei tebal. Jika ada tempat tidur di ruangan dengan tingkat kekakuan yang tinggi, maka terapi latihan dengan nephroptosis dapat dilakukan di atasnya. Sangat diinginkan untuk memakai hanya pakaian yang nyaman, tidak membatasi gerakan.

Kelas harus dimulai dengan pemanasan biasa, memungkinkan Anda untuk memanaskan serat otot.

Durasi semua latihan dapat bervariasi dari 20 hingga 30 menit. Pada saat yang sama, disarankan untuk memulai dengan melakukan tidak lebih dari 10 jenis latihan, yang masing-masing harus diulang untuk 2-3 pendekatan. Seiring waktu, beban harus ditingkatkan dengan menambahkan jenis senam baru dan meningkatkan jumlah pengulangan.

Senam dengan kelalaian ginjal harus dilakukan dengan memperhatikan gerakan lambat, tanpa belokan tajam dan memutar tubuh. Budaya fisik terapeutik tidak dianjurkan pada perut penuh atau kosong. Setelah makan harus memakan waktu setidaknya 30-40 menit.

Dalam kasus ketika selama pendidikan jasmani ada perasaan pusing yang tajam atau penggelapan di mata, perlu untuk berhenti berolahraga dan memberi tubuh istirahat. Dalam kasus kekambuhan gejala-gejala tersebut, dianjurkan untuk menghubungi spesialis yang berkualifikasi.

Lakukan pemanasan

Penting untuk mengetahui bahwa bagian utama dari latihan untuk nephroptosis harus dilakukan dalam posisi terlentang. Oleh karena itu, bagian pemanasan dimulai dengan pengadopsian posisi, berbaring telentang. Angkat, luruskan kaki di lutut ke arah atas, dengan menghirup saat memperkuat dan menghembuskan napas saat bersantai saat menurunkan kaki. Gerakan untuk menghasilkan perlahan, tanpa tersentak.

Latihan selanjutnya dari bagian pemanasan berputar ke arah yang berbeda. Untuk melakukan ini, Anda perlu mengangkat tangan ke atas, berbaring di lantai dan menghubungkannya dengan kunci. Angkat kaki sejajar dengan permukaan lantai dan dengan hati-hati melakukan elemen memutar kaki secara bergantian ke satu dan sisi yang lain, tidak melupakan saat-saat untuk relaksasi.

LFK kompleks medis

Kompleks latihan, yang dilakukan dari posisi tengkurap:

  • Mengangkat kedua kaki bersamaan. Mengangkat kaki Anda perlu menghirup, menurunkan - menghembuskan napas. Jumlah pengulangan dari 6 hingga 10 kali.
  • Salah satu latihan yang paling populer adalah sepeda. Hal ini diperlukan untuk mensimulasikan torsi pedal selama dua menit.
  • Latihan berikut: kaki yang ditekuk di lutut harus dikencangkan ke dada, menghirup, dan ketika Anda menghembuskan napas untuk kembali ke posisi semula. Jumlah pengulangan - 8-10 kali.
  • Pengangkatan panggul perlahan ke tingkat maksimum maksimum, dengan beban utama harus ditempatkan di permukaan bahu dan kaki. Jumlah lift yang optimal adalah 6–8 kali.
  • Latihan - setengah jembatan. Berbaring telentang, letakkan kaki Anda di permukaan lantai, tekuk lutut Anda. Setelah dihembuskan, naikkan panggul dari permukaan lantai, dan saat menghirup, perlahan-lahan turunkan. Ulangi setidaknya 8 kali.
  • Letakkan tangan Anda di bawah kepala Anda, menutup mereka di kunci. Untuk membengkokkan kaki ditekuk di lutut bergantian ke sisi kanan dan kiri, sementara pada saat yang sama orang harus mencoba untuk mencapai permukaan lantai dengan sendi lutut.
  • Tempatkan bantal kecil atau roller di bawah daerah punggung lumbar dan bergantian menekuk kaki di lutut.
  • Berbaring di satu sisi dan memanjat kaki bebas yang diluruskan setidaknya 6-8 kali. Setelah itu, bergulinglah di sisi lain dan lakukan latihan pada kaki yang lain juga.

Varietas latihan senam dari berbaring di salah satu sisi:

  • Latihan - berjalan. Anda perlu melakukan gerakan meniru, seperti ketika berjalan dalam kehidupan sehari-hari. Untuk melakukan ini, Anda harus terlebih dahulu mengambil tangan bebas ke depan, dan kaki kembali, lalu sebaliknya, kaki ke depan, dan lengan kembali.
  • Untuk mengembalikan ginjal kanan dan kiri, disarankan agar kaki kiri dan lengan diangkat dengan fiksasi jangka pendek, berbaring di sisi kanan, juga dilakukan di sisi kiri.

Setelah mengambil posisi berbaring di perut Anda, disarankan untuk melakukan serangkaian latihan berikut:

  • Mengangkat anggota badan yang berlawanan: pada saat yang sama Anda perlu mengangkat lengan kiri dan kaki kanan, lalu sebaliknya lengan kanan dan kaki kiri. Jumlah lift setidaknya 8 kali.
  • Berbaring di perut Anda, tekuk kedua tangan di siku, letakkan di depan Anda. Kaki kiri, membungkuk di lutut saat menarik napas, mengangkat dan mengencangkan siku lengan kiri, menghembuskan nafas untuk mengambil posisi awal. Juga lakukan untuk kaki kanan. Jumlah pengulangan setidaknya 6 kali.
  • Lakukan latihan “Perahu”. Untuk melakukan ini, pada saat yang sama, kaki dan tangan yang diluruskan harus diangkat dari permukaan lantai, mengambil bentuk “perahu melengkung”. Dengan sedikit sensasi goyah, Anda harus mencoba menjaga keseimbangan selama satu atau dua menit.

Latihan lutut-siku yang rumit

Posisi lutut-siku untuk latihan dalam pengembangan nephroptosis juga cukup populer dan umum.

Setelah mengambil posisi lutut-siku, Anda perlu membengkokkan punggung ke bawah, lalu membengkokkannya ke atas, seperti yang dilakukan kucing ketika dipijat di belakang, dan kemudian tiba-tiba ia akan melihat musuh yang dibencinya - anjing. Mengulang gerakan punggung sebanyak 12-15 kali, ini akan menghilangkan kelelahan dan tekanan yang berlebihan dari belakang dan meningkatkan kemungkinan kembalinya organ yang mengembara ke tempat mereka.

Setelah itu, Anda dapat melakukan latihan yang cukup sederhana pada keseimbangan. Untuk melakukan ini, saat berada di posisi lutut-siku yang sama, secara bersamaan angkat kaki yang berseberangan dan perbaiki posisi ini selama 1-2 menit. Pertama, misalnya, Anda dapat mengangkat lengan kanan dan kaki kiri dari permukaan lantai, berdiri sedikit seperti ini, kemudian ubah posisi Anda dengan mengangkat lengan kiri dan kaki kanan.

Melakukan latihan dalam posisi lutut-siku akan membantu meningkatkan proses pengeluaran kemih, serta menghilangkan ketegangan berlebih dari serabut otot punggung.

Saran ahli

Dengan perkembangan nefroptosis, dianjurkan untuk menghindari mengangkat beban dengan berat lebih dari 2–2,5 kg, dan Anda juga harus diperingatkan tentang tekanan seperti berjalan cepat, berlari, melompat atau memutar tajam tubuh.

Jika tahap kedua prolaps ginjal berkembang, maka banyak spesialis dapat meresepkan pemakaian perban khusus. Kaus kaki biasa dapat mengendurkan serat otot di punggung dan perut, sehingga untuk menghindari ini, harus berpakaian dengan benar.

Berbaringlah, keluarkan sepenuhnya dan kencangkan perban, hanya dengan teknik menggunakan pembalut yang dapat Anda hindari komplikasi yang tidak diinginkan.

Dalam kebanyakan kasus, diagnosis pengembangan nephroptosis dibuat dengan peluang absolut. Cara yang paling efektif dan aman untuk mencegah dan mengobatinya adalah latihan dari kompleks pelatihan fisik terapeutik, penerapan teratur yang akan memungkinkan kembalinya organ pengembara ke tempat mereka, memperkuat hampir semua jenis serat otot, dan kesehatan secara umum.

Latihan yang efektif dalam turunnya ginjal

Latihan dalam hal penurunan ginjal dapat mengembalikan organ ke posisi yang benar secara fisiologis. Ginjal memiliki sedikit mobilitas saat bernapas dalam-dalam, beban lain, tetapi biasanya mereka selalu kembali ke tempat biasanya. Otot, ligamen dan elemen struktur tubuh lainnya menahannya dan tidak memungkinkan untuk bergerak. Untuk beberapa alasan, ada atrofi dari elemen penahan ginjal, karena yang turun lebih dari 2 cm. Penyakit ini disebut nephroptosis.

Prinsip-prinsip dasar terapi fisik yang tepat

Nephroptosis pada wanita lebih umum daripada pada pria, karena perbedaan karakteristik fisiologis tubuh. Wanita memiliki otot perut yang kurang berkembang, jaringan ikat yang lebih elastis dan kapsul lemak ginjal yang lebih kecil.

Terapi latihan untuk nefroptosis dianggap sebagai komponen utama dari terapi penyakit yang efektif, tetapi hanya jika perawatan bedah tidak diindikasikan.

Karena ada banyak pilihan olahraga hari ini - tergantung pada tingkat penyakit, kebugaran fisik, lokasi ginjal atau penyakit terkait, - spesialis memilih kompleks individu untuk setiap pasien.

Tujuan utama latihan fisioterapi untuk nephroptosis adalah untuk memperkuat pers, punggung, samping dan mengembalikan organ ke posisi anatomis yang benar.

Aturan dasar yang harus diikuti selama kelas:

  • Lakukan latihan secara teratur, setiap hari, tanpa melewatkan.
  • Waktu satu kelas harus 20-30 menit.
  • Pada setiap tahap nefroptosis, tidak mungkin membuat gerakan tajam, berlari, melompat, mengangkat beban.
  • Pakaian harus alami, tidak membatasi gerakan, Anda juga perlu menyiapkan matras yang nyaman.
  • Perlu dilakukan dengan perut kosong di pagi hari. Ruangan harus berventilasi baik. Jika cuaca memungkinkan, kelas dapat diadakan di jalan, tetapi selalu di permukaan yang datar dan padat.
  • Jika pengisian disertai dengan pusing atau sensasi tidak menyenangkan lainnya, itu harus dihentikan dan berkonsultasi dengan dokter untuk meminta nasihat.
  • Anda tidak bisa langsung memberi beban besar, itu harus ditingkatkan secara bertahap.

Para ahli merekomendasikan memulai serangkaian latihan dengan pemanasan yang akan memanaskan otot dan mempersiapkan tubuh untuk latihan lebih lanjut. Selain itu, pemanasan juga memiliki efek penyembuhan.

Lakukan pemanasan

Latihan untuk pemanasan sederhana dan dapat diakses untuk semua jenis latihan fisik dan dilakukan terlentang:

  • Untuk berbaring di atas permukaan yang keras, meluruskan kakinya dan meletakkan tangannya di sepanjang tubuh. Saat menghirup, pada saat yang sama perlahan mengangkat kedua kaki secara vertikal. Menurunkan kaki, diam-diam menghembuskan napas.
  • Luruskan lengan Anda di atas diri Anda dan kunci pada tempatnya. Angkat kaki sedikit dan putar badan sehingga bergantian di atas salah satu atau kaki yang lain. Saat belok ke kanan dan ke kiri, Anda harus berlama-lama selama beberapa detik.
  • Sobek kaki setinggi 5 cm dari lantai dan tahan di posisi ini selama 10 detik.
  • Lakukan pemanasan dengan bantuan pernapasan - sambil menghirup lambung, tarik masuk dan keluar dengan itu saat Anda mengeluarkan napas.

Berbaring di belakang

Latihan dasar dan dasar untuk nephroptosis dilakukan dalam posisi terlentang. Jika memungkinkan, gunakan perisai dengan ujung kaki yang bisa disesuaikan. Semakin besar tingkat kemunculannya, semakin sedikit stres yang dialami otot perut. Jika nephroptosis sebesar 1 derajat, ujung perisai tidak perlu diangkat, dengan yang kedua diangkat sebesar 15 derajat, dengan yang ketiga - 30 derajat.


Kompleks latihan seperti itu termasuk yang berikut:

  • "Sepeda" - memiliki tangan yang digenggam di bagian belakang kepala, kaki ditekuk dengan sudut yang tepat untuk mengangkat dan membuat gerakan, seolah-olah mengendarai sepeda.
  • "Gunting" - angkat kaki hingga 10–15 cm, luas, dan kemudian bergabung. Jika sulit, Anda dapat beristirahat, menurunkan kaki ke lantai atau menyeberanginya. Anda perlu melakukan 8-12 kali.
  • Menekuk lutut, bergiliran menghirup untuk menarik ke arah dada, dan saat menghembuskan nafas mengambil posisi awal. Ulangi 10 kali untuk setiap kaki.
  • Kaki yang ditekuk di lutut berada di lantai dengan seluruh permukaan. Hal ini diperlukan untuk menempatkan bola karet kecil tapi kencang di antara lutut, yang harus dimampatkan secara maksimal selama 5 detik, pada saat yang sama mengambil nafas. Ulangi latihan 8 kali.
  • Luruskan kaki secara bergantian untuk menaikkan dan menurunkan, menyimulasikan berjalan. Ambil 8 langkah dengan masing-masing kaki.
  • Angkat bersama kaki-kaki yang rata tegak lurus dengan lantai saat menghirupnya, dorong mereka terpisah-pisah, pada campuran napas dan perlahan turunkan.

Jika kompleks ini dilakukan dengan mudah, maka atas rekomendasi spesialis, latihan yang lebih kompleks ditambahkan.

Satu set latihan di samping dan dalam posisi lutut-siku

Senam dengan kelalaian ginjal juga melibatkan pelaksanaan latihan semacam itu, yang dilakukan secara bergantian di sisi kanan dan kiri:

  1. Regangkan tangan Anda, letakkan kepala Anda di atasnya, angkat kaki bagian atas setinggi mungkin, tahan selama beberapa detik, perlahan turunkan. Demikian pula, ulangi pada sisi kedua.
  2. Dari posisi awal, mirip dengan yang sebelumnya, kaki dan tangan secara bersamaan naik.
  3. Menghirup kaki bagian atas saat menghirup ke perut, untuk meluruskan saat menghembuskan napas.

Untuk memperkuat rangka otot pers dan meringankan beban dari belakang, terapi latihan dapat dilakukan dalam posisi siku-siku. Untuk mulai dengan, itu akan cukup untuk melakukan satu latihan yang disebut "Cat". Anda bisa melakukannya, bertumpu pada lantai dengan telapak tangan atau lengan ditekuk di siku, dengan penekanan pada lengan bawah. Intinya adalah menekuk punggung Anda saat menghirup, sedikit berlama-lama, saat Anda menghembuskannya ke bawah. Anda perlu melakukan 15 kali.

Latihan ini efektif karena ketika punggung bagian bawah melorot, organ-organ perut mengambil posisi biasanya, dan pada saat penonjolan punggung, otot-otot perut diperkuat untuk menjaga organ-organ di tempatnya lebih baik.

Versi latihan yang rumit

Beban harus ditingkatkan secara bertahap. Setelah 2 bulan latihan dapat diberikan dengan mudah, oleh karena itu, termasuk pilihan yang lebih kompleks, atau menghabiskan beban melalui penggunaan, misalnya, gelang kaki. Latihan rumit disebut terbalik:

  • "Membajak" - berbaring telentang, Anda dapat memutar dengan cara sedemikian rupa sehingga dengan jari-jari kaki lurus untuk sampai ke lantai di belakang kepala Anda. Tetap di posisi ini selama 2-3 menit.
  • "Shoulder rack" - melakukan hal yang sama seperti sebelumnya, hanya dengan tangan Anda, Anda perlu memegang punggung Anda, dan kaki Anda harus ditempatkan sejajar dengan permukaan.
  • "Ikan" - berbaring telentang, mencoba untuk melemparkan kepala ke belakang sebanyak mungkin, seolah mencoba menyentuh lantai dengan dahi Anda, dan tetap di posisi itu selama setengah menit. Latihan terakhir harus menyelesaikan kompleks karena melemaskan otot-otot leher.

Latihan berikut akan cocok untuk atlet yang paling berpengalaman dalam kasus penurunan ginjal, yang akan semakin mempersulit kompleks:

  • "Peacock" - jongkok, kaki terpisah, dengan siku di antara mereka. Perlahan-lahan bersandar, bersandar di siku dengan perut Anda dan mencoba menyentuh lantai dengan dahi Anda. Untuk memperbaiki posisi dan naik dengan cara yang sama. Itu dilakukan dengan tenang bahkan bernapas.
  • "Kunci perut" - duduk di lantai, tekuk lutut Anda sedemikian rupa sehingga lutut sedekat mungkin dengan lantai. Taruh telapak tangan Anda pada mereka. Kemudian Anda perlu menghembuskan napas dalam-dalam, mengisap perut dan tetap berada di posisi ini selama mungkin. Lalu perlahan-lahan rilekskan perut dan dengan tenang hiruplah. Dianjurkan dengan cara ini untuk melatih pernapasan selama 15 menit sehari.

Namun, sebelum melanjutkan ke latihan seperti itu ketika ginjal dihilangkan, Anda perlu mendapatkan izin dari spesialis agar tidak membahayakan diri Anda lebih jauh.

Minggu pertama dengan latihan nefroptosis dapat dilakukan setiap dua hari sekali, jika Anda merasakan nyeri pada otot. Efek positif akan terlihat setelah latihan harian reguler.

Harus diingat bahwa dengan bantuan pendidikan jasmani untuk mengembalikan ginjal ke tempatnya hanya mungkin pada tahap pertama penyakit. Pada tahap kedua, senam membantu dengan memasuki perawatan yang rumit. Pada tahap ketiga, setiap aktivitas fisik merupakan kontraindikasi, karena ginjal telah tenggelam ke dalam area panggul, dan hanya perawatan bedah yang dapat membantu.

Latihan dalam nefroptosis pada ginjal kanan

Pelatihan fisik terapeutik (terapi latihan).

Latihan untuk nephroptosis, penghilangan organ

memperkuat perut bagian bawah.

1. Dokter mengatakan bahwa latihan favorit saya adalah: berbaring telentang dan sedikit angkat kaki di atas lantai (pada tingkat kotak korek api), tanpa mengangkat pinggang dan simpan sebanyak yang saya bisa beberapa kali.

2. Anda masih perlu melakukan latihan: "sepeda", "lilin", Anda perlu berenang 2-3 kali seminggu.

3.Berikan sekitar 15 menit "terbalik" (meninggikan kaki dan perut, yang disebut lilin - intinya adalah kuncup-kuncup itu berbalik ke tanah, sehingga endapan pasir dari bagian bawah keluar), kemudian berbaring di satu sisi selama 30 menit, kemudian sebagian besar 15 dan 30 di sisi lainnya).

Kami menawarkan satu set latihan yang harus dilakukan oleh pasien yang menderita nephroptosis, selama 20-30 menit setiap hari, sebaiknya di pagi hari:

  • Berbaring telentang, tekuk lutut Anda sedikit, mengembang perut saat terhirup, tahan napas dan menarik selama pernafasan. Ulangi 5-10 kali.
  • Posisi awal sama. Menghirup - angkat kaki yang diperpanjang secara vertikal ke atas, untuk menghembuskan napas - untuk mengembalikan kaki ke posisi semula. Ulangi latihan ini 5-10 kali.
  • Berbaring telentang, angkat kaki, lutut bersama. Kaki untuk memisahkan - menghirup, kaki disilangkan - buang napas. Ulangi 5-10 kali.
  • Posisi awal - di bagian belakang dengan roller di bawah pinggang dengan tinggi 10-15 cm (bantal terlipat adalah mungkin). Menghirup - bengkokkan kaki kanan, untuk menghembuskan napas - untuk mengembalikan kaki ke posisi semula. Menghirup - bengkokkan kaki kiri, untuk menghembuskan napas - ke posisi awal. Ulangi beberapa kali.
  • Posisi awal - di belakang dengan roller di bawah pinggang. Menghirup - mengangkat kaki kanan ke atas, untuk menghembuskan napas - untuk mengembalikan kaki ke posisi semula. Menghirup - mengangkat kaki kiri ke atas, untuk menghembuskan napas - untuk mengembalikan kaki ke posisi semula. Ulangi beberapa kali.

Latihan untuk memperkuat otot perut:

  • Berbaringlah di punggung Anda, tekuk lutut sedikit, tiupkan perut selama menghirup, tahan napas dan tarik napas saat menghirup napas, ulangi lima sampai sepuluh kali;
  • dari posisi awal sebelum menghirup - naikkan kaki yang diperpanjang secara vertikal ke atas, untuk menghembuskan napas - kembalikan kaki ke posisi awal, ulangi latihan ini lima hingga sepuluh kali;
  • dari posisi telentang, angkat kaki Anda (lutut merapat). Sebarkan kaki Anda - untuk menghirup, menyilangkan kaki Anda - untuk menghembuskan napas, ulangi sebanyak enam kali;
  • dari posisi awal di belakang dengan roller di bawah pinggang hingga ketinggian sepuluh hingga lima belas sentimeter (gunakan bantal yang terlipat): tarik napas - tekuk kaki kanan, saat menghembuskan napas - kembalikan kaki ke posisi semula; saat menghirup - tekuk kaki kiri Anda, saat menghembuskan napas - ke posisi awal; ulangi beberapa kali.

Latihan ini menghabiskan setiap pagi selama tiga puluh menit dengan perut kosong.

Ginjal memiliki sifat ini - untuk turun. Setidaknya sedikit ginjal yang diturunkan tidak bisa berfungsi dengan benar. Mereka tidak pada tempatnya. Apakah mungkin untuk menaikkan ginjal? Sangat sederhana.

Untuk ini Anda perlu memperkuat otot-otot punggung dan perut.

1. Memperkuat otot perut. Berbaring telentang di lantai. Kaki dibengkokkan, yaitu Kaki tidak jauh dari pantat. Tangan di belakang kepala. Sedikit naik di tubuh, sehingga hanya tulang rusuk yang naik. Pinggang tidak datang dari lantai. Kami melakukan beberapa kali dengan nyaman. Jika bukannya perut Anda memiliki ciuman untuk waktu yang lama, maka biarkan itu menjadi 6 kali. Kemudian, naikkan kaki agar kaki tetap sejajar dengan lantai, dan pinggul tegak lurus dengan lantai. Kami membuat dalam keadaan ini dua kali lebih sedikit, yaitu 3 kali. Kemudian luruskan kaki agar kaki benar-benar tegak lurus dengan lantai. Kami melakukan dua kali lebih sedikit dari aslinya, yaitu 3 kali. Setelah itu, kita menyalakan perut, tangan di bagian belakang kepala masih diam dan melakukan pengangkatan dada sebanyak yang kita angkat di bagian sebelumnya dari latihan, yaitu 6 + 3 + 3 = 12 kali. Setelah beberapa waktu, kami meningkatkan jumlah lift, melakukan bagian pertama 8 kali, masing-masing, yang kedua dan ketiga 4 kali, dan yang terakhir - 16 kali. Setelah beberapa waktu, sekali lagi kami menambah jumlah lift sesuai dengan algoritma di atas. Kami membawa jumlah lift ke yang wajar, misalnya, ke 30 di bagian pertama.

2. Pijat ginjal. Kami bangun setelah melakukan latihan pertama. Mulailah melakukan tilt ke samping dan belakang. Kaki selebar bahu, kaki sejajar satu sama lain. Kami mulai memiringkan tubuh bagian kanan belakang, lengan kanan meluncur di permukaan belakang kaki. Tangan kiri naik. Kepala bebas diturunkan ke kanan. Ketika Anda mencapai posisi maksimum lakukan dua atau tiga melempar batang tubuh, mencoba menurunkan tangan lebih jauh. Kami bangkit dan membuat gerakan ini ke kiri. Ini cukup untuk dilakukan 4-5 kali di setiap arah. Ketika melakukan latihan ini, kompresi diberikan pada ginjal, yang dengan cara yang paling menguntungkan mempengaruhi mereka. Dalam buletin berikutnya, kami akan memberi tahu Anda cara melindungi diri dari batu ginjal atau cara mencegahnya ketika mereka sudah ada di sana.

Ada juga senam medis yang bertujuan memperkuat otot perut dan punggung.

Kompleks latihan ini harus dilakukan selama 20-30 menit setiap hari, sebaiknya di pagi hari:

1. Berbaring telentang, sedikit menekuk lutut. Mengembang lambung selama penghirupan, tahan napas dan tarik selama pernafasan. Ulangi 10-15 kali.

n 2. Posisi awal sama. Pada saat inhalasi, naikkan kaki yang direntangkan secara vertikal ke atas, saat menghembuskan napas - kembalikan kaki ke posisi awal. Ulangi 5-10 kali.

n 3. Berbaring telentang, angkat kaki, lutut bersama. Kaki menyebar terpisah - tarik napas, kaki disilangkan - buang napas. Ulangi 7-8 kali. 4. Taruh roller atau bantal yang terlipat setinggi 10-15 cm di bawah pinggang. Saat menarik napas - tekuk kaki kanan, saat menghembuskan napas - untuk mengembalikan kaki ke posisi semula. Saat menarik napas - tekuk kaki kiri, saat menghembuskan napas - untuk mengembalikan kaki ke posisi semula. Ulangi 5-6 kali. n 5. Posisi awal - di belakang dengan bantalan di bawah pinggang. Saat menghirup - angkat kaki kanan ke atas, saat menghembuskan napas - untuk mengembalikan kaki ke posisi semula. Saat menghirup - angkat kaki kiri ke atas, saat menghembuskan napas - untuk mengembalikan kaki ke posisi semula. Ulangi 5-6 kali.

Satu set latihan yang direkomendasikan untuk nephroptosis.